Beranda Balap Jonathan Milan Raih Kemenangan ke-3 di Giro d’Italia, Jaga Pucuk Poin

Jonathan Milan Raih Kemenangan ke-3 di Giro d’Italia, Jaga Pucuk Poin

22
0

Pada etape ke-13 Giro d’Italia, Jonathan Milan (Lidl-Trek) tampil perkasa dengan meraih kemenangan setelah selamat dari terjangan angin kencang yang sempat memecah peloton.

Pembalap Italia itu sempat tertinggal saat angin mengancam membuyarkan balapan pada Jumat, tetapi ia berhasil bangkit dan menang di Cento. Stanisław Aniołkowski (Cofidis) finis kedua, disusul Phil Bauhaus (Bahrain-Victorious) di posisi ketiga. Kemenangan Milan semakin memperkuat keunggulannya dalam klasifikasi poin.

Sementara itu, klasemen umum tidak berubah, dengan Tadej Pogačar (UAE Team Emirates) mempertahankan kaus merah muda, unggul 2:40 dari Dani Martínez (Bora-Hansgrohe).

Angin sempat mengoyak ketenangan pada hari itu, memecah peloton menjadi tiga bagian sekitar 60 kilometer menjelang finis. Meskipun semua kandidat besar di GC berada di depan, Milan termasuk yang tertinggal. Beruntung, ia didampingi sebagian besar rekan satu timnya.

"Katakanlah itu adalah momen ketika saya berhenti, dan echelons ini terjadi," kata pembalap sprinter itu usai balapan. "Orang-orang melakukan pekerjaan yang luar biasa, seperti biasa. Kami memacu sekuat tenaga untuk kembali dan mengejar grup pertama. Kemudian kami selalu berada di depan, dan mereka menempatkan saya pada posisi yang sempurna.

"Kami memulai finis ini dengan sangat baik. Kami tahu bahwa kami harus memasuki tikungan terakhir dengan Simone, dan ia harus memulai leadout dari jarak 400 meter. Kami melakukannya seperti ini, sungguh mengesankan bagaimana orang-orang balapan hari ini, dan bagaimana setiap orang melakukan bagiannya, bagaimana setiap orang menarik, bagaimana setiap orang mendorong untuk tujuan tim ini.

"Pada akhirnya ketika semua orang percaya pada semua ini, inilah akhirnya. Saya sangat senang, sangat bangga dengan orang-orang, dengan tim saya. Seperti biasa, saya harus berterima kasih kepada mereka."

Hanya ada 202 meter elevasi dalam 179 kilometer pada etape ke-13, sehingga tampaknya pasti menjadi hari bagi para pembalap sprinter di Emilia-Romagna.

Andrea Pietrobon (Polti Kometa), Alessandro Tonelli, dan Manuele Tarozzi (VF Group-Bardiani CSF-Faizanè) menyerang sejak bendera start dikibarkan, dan itu menjadi tanda dimulainya balapan.

Trio ini membangun keunggulan yang berkisar sekitar dua menit hampir sepanjang hari, karena peloton puas membiarkan mereka berada jauh di depan.

Balapan berlangsung tenang hingga dua jam berjalan, ketika di tikungan ke kanan, Ineos Grenadiers menekan melalui Tobias Foss, dan kekuatan mereka menyebabkan perpecahan dalam kelompok.

Sementara mereka yang berada di posisi tinggi di GC seperti Tadej Pogačar (UAE Team Emirates), Dani Martínez (Bora-Hansgrohe), Geraint Thomas (Ineos Grenadiers), dan Ben O’Connor (Decathlon AG2R La Mondiale) semuanya berada di depan balapan, yang lain tertinggal.

Einer Rubio (Movistar), peringkat kesembilan di GC, dan Domenico Pozzovivo (VF Group-Bardiani CSF-Faizanè) sama-sama berada di paruh kedua perpecahan, bersama dengan pembalap sprinter seperti Jonathan Milan (Lidl-Trek).

Lidl dan Milan sendiri berusaha keras untuk memperbaiki celah di peloton, dan segala sesuatunya kembali menyatu dengan jarak 43 kilometer tersisa.

Hal-hal kemudian diatur untuk sprint kelompok, meskipun ada serangan terlambat dari Martin Marcellusi (VF Group – Bardiani CSF – Faizanè) dan Dries De Pooter (Intermarché-Wanty), yang tidak menghasilkan apa-apa.

Balapan tampak tegang dalam 10 kilometer terakhir, karena jalan yang lebar tiba-tiba berubah menjadi jalan-jalan kota yang berkelok-kelok, tetapi tidak ada insiden besar.

Lidl-Trek mengantarkan Jonathan Milan dengan sempurna untuk membuka sprintnya. Fernando Gaviria (Movistar) memang melaju lebih dulu, tetapi ia dengan mudah disalip, dan Milan menang untuk ketiga kalinya di Giro ini.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini