Beranda Balap Anna Henderson Raih Podium Kedua, Tim GB Incar Pertahanan

Anna Henderson Raih Podium Kedua, Tim GB Incar Pertahanan

15
0

Pada etape kedua Tour of Britain Women, pembalap Inggris Anna Henderson menuai pujian dari rekan setimnya, Lizzie Deignan. Meski sempat mengalami patah tulang selangka awal musim ini, Henderson berhasil finis kedua di belakang pemenang etape, Lotte Kopecky, dalam lintasan balap yang dimulai dan berakhir di Wrexham.

Kopecky dan Henderson mengawali pelarian mereka di Horseshoe Pass dengan 25 kilometer tersisa. Pembalap Belgia tersebut akhirnya unggul dalam adu sprint teknis di pusat kota, mengulang kemenangan etape pertamanya. Mereka finis 20 detik di depan kelompok pengejar yang dipimpin oleh rekan setim Kopecky di SD Worx-Protime, Lorena Wiebes.

Penampilan Henderson membuatnya naik dari posisi keenam ke posisi kedua klasemen umum (GC), menggusur Deignan yang turun dari posisi keempat ke posisi kelima.

Deignan bertekad Tim GB, yang juga diperkuat Elinor Barker dan Elynor Bäckstedt, akan mempertahankan posisi kedua Henderson. "Saya pikir kami akan mencoba mempertahankan posisi kedua itu," katanya. "Kami masih punya banyak hal yang harus diperjuangkan. Tim berkendara sangat baik bersama, sangat kuat, Anna melakukan perjalanan yang fenomenal hari ini."

Pada etape sepanjang 140 kilometer itu, Deignan juga mempertahankan jersey biru Queen of the Mountains miliknya, memperlebar jarak poinnya dari Kopecky yang menjadi runner-up saat ini menjadi 10 poin.

"Kami tahu akan ada dua tanjakan yang cukup sulit hari ini dan saya akan mencoba membela jersey ini," kata Deignan, yang biasanya membalap untuk tim Lidl-Trek WorldTour. "Saya pikir, yah saya sudah mendapatkannya sekarang dan mari kita coba pertahankan."

Dia memprediksi bahwa dengan keunggulan GC Kopecky yang saat ini mencapai 17 detik, SD Worx-Protime akan fokus pada kemenangan sprint bersama Wiebes.

"Terserah kami yang lain untuk menggagalkan rencana itu, kurasa," katanya.

Setelah beberapa upaya gagal para pembalap untuk membuka jarak, Franzisco Koch (dsm-firmenich PostNL) berhasil menyerang sendirian setelah sekitar 25 kilometer balapan dan dengan sigap memperoleh jarak.

Jarak itu dengan cepat meningkat hingga hampir empat menit sebelum berkurang lagi di babak kedua perlombaan saat tanjakan kategori satu Horseshoe Pass semakin dekat.

Koch tetap berada di depan cukup lama untuk mengambil poin QoM di tanjakan kategori tiga Eyton Hill dan poin sprint di Johnstown beberapa kilometer kemudian.

Namun, saat Horseshoe Pass mendekat, Koch kembali ke kelompok dan peloton mulai menarik dengan keras.

Saat kelompok pembalap berkurang seperti daun yang tertiup angin, Kopecky dengan jersey hijau melesat dari depan, diikuti oleh Henderson sebagai satu-satunya pembalap yang mampu mengejar.

Meskipun ada upaya bersama dari kelompok pengejar yang terdiri dari beberapa saingan terbesar Kopecky dalam balapan, termasuk Pfeiffer Georgi (dsm-firmenich PostNL) dan Letitzia Paternoster (Liv-AlUla-Jayco), pasangan tersebut bertahan untuk bertarung dalam adu sprint teknis di Wrexham.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini