Beranda Balap Britania Muda Oli Peace Debut Bersama Legenda Sepeda

Britania Muda Oli Peace Debut Bersama Legenda Sepeda

17
0

Dalam ajang Tour of the Alps, Oli Peace, pembalap berusia 19 tahun, menorehkan tonggak sejarah dalam kariernya. Untuk pertama kalinya, ia tampil di ProTour dan berdampingan dengan para idolanya semasa kecil.

"Aneh rasanya," kata Peace kepada Cycling Weekly. "Saya sudah menonton mereka di TV dan selalu mengagumi mereka. Tiba-tiba, sekarang saya berhadapan dengan mereka di lintasan."

Bersama Peace di balapan lima etape ini, ada juara Tour de France 2018 Geraint Thomas, mantan juara dunia time trial Filippo Ganna dan Tobias Foss, serta sejumlah pemenang etape Grand Tour. Ini adalah daftar panjang prestasi olahraga yang selalu diimpikan oleh para pembalap muda seperti Peace, anggota baru tim pengembangan dsm-firmenich PostNL.

Menunggangi sepeda dengan para elit, sang remaja mengatakan, adalah "langkah maju yang besar" dari apa yang biasa ia lakukan.

"Ini pengalaman yang sangat nyata," tambah Peace. "Ini level yang berbeda dari junior. Anda memiliki orang yang berbeda yang mengurus Anda. Anda tidak perlu mengurus diri sendiri di arena balap sebanyak yang lain. Anda hanya berpikir tentang balapan dan bukan bagaimana Anda bisa sampai di balapan dan hal-hal seperti itu."

Lahir di kota pasar Keighley, di perbukitan West Yorkshire, Peace telah aktif berolahraga sejak usia muda. "Saya mulai [bersepeda] ketika saya berusia 12 tahun," katanya. "Keluarga saya selalu mengendarai sepeda dan selalu aktif. Saya sempat lari ketika saya masih muda dan kemudian saya maju melalui ajang [balap sepeda] Inggris, mengikuti balapan under-16 dan junior untuk tim Inggris."

Sekarang, ia berkembang menjadi pendaki yang kuat. Ia memiliki tubuh yang ramping dan tinggi, serta belajar dari salah satu yang terbaik. "Saya berbagi bus dengan Romain [Bardet]," katanya. "Dia memberi saya sedikit saran, tapi saya juga memperhatikan bagaimana dia bertindak, di meja makan dan hal-hal seperti itu."

Peace bukan orang Inggris muda pertama yang mendapatkan kesempatan awal di dsm-firmenich PostNL. Ia mengikuti jejak Max Poole dan Oscar Onley, yang kini sama-sama berusia 21 tahun dan menjadi bagian dari skuat senior.

Bagi Matt Winston, salah satu direktur olahraga tim, pengalaman seperti itu sangat penting untuk pengembangan.

"Dengan semua pembalap muda kami, kami memberi mereka kesempatan untuk balapan dengan tim WorldTour," kata Winston. "Saya pikir [Peace] bisa menjadi pendaki yang sangat bagus. Ia dapat terus berkembang menjadi sosok yang bisa bertarung demi kemenangan umum di masa depan.

"Tapi, seperti halnya semua pembalap muda kami, kami hanya ingin mengambilnya selangkah demi selangkah. Kami tidak mendorong orang ke jurang yang dalam dengan berkata, ‘Inilah tempat Anda seharusnya berada. Inilah yang kami harapkan.’ Kami ingin memberi para pembalap muda itu pengalaman menyeluruh, dan apakah itu balapan di beberapa Klasik, atau balapan di Tour of the Alps, itu memberi mereka pengalaman berharga."

Sebelum balapan, Winston berbincang dengan Peace untuk meyakinkannya bahwa tidak ada tekanan untuk tampil minggu ini. "Saya berkata kepadanya malam sebelumnya, ‘Dalam balapan ini, Anda akan menemukan bahwa posisi di peloton jauh lebih rileks daripada di Klasik, dan tentu saja di balapan under-23.’

"Saya harap, pada akhir minggu ini, ia dapat pergi dan merenung dan berkata, ‘Tahukah Anda, saya belajar banyak dari balapan itu.’"

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini