Beranda Balap Carapaz Menorehkan Sejarah, Raih Kaus Kuning Tour de France Berkat ‘Cara’ Unik

Carapaz Menorehkan Sejarah, Raih Kaus Kuning Tour de France Berkat ‘Cara’ Unik

14
0

Pada etape ketiga Tour de France yang baru berlangsung, pebalap Richard Carapaz dari Ekuador berhasil menorehkan sejarah sebagai yang pertama dari negaranya memenangkan kaus kuning. Prestasi ini menyusul kemenangan Biniam Girmay di etape yang sama, menjadikannya pelintas hitam Afrika pertama yang meraih kemenangan di Grand Tour.

Namun, banyak yang bertanya-tanya mengapa Carapaz mampu merebut posisi pemimpin balap dari Tadej Pogacar (UAE Team Emirates), padahal mereka finis dengan catatan waktu yang sama pada etape sebelumnya.

Jawabannya terletak pada aturan "countback". Ketika posisi terdepan dalam balap etape sangat ketat sehingga dua atau lebih pebalap memiliki waktu yang sama, pemimpin balap untuk hari berikutnya ditentukan oleh posisi finis mereka pada etape sebelumnya.

Jadi, meskipun Carapaz, Pogacar, Jonas Vingegaard (Visma-Lease a Bike), dan Remco Evenepoel (Soudal Quick-Step) semuanya mencatatkan waktu yang sama secara keseluruhan, salah satunya bisa memimpin balapan. Pada hari Senin, berkat sprint yang mengesankan membawa Carapaz finis di urutan ke-14 dan Pogacar yang melambat di urutan ke-38, kostum kuning berpindah tangan.

Aturan ini tercantum dalam buku peraturan UCI, "Ketika dua atau lebih pebalap mencatatkan waktu yang sama dalam klasifikasi waktu individu secara umum, pecahan detik yang dicatat selama uji waktu individu (termasuk prolog) akan ditambahkan kembali ke waktu total untuk menentukan urutannya."

"Jika hasilnya masih imbang atau jika tidak ada etape uji waktu individu, posisi yang ditempati di setiap etape, kecuali etape uji waktu tim, akan ditambahkan dan, sebagai upaya terakhir, tempat yang diperoleh di etape terakhir yang dijalankan akan dipertimbangkan."

Carapaz berhasil meraih kaus kuning, yang kemungkinan besar akan bertahan hanya untuk satu hari mengingat medan pegunungan yang menantang pada etape keempat, melalui "upaya terakhir" ini.

Namun, ini bukanlah keberuntungan semata. Rencana yang matang telah disiapkan oleh tim EF Education-EasyPost.

"Kami melakukan perhitungan tadi malam. Kami melihat hasilnya. Jadi, kami membuat rencana untuk menempatkan banyak pebalap di antara rival dekat Richie karena countback, jika waktu mereka sama, didasarkan pada posisi di etape," kata direktur olahraga EF Charly Wegelius kepada NBC Sports.

Itulah sebabnya pebalap EF Ben Healy berlari sprint untuk finis di urutan ke-37 tepat di depan Pogacar. Setiap posisi sangat berarti, dan hasilnya sangat memuaskan.

"Kami tahu itu berisiko; sprint besar pertama di Tour," lanjut Wegelius. "Kami tahu itu agak seperti lotre karena banyak hal yang di luar jangkauan kami, tapi kami melakukannya dan semua orang di tim melakukan pekerjaan yang luar biasa … semuanya. Mereka melakukannya dengan sangat baik, dan untungnya hasilnya bagus."

Carapaz dan rekan satu timnya di EF berhasil menghindari kecelakaan yang terjadi 2,2 km menjelang akhir, yang menyebabkan kelompok besar terpecah. Pebalap Ekuador itu kemudian berlari sprint untuk menorehkan sejarah. Sungguh sederhana.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini