Beranda Balap Kristen Faulkner Raih Sejarah Baru di Vuelta Femenina

Kristen Faulkner Raih Sejarah Baru di Vuelta Femenina

21
0

Kristen Faulkner dari EF Education-Cannondale mengejutkan para rivalnya dengan serangan solo yang mengantarkannya meraih kemenangan pada etape keempat di Vuelta Femenina. Pebalap asal Amerika Serikat itu melepaskan diri pada sebuah tanjakan pendek 7 km sebelum garis finis dan mencatatkan kecepatan hampir 70 km/jam saat menuruni bukit ke garis finis.

Meski dikejar oleh grup pebalap, termasuk Demi Vollering, Blanka Vas, Kasia Niewiadoma, dan Elisa Longo Borghini, Faulkner berhasil mempertahankan keunggulan 10 detik untuk mengklaim kemenangan ke-10 dalam kariernya.

Kemenangan ini juga bersejarah. Dengan kecepatan rata-rata 46,754 km/jam, Faulkner menorehkan rekor balapan tercepat di Women’s WorldTour.

Usai balapan, pebalap berusia 31 tahun itu mengatakan kemenangannya berkat "sedikit keberuntungan dan perencanaan".

"Saya tahu saya ingin melakukan serangan menit-menit terakhir," ujarnya. "Saya tahu tanjakan itu akan menjadi tempat di mana banyak tim berusaha menyerang, jadi saya memutuskan untuk tidak menyerang sendiri, melainkan mengikuti atau mengimbangi mereka."

"SD Worx-Protime melakukan beberapa serangan, dan saya hanya menguntit saja. Demi Vollering dan Elisa Longo Borghini mencoba menyerang, dan saya tepat di belakang mereka. Kemudian saya menoleh ke belakang, dan kami memiliki jarak yang cukup, dan saya berpikir, ‘Inilah serangan yang harus saya lakukan.’ Tepat sebelum tanjakan, dan itu adalah momen yang tepat."

Kemenangan Faulkner menandai kemenangan kedua EF Education-Cannondale dalam balapan tersebut, setelah Alison Jackson meraih kemenangan pada etape kedua.

"Kami datang untuk mencoba memenangkan beberapa etape, dan kami telah memenangkan dua etape," kata Faulkner. "Masih di awal Vuelta dan kami sudah sangat bersemangat dan bangga dengan apa yang kami capai sejauh ini."

Faulkner, yang memanfaatkan setiap kayuhan pedal, mengumpulkan detik-detik menuju garis finis, kini menduduki posisi ketiga di klasemen umum, naik 19 peringkat dari awal hari.

Marianne Vos dari Visma-Lease a Bike menyalip Vas untuk merebut posisi teratas klasemen. Pebalap asal Belanda itu mengklaim enam detik bonus di sprint menengah, dan meraih empat detik lagi dengan finis ketiga pada etape tersebut.

Menyeberangi dataran Aragon, etape keempat menawarkan profil yang sebagian besar menurun – sesuatu yang akan disambut baik oleh rombongan pebalap, jika bukan karena ancaman angin silang.

Hembusan angin lebih dari 50 km/jam diperkirakan terjadi di timur laut Spanyol, dan terbukti berpengaruh dalam balapan. Dalam 30 km pertama, angin kencang menerobos rombongan, meninggalkan 19 pebalap kelompok depan yang berebut di jalan.

SD Worx-Protime, yang menurunkan pemimpin klasemen Vas, tampil baik dalam echelons, menempatkan enam dari 19 pebalap di kelompok itu. Pemenang etape Vos dan Jackson juga berada di depan balapan, sementara Lidl-Trek hanya menempatkan Longo Borghini di dalam kelompok. FDJ-Suez sama sekali melewatkan perpecahan ini.

Jarak ke kelompok depan tetap stabil untuk sebagian besar hari, berkisar sekitar satu menit. Dengan 20 km tersisa, menjadi jelas bahwa rombongan tidak akan bersatu kembali. Akan ada waktu yang hilang di GC, terutama untuk pebalap peringkat ketiga tahun lalu, Gaia Realini (Lidl-Trek), yang terdampar di kelompok belakang yang akhirnya masuk lebih dari dua menit kemudian.

Di 7 km sebelum garis finis, Vollering adalah orang pertama yang meningkatkan kecepatan. Pemenang Tour de France Femmes mulai menekan sebelum tanjakan 300 m, membuka jalan bagi rekan setimnya di SD Worx-Protime, Marlen Reusser, untuk melepaskan diri. Namun, Faulkner berada di belakang pebalap Swiss itu, siap menyerang balik.

Pebalap Amerika itu memimpin solo saat menuruni bukit, dan selama 6 km berikutnya, ia menahan kelompok di belakang untuk menggandakan keberuntungan EF Education-Cannondale.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini