Beranda Balap Lukas Pöstlberger Berjuang Cari Tim Baru di Balik Kesuksesan Masa Lalu

Lukas Pöstlberger Berjuang Cari Tim Baru di Balik Kesuksesan Masa Lalu

30
0

Setelah sempat bersinar dengan kemenangan etape Giro d’Italia dan dua gelar juara jalan raya Austria, Lukas Pöstlberger kini menghadapi situasi sulit. Di usia 32 tahun, ia harus berjuang keras untuk kembali ke jajaran pembalap profesional.

Tanpa tim, Pöstlberger berlaga di Tour of the Alps untuk skuad nasionalnya. Ini adalah balapan jalan raya keduanya musim ini dan yang pertama di level pro. Ia berharap penampilan apiknya dapat membantunya kembali ke kancah profesional.

"Ada sedikit kesalahpahaman dengan [Jayco AlUla] tahun lalu," ungkapnya kepada Cycling Weekly. Setelah tujuh tahun bersama Bora-Hansgrohe, Pöstlberger bergabung dengan tim Australia itu pada 2023, namun hanya bertahan satu tahun sebelum "ditinggalkan".

"Manajemen saya dan manajemen mereka memiliki pendekatan yang berbeda," tuturnya. "Saya sangat ingin bertahan, tapi kemudian saya disingkirkan. Saya tidak ingin menyalahkan siapa pun secara spesifik, tapi itu berperan karena beberapa pembalap Australia ingin kembali ke tim dan bersaing di sana. Ada tempat yang kosong ketika mereka mengeluarkan saya, dan beberapa pembalap lokal mendapat keuntungan dari itu."

"Saya mencoba menghubungi tim lain, tetapi pada akhir September, sangat sulit untuk melakukan apa pun. Saya harus mencari solusi lain dan mencoba sendiri sebagai pembalap pribadi, mungkin menjembatani tahun ini dan kembali ke WorldTour tahun depan."

Di Tour of the Alps, Pöstlberger tidak lagi menikmati kemewahan bus tim yang mewah. Ia bepergian dengan van putih skuad Austria dan membalap dengan sepeda biru Lapierre, hasil kesepakatan pribadi dengan merek tersebut.

Namun, ia telah lebih terbiasa mengendarai sepeda dengan stang datar musim ini. "Saya harus beralih ke sepeda gunung," katanya, olahraga yang tidak pernah ia lakukan sejak usia 11 tahun. "Sekarang lebih mudah untuk masuk ke balapan yang sulit di sepeda gunung. Ini sedikit petualangan menurut saya, tetapi persiapan yang bagus.

"Ini pendekatan yang berbeda ketika Anda harus melakukan semua organisasi, dukungan, dan perencanaan sendiri, juga untuk bersaing dan mencapai level yang sama dengan pembalap lain. Mereka memiliki lebih banyak balapan di kaki mereka, tetapi ini mungkin menguntungkan saya."

Berkat jadwal balapnya yang tidak padat, Pöstlberger merasa segar dan siap membuktikan dirinya. Ia memaksa masuk ke kelompok terdepan pada etape kedua Tour of the Alps, bertahan selama lebih dari 160 km, berkendara di jalanan menuju Austria, sebelum turun kembali ke peleton.

"Pada akhirnya, saya tidak bisa mempertahankan roda," katanya di akhir balapan. "Saya mencoba tetapi tidak berhasil."

Meski begitu, aksi pembalap Austria itu menunjukkan tekad yang kuat, sikap yang sama yang membantunya melewati musim dingin. Ia berharap sikap itu juga akan membawanya pada kontrak baru untuk 2025.

"Saya sudah berbicara dengan tim," katanya, sebelum menambahkan, "Tidak ada yang konkret. Ini bisnis yang keras dan pekerjaan yang sulit. Saya berharap pengalaman saya akan membantu saya tetap berhubungan dan bertahan di dunia balap sepeda."

Dengan misi yang jelas di depan mata, Pöstlberger kembali menjadi sorotan.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini