Beranda Balap Geraint Thomas Kecam Pengkritik Taktik Ineos di Giro d’Italia

Geraint Thomas Kecam Pengkritik Taktik Ineos di Giro d’Italia

15
0

London, 6 Mei – Geraint Thomas geram dengan kritik terhadap strategi tim Ineos Grenadiers di Giro d’Italia tahun ini. Ia meminta para pengkritik untuk "menyerah" dan "mencari kesibukan".

пользователей dilayanan media sosial X, sebelumnya Twitter, mengecam keputusan tim untuk memimpin peloton di etape kedua, yang disebut-sebut menciptakan peluang bagi Tadej Pogačar untuk menyerang dan menang di Santuario di Oropa.

Dalam podcastnya, Watts Occurring, pada Senin, Thomas menyebut para pengkritik sebagai "orang bodoh".

"Saya sedang berada di meja pijat kemarin dengan Marko, dan saya berakhir mengklik X, hal pertama yang muncul adalah orang ini – saya tidak akan menyebutkan namanya karena saya tidak ingin memberikannya perhatian tambahan – dan dia hanya menjelek-jelekkan tim, seperti ‘Mengapa Ineos bersepeda sekarang? Mereka hanya melakukan pekerjaan UAE,’" kata pebalap asal Wales itu kepada rekan pembawa acara dan rekan satu timnya, Luke Rowe.

"Ketika Anda berada di depan, Anda dapat mengontrol kecepatan, Anda tahu Anda hanya memiliki dua atau tiga orang di depan Anda, bukan 50. Ada lebih sedikit hal yang bisa salah, bukan? Itu rencananya. Itu yang kami lakukan.

"Ada begitu banyak orang yang seperti, ‘Ah, Pog menang. Pog akan melakukan ini, itu. Mengapa mereka melakukan ini? Omong kosong.’ Dan itu seperti, kawan, apakah Anda pernah melakukan apa pun dalam hidup Anda yang benar-benar mendorong Anda ke titik ekstrem, yang benar-benar Anda lakukan dengan sepenuh hati, dan tidak takut gagal? Atau apakah Anda hanya menjalani hidup biasa, dalam pekerjaan biasa, hanya mengomel kepada orang-orang di Twitter? Cari kesibukan, Anda tahu apa maksud saya?

"Semua orang di sini tahu bahwa Pog adalah pebalap fenomenal, tetapi Anda tetap harus berusaha," lanjutnya. "Anda harus tetap datang ke sini dan memberikan yang terbaik. Semua orang tiba di sini dalam kondisi terbaik yang mereka bisa dan mencoba untuk mendapatkan hasil terbaik. Mengkritik orang hanya karena mereka tidak menang, atau mereka tidak mengalahkan orang yang fenomenal ini… Menyerahlah. Cari kesibukan."

Pada etape ketiga hari Senin, Thomas mengikuti gerakan berani di akhir, mengejar jersey merah muda setelah ia terlibat dalam serangan dengan jarak 3 km. Menceritakan pandangannya tentang akhir balapan, pemimpin Ineos Grenadiers itu mengatakan dia "pada dasarnya kepalanya dijambak selama 2 km".

"Saya melihat Pog pergi, dan saya seperti, ‘Ah’. [Itu] hanya insting, saya seperti, ‘Pergilah saja. Tolak,’ kata dia. "Saya pergi melakukan putaran, dan kemudian Pog menyalip saya. Saya tidak yakin apakah dia menyerang saya, atau apakah dia sedang melakukan satu putaran. Salah satunya. Saya pikir itu 60:40, atau mungkin 75:25 – 75 menyerang dan memukul saya. Dia datang begitu cepat."

Ketika Thomas menyusul roda Pogačar tak lama kemudian, pebalap Slovenia itu kemudian tancap gas lagi, keluar dari sebuah tikungan.

"Saya seperti, ‘Ya ampun. Dia membuat jarak lagi dengan saya.’ Saya pada dasarnya kepalanya dijambak selama 2 km," kata pebalap asal Wales itu. "Tapi itu bagus. Saya tidak pernah benar-benar berpikir itu akan berhasil, hanya karena saya pikir itu adalah peloton besar dan masih ada orang yang mengejar. Tapi ternyata berbeda, bukan?"

Gerombolan akhirnya melaju lebih kencang dan menyalip Thomas dan Pogačar dengan jarak 400m tersisa, sebelum Tim Merlier (Soudal Quick-Step) memenangkan etape dari sprint gerombolan.

Giro ini, kata Thomas, kemungkinan besar akan menjadi yang terakhir baginya. Dalam sebuah wawancara di program Today dari BBC Radio 4 pada hari Jumat lalu, pebalap berusia 37 tahun itu mengatakan "95%" pasti bahwa ia akan pensiun pada akhir tahun 2025, ketika kontraknya saat ini berakhir.

"Saya pernah bilang, kan, saya tidak akan melakukan ini lebih lama lagi," katanya di podcastnya pada hari Senin. "Ini mungkin Giro terakhir saya – mungkin lebih dari itu – jadi tolak itu. Cabut saja peniti itu dan balapan."

Giro d’Italia berlanjut hari ini dengan etape keempat, rute sepanjang 190 km ke kota Andora, yang diperkirakan akan berakhir lagi dalam sprint gerombolan.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini