Beranda Balap Longo Borghini Juara Tour of Flanders, Lidl-Trek Raih Kemenangan Ganda

Longo Borghini Juara Tour of Flanders, Lidl-Trek Raih Kemenangan Ganda

20
0

Setelah sembilan tahun sejak kemenangan pertamanya, Elisa Longo Borghini (Lidl-Trek) kembali naik podium Tour of Flanders pada hari Minggu, kali ini mengenakan kostum trikolor Italia.

Pebalap berusia 32 tahun itu, yang sempat berjuang dengan cedera dan penyakit musim lalu, menunjukkan performa terbaiknya, melesat melewati Kasia Niewiadoma (Canyon-Sram) pada meter terakhir demi memastikan kemenangan untuk Lidl-Trek.

Longo Borghini mendapat bantuan dari rekan setimnya, Shirin van Anrooij, yang kabur dari rombongan 21 km menjelang garis akhir, tetapi kemudian tertangkap dan tanpa pamrih membantu pebalap Italia itu. Sebagai imbalannya, pebalap Belanda itu naik podium peringkat ketiga, hasil Monumen terbaiknya hingga saat ini.

"Ini luar biasa," kata Longo Borghini sesudahnya. "Shirin seperti motor. Pada akhirnya, kami bisa bangga. Juara pertama dan ketiga dalam balapan seperti ini adalah prestasi tim yang luar biasa."

Keberhasilan Lidl-Trek mengalahkan SD Worx-Protime, yang pemimpinnya Lotte Kopecky, pemenang dua edisi sebelumnya, kesulitan mempertahankan posisi terdepan. Di Koppenberg, 45 km sebelum garis finis, juara dunia itu termasuk di antara sejumlah pebalap yang harus turun dan berjalan karena medan tanjakan yang licin karena hujan.

"Roda belakang saya selip," kata Longo Borghini. "Saya tahu dari bersepeda gunung di musim dingin bahwa saya harus menjaga traksi. Saya mempercepat sendiri, dan saya melihat Kopecky tidak ada di sana. Kami bisa melakukannya."

Kemenangan itu kemudian tampak akan diraih Van Anrooij, yang memimpin solo di Oude Kwaremont dan Paterberg, dua tanjakan terakhir. Di puncak tanjakan terakhir, Longo Borghini menyerang bersama Niewiadoma, memperpendek jarak dengan rekan setimnya dan bekerja sama menuju garis finis.

"Ini adalah serangan tim," jelas pebalap Italia itu. Dan strategi itu membuahkan hasil.

Kecelakaan setelah 10 km, yang melibatkan beberapa pebalap kunci, mengguncang jalannya balapan pada Minggu sore. Kecelakaan itu mengakhiri hari bagi mantan juara Tour of Flanders Lizzie Deignan (Lidl-Trek) dan Marlen Reusser (SD Worx-Protime), yang keduanya mengalami cedera kepala dan terpaksa mundur. Deignan kemudian didiagnosis mengalami patah lengan, sementara Reusser mengalami patah rahang.

Favorit lomba Kopecky juga terhambat oleh kecelakaan itu, tetapi tidak jatuh. Namun, terlepas dari keberuntungannya menghindari tabrakan pada awal, nasib buruk menimpa juara dunia tersebut.

Di Koppenberg, tanjakan ketujuh dari 12 tanjakan "hellingen", ia terpaksa turun dari sepedanya dan mendorongnya karena licinnya tanjakan yang curam. Pebalap Belgia itu kemudian tertinggal, jatuh hingga lebih dari 30 detik di belakang pemimpin balapan, dan kesulitan menjaga kecepatan di grup pengejar.

Di depannya, rekan setimnya di SD Worx-Protime, Demi Vollering juga mengalami kesulitan. Ketika Niewiadoma meluncurkan serangan jarak jauh yang menjadi ciri khasnya, 27 km dari garis finis, juara Tour de France Femmes dengan Zwift itu kesulitan mengejar.

Bagian depan balapan kemudian dihancurkan oleh Van Anrooij. Pebalap Belanda bertubuh kecil yang dikenal karena kemampuan cyclo-cross-nya itu kabur dengan cepat 21 km menuju garis finis dan menjauh dari para pesaingnya saat mendekati Oude Kwaremont. Sesampainya di sana, ia melintasi tanjakan sepanjang 2 km itu sendirian, melawan hujan deras, disorak oleh penonton. Rekan bintang cyclo-cross, Puck Pieterse (Fenix Deceuninck) dan Karlijn Swinkels (UAE Team ADQ) mengejar secara tandem.

Van Anrooij mengambil keuntungan tipis 16 detik ke kaki Paterberg, tanjakan terakhir hari itu. Saat mencapai puncak, jaraknya hanya tinggal beberapa detik. Lalu keuntungan itu lenyap. Pebalap berusia 22 tahun itu dikejar oleh rekan setimnya Elisa Longo Borghini dan Niewiadoma, dan ketiganya mulai gantian memimpin.

Dengan garis finis hanya 200m di depan, Van Anrooij membuka sprintnya terlebih dahulu. Pergerakan itu memaksa Niewiadoma ikut melakukan sprint, sehingga memungkinkan Longo Borghini keluar dari slipstream pebalap Polandia itu dan melampauinya di garis finis. "Kami tahu bahwa kekuatan kami ada di tim," kata pebalap Italia itu setelahnya. "Saya masih muda saat memenangkan balapan pada tahun 2015. Saya pikir saya bisa lebih menyadarinya sekarang, saya lebih sadar akan apa yang telah saya capai."

Banyak yang memperkirakan keahlian taktis akan datang dari SD Worx-Protime, tim paling dominan dalam beberapa tahun terakhir. Namun, kemenangan itu justru diraih oleh Lidl-Trek.

  1. Elisa Longo Borghini (Ita) Lidl-Trek, pada 4-16-04

  2. Kasia Niewiadoma (Pol) Canyon-Sram

  3. Shirin van Anrooij (Ned) Lidl-Trek, keduanya pada waktu yang sama

  4. Marianne Vos (Ned) Visma-Lease a Bike, +9 detik

  5. Lotte Kopecky (Bel) SD Worx-Protime

  6. Puck Pieterse (Ned) Fenix-Deceuninck

  7. Silvia Persico (Ita) UAE Team ADQ, semuanya pada waktu yang sama

  8. Demi Vollering (Ned) SD Worx-Protime, +15 detik

  9. Letizia Paternoster (Ita) Liv AlUla Jaco, +1-40

  10. Karlijn Swinkels (Ned) UAE Team ADQ, pada waktu yang sama

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini