Beranda Balap Bersepeda Profesional Semakin Berbahaya, Keselamatan Pengendara Terancam

Bersepeda Profesional Semakin Berbahaya, Keselamatan Pengendara Terancam

21
0

Profesional bersepeda semakin berbahaya, menurut para profesional, dengan kecepatan yang lebih tinggi, balapan yang lebih ramai, dan langkah-langkah keselamatan yang tidak memadai sehingga meningkatkan risiko terjadi kecelakaan.

Awal bulan ini, serangkaian kecelakaan besar memicu perdebatan dalam olahraga tersebut mengenai keselamatan pengendara. Pemenang Grand Tour seperti Primož Roglič, Remco Evenepoel, dan Jonas Vingegaard saat ini menepi setelah terpaksa meninggalkan Itzulia Basque Country, dua di antaranya mengalami beberapa patah tulang. Wout van Aert pun mengalami patah tulang akibat jatuh dengan keras di Dwars door Vlaanderen.

Bagi rekan setimnya di Visma-Lease a Bike, Matteo Jorgenson, olahraga ini sedang menuju "siklus yang menakutkan".

"Secara pribadi, sebagai pengendara, Anda menyaksikan balapan dan melihat kecelakaan, seperti yang saya alami di Basque, dan itu membuat Anda berpikir, ‘Satu-satunya hal yang dapat saya lakukan untuk tetap aman dalam balapan adalah tetap berada di depan sebanyak mungkin’," kata pebalap Amerika itu. "Masalahnya, saya bukan satu-satunya yang melihat kecelakaan-kecelakaan ini, dan saya yakin banyak pengendara lain memiliki reaksi yang sama."

"Kami melihat banyak hal menjadi berbahaya, jadi sekarang kami semua berjuang setiap saat untuk berada di depan. Fakta bahwa kami melakukan itu semakin besar kemungkinan kami akan jatuh lagi. Ini semacam siklus yang saya lihat terjadi, dan saya tidak benar-benar melihat solusi untuk itu."

Pada Tour of the Alps tahun ini, Luis Angel Maté (Euskaltel-Euskadi), seorang pengendara dengan pengalaman lebih dari 15 tahun, mengatakan bahwa dia yakin bersepeda "lebih berbahaya saat ini".

"Motornya lebih cepat, jalannya lebih baik, tetapi, di atas segalanya, bersepeda adalah cerminan masyarakat," kata pria berusia 40 tahun itu kepada Cycling Weekly. "Masyarakat zaman sekarang bergerak sangat cepat. Semua orang ingin menang, lebih dari apa pun. Ada banyak sponsor, dan tim perlu menang untuk membenarkan investasi besar tersebut. Ini menciptakan banyak persaingan. Saya pikir persaingan sekarang jauh lebih tinggi daripada saat saya memulai bertahun-tahun yang lalu."

Bagi pembalap Spanyol itu, salah satu negarawan peloton, kecelakaan baru-baru ini seharusnya mendorong pengendara untuk merefleksikan cara mereka balapan dan "belajar menggunakan [rem] mereka".

"Kami adalah orang-orang pertama yang bertanggung jawab," katanya. "Jika tikungan dapat diambil pada kecepatan 40 km/jam, kita tidak boleh mencoba untuk melewatinya pada kecepatan 50 km/jam.

"Tidak ada gunanya melaju kencang dengan jarak 100 km lagi. Kita perlu menunjukkan akal sehat dan menyadari bahwa tidak ada gunanya menang dengan harga berapa pun."

Para pengendara juga setuju bahwa lebih banyak langkah-langkah keselamatan perlu diterapkan. Dalam beberapa bulan terakhir, Adam Hansen, presiden serikat pengendara CPA, telah bekerja sama dengan penyelenggara balapan untuk menerapkan beberapa perubahan, seperti memasukkan pembatas kecepatan di pintu masuk Hutan Arenberg di Paris-Roubaix.

Dalam sebuah surat terbuka yang diterbitkan minggu lalu, pemilik Ineos Grenadiers Jim Ratcliffe menyerukan "tindakan nyata" untuk memastikan keselamatan. Pengendara Ratcliffe ingin melihat hal serupa.

"Kami adalah olahraga yang sangat reaktif," kata Ben Swift, dua kali juara Inggris Ineos Grenadiers, di Tour of the Alps. "Ini sangat sulit. Kami berlomba di jalan raya terbuka. Kami tidak berlomba di stadion atau trek, tapi saya pikir penyelenggara balapan perlu membuat lebih banyak tindakan pencegahan untuk itu.

"Mereka membuat kursus menjadi spektakuler, seperti ini, dan mereka perlu pergi ke sana dan memastikan aman. Pasang penghalang di tempat yang kami butuhkan, marshal tambahan, dan hal-hal ekstra seperti ini."

Swift, yang membalap Paris-Roubaix pertamanya bulan ini pada usia 36 tahun, memuji penyelenggara ASO atas penambahan pembatas kecepatan ke rute tersebut. "Itu adalah solusi menit terakhir, dan itu bekerja dengan sangat baik," katanya. "Kami membutuhkan hal-hal seperti ini, tetapi perlu dilakukan dengan cara yang benar."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini