Beranda Balap Ineos Grenadiers Siap Hadapi Dominasi Pogačar di Giro d’Italia

Ineos Grenadiers Siap Hadapi Dominasi Pogačar di Giro d’Italia

12
0

Tim Ineos Grenadiers bersiap menghadapi dominasi Tadej Pogačar pada ajang Giro d’Italia tahun ini. Pebalap Slovenia itu dinilai "mampu memenangkan setiap etape" dalam balapan bergengsi ini, menurut direktur olahraga Zak Dempster.

Grand Tour Italia itu akan dimulai pada hari Sabtu ini di Turin, dengan pemenang Liège-Bastogne-Liège baru-baru ini, Pogačar, menjadi favorit untuk kemenangan keseluruhan. Melawannya adalah runner-up tahun lalu, Geraint Thomas, pemimpin Ineos Grenadiers.

Kepada Cycling Weekly di Tour of the Alps, direktur olahraga Thomas, Dempster, mengatakan sulit untuk mengabaikan "gajah di ruangan itu, anak muda dari Slovenia yang mengalahkan semua orang" dalam persiapan Giro timnya.

"Dia adalah orang yang suka menang dan suka balapan, dan dia akan mengejar apa pun," kata Dempster tentang Pogačar. "Dia mungkin mampu memenangkan setiap etape di Giro dengan cara tertentu, bahkan etape sprint, dia bisa menjadi kreatif.

"Saya pikir dia akan mengejarnya sejak awal. Tahap pertama sangat cocok untuknya. Itu kuat, dia bisa mengatasinya dan mungkin sudah mendapatkan keunggulan di GC jika dia benar-benar dalam performa terbaiknya. Saya pikir akan menarik untuk melihat bagaimana [UAE Team Emirates] mampu mengendalikannya, karena finis di Roma [tiga minggu kemudian], bukan di Turin."

Pada balapan tahun lalu, Thomas memegang jersey merah muda dari etape 10 hingga hari kedua dari belakang, ketika keunggulan 26 detiknya dibatalkan dalam uji waktu oleh Primož Roglič, dari Jumbo-Visma.

Tahun ini, pebalap Wales itu telah berbagi latihan bersama Pogačar dan memperkirakan pertarungan sengit di Italia. "Dia jelas seorang pebalap sepeda yang luar biasa, bukan?" kata Thomas kepada Cycling Weekly. "Dia mulai sangat baik tahun ini dan dia akan menjadi sekuat biasanya. Saya hanya akan mengikuti balapan dan kita lihat saja, hari demi hari, dan mencoba mengambil setiap peluang yang datang."

Bagi Ineos Grenadiers, ini kemungkinan berarti balapan lebih agresif, daripada mempertahankan keunggulan seperti tahun lalu.

"Kami pasti harus tetap waspada untuk balapan secara ekspansif," kata Dempster. "Jika Anda melihat cara kami mengendarai Giro tahun lalu, ketika G hampir memenangkannya, itu mungkin pendekatan yang tidak akan berhasil melawan Tadej. Dia adalah gajah di ruangan itu, jadi dia jelas menjadi pertimbangan dalam taktik kami, tetapi kami berada di sana untuk melakukan balapan kami dan mengambil hasil maksimal dari Giro."

Apa tujuan akhir bagi tim? "Tidak ada alasan mengapa kita tidak boleh membidik langkah teratas," kata Dempster blak-blakan. "Ini rumit, tetapi pada saat yang sama, ambisinya jelas melakukan segala yang kami bisa untuk memenangkannya."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini