Beranda Balap Magnus Cort Berjaya di Dauphiné, Rebut Jersey Kuning

Magnus Cort Berjaya di Dauphiné, Rebut Jersey Kuning

24
0

Pembalap asal Denmark Magnus Cort (Uno-X Mobility) berhasil meraih kemenangan di etape kedua Critérium du Dauphiné sekaligus merebut jersey kuning pemimpin klasemen keseluruhan.

Cort menyabet kemenangan setelah mengejar peloton yang dipimpin Bruno Armirail (Decathlon AG2R La Mondiale) dan melintasi garis finis di tengah kabut tebal di puncak Col de la Loge. Ia menggantikan Mads Pedersen (Lidl-Trek), pemenang etape pertama, yang tertinggal beberapa kilometer sebelum finis dan kehilangan lebih dari empat menit.

"Ini luar biasa," ujar Cort usai perlombaan. "Awal musim ini saya tidak memulai dengan baik, saya kesulitan, tidak mendapatkan hasil besar, lalu cedera di Tirreno dan harus absen cukup lama. Luar biasa bisa kembali dan meraih kemenangan di sini."

Cort mengaku berada "di ambang batas" pada tanjakan terakhir yang berundak. Ia menjelaskan bahwa timnya akan membawanya kembali ke depan pada bagian yang lebih mudah sehingga ia bisa menghemat tenaga di bagian yang lebih curam.

"Mereka mengantar saya dengan sempurna di akhir," tambahnya. "Ini balapan besar, jadi jersey pemimpin di Dauphiné, itu sesuatu yang akan saya ingat seumur hidup."

Dengan Pedersen, seorang sprinter-puncheur, mengenakan jersey kuning setelah etape pertama yang berbukit namun tidak terlalu menanjak, etape ke-142 km hari ini kemungkinan besar akan mengacak-acak klasemen GC. Terutama dengan 25 km terakhir yang menanjak dan mencakup tanjakan kategori kedua (Col de la Saint-George-en-Couzan) dan kategori ketiga (Col de la Croix Ladret) sebelum berlanjut ke finis di Col de la Loge.

Sesuai prediksi, pelarian cepat terjadi sejak awal, dengan Armirail, Mathis Le Berre (Arkéa-B&B Hotels), Filippo Conca (Q36.5 Pro Cycling), Xandro Meurisse (Alpecin-Deceuninck), dan Jonas Gregaard (Lotto-Dstny) membentuk barisan dan membangun keunggulan lebih dari empat menit pada paruh pertama etape.

Di 40 kilometer terakhir dari hari yang relatif singkat, peleton mulai memberikan perhatian lebih pada pelarian tersebut, dan jarak mulai berkurang perlahan.

Pelarian tersebut berhasil bertahan cukup lama untuk melewati Col de la Saint-Georges-en-Couzan di depan peleton, yang juga membuat Le Berre mengamankan jersey KoM untuk hari berikutnya, mencurinya dari rekan setim Conca, Mark Donovan.

Dengan 10 km tersisa, Armirail menyerang kelompoknya, dan meski hanya memiliki jarak 32 detik dengan 8 km tersisa, ia berhasil menahan peleton yang mulai tertinggal – termasuk Pedersen – dan tampak seperti akan meraih kemenangan hingga ia dikalahkan oleh Cort dan Uno-X Mobility yang mengejar ketat pada kilometer terakhir.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini