Beranda Balap Geraint Thomas Berjuang Keras di Giro d’Italia

Geraint Thomas Berjuang Keras di Giro d’Italia

58
0

Pembalap sepeda Geraint Thomas, 37 tahun, mengaku merasakan usianya di Giro d’Italia saat berusaha merebut kembali posisi kedua di klasemen umum.

Pebalap asal Wales itu saat ini berada di posisi ketiga dan akan merayakan ulang tahunnya yang ke-38 pada Sabtu mendatang saat menjajal dua tanjakan di Gunung Grappa pada etape ke-20.

Dalam podcast-nya, Watts Occuring, Thomas mengungkapkan harapannya untuk "mengakhiri balapan dengan baik".

"Dua hari besar menanti saya, dan Sabtu adalah yang terbesar," katanya. "Sabtu adalah hari yang sulit. Kita akan mendaki Gunung Grappa dua kali, sejauh 18 km dengan kemiringan sekitar 8%.

"Pendakian yang berat. Bagian tersulit ada di puncak. Ini bukan ketinggian yang gila, tapi Anda tahu, ini adalah pendakian yang membutuhkan waktu satu jam. Sepuluh menit terakhir adalah yang paling sulit. [Ini akan] pasti [menjadi] hari yang besar," lanjutnya. "Kami pasti akan mencoba untuk mengakhirinya dengan baik."

Thomas juga memiliki motivasi ekstra karena etape tersebut bertepatan dengan hari ulang tahunnya. "Saya merasakan setiap tahun itu saat ini," kata Thomas sambil tertawa, yang merupakan pembalap tertua keempat di perlombaan, di belakang Domenico Pozzovivo (41 tahun) dari Grup VF – Bardiani CSF – Faizanè.

"Ini sangat intens. Balapan ini sangat intens," kata Thomas. "Giro memang seperti itu, tapi akan menyenangkan jika tidak ada suara di telinga saya yang memberi tahu tentang bagian teknis yang akan datang, atau ini, itu, atau hujan. Tour besar saat ini… wow."

Menjelang etape ke-19 pada Jumat, Thomas tertinggal 22 detik dari Dani Martínez (Bora-Hansgrohe) yang berada di posisi kedua. Pembalap Ineos Grenadiers itu kehilangan waktu tersebut pada pendakian Monte Pana pada etape ke-16, ketika ia mengaku merasa "sedikit lemas".

"Itu hanya salah satunya," kata Thomas. "Secara mental juga cukup sulit, karena Anda seperti, ‘Ah, saya kehilangan waktu.’ Dan kemudian beberapa orang melewati Anda dan Anda mencoba untuk tetap pada ritme Anda."

Thomas mengatakan bahwa ia merasa "jauh lebih baik" pada hari berikutnya dan merasa "setara" dengan Martínez.

Tujuan Thomas sekarang, lanjutnya, adalah untuk naik kembali ke posisi kedua di klasemen umum. "Rencananya adalah mencoba dan mendapatkan hasil terbaik untuk kami berdua [saya dan Thymen Arensman]," katanya. "Tentu saja, jika saya bisa naik ke posisi kedua, dan dia bisa mengambil [jersey] putih, itu luar biasa, Anda tahu? Tentu saja itu yang akan kami coba lakukan."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini