Beranda Balap Mark Cavendish Selamat dari Kecelakaan, Gagal Cetak Rekor di Etape Pertama Tour...

Mark Cavendish Selamat dari Kecelakaan, Gagal Cetak Rekor di Etape Pertama Tour de France

11
0

Dalam etape pertama Tour de France tahun ini, pembalap Inggris Mark Cavendish nyaris menorehkan sejarah, namun sayangnya harus bersyukur bisa menyelesaikan etape tersebut.

Cavendish finis di urutan ke-113 pada etape datar menuju Turin, di belakang pemenang dari tim Intermarché-Wanty, Biniam Girmay. Ia melintasi garis finis dengan kecepatan sedang setelah terlibat dalam kecelakaan 4 km sebelum garis finis.

Meski gagal mencetak rekor, Cavendish tetap terlihat tenang saat bertemu dengan para penggemarnya yang berkerumun di bus tim Astana-Qazaqstan. "Jika Anda mendorongnya lebih dekat, saya tidak dapat menandatanganinya," katanya sopan kepada salah seorang penggemar.

Kepada awak media, Cavendish menceritakan pengalamannya dalam insiden tersebut. "Saya bukan satu-satunya yang beruntung bisa tetap tegak," katanya sambil menarik napas lega. "Saya terlalu sedikit melihat apa yang terjadi, jadi saya mendengarnya, dan mendengar orang-orang yang lebih dekat, di depan saya akan [jatuh], sampai akhirnya mengerem penuh.

"Ini bukan tentang mengira Anda akan menabrak seseorang, tetapi menunggu seseorang menabrak Anda dari belakang. Jadi saya hanya meluncur dan menunggu ditabrak dari belakang. Beruntung kami tidak, dan kami berhasil melewatinya."

‘Bertahan hidup’ menjadi tema perjalanan Cavendish di Tour sejauh ini. Pada hari pembukaan di Florence, ia terlihat muntah karena kepanasan dan mengakhiri etape dengan tertinggal 39 menit. Etape berbukit lainnya menyusul, dengan gradien mencapai 20% pada pendakian San Luca di Bologna.

"Saya merasa baik-baik saja," kata Cavendish. "Saya rasa tidak ada yang kakinya terasa baik, jujur saja. [Tadej] Pogačar, mungkin kakinya terasa baik. Semua orang sedikit lelah."

"Itu adalah hari yang panjang," lanjutnya. "Itu tidak cukup mudah untuk pulih, juga tidak cukup sulit [juga]. Rasanya hanya sedikit tidak nyaman sepanjang hari, tetapi tidak apa-apa. Saya punya sedikit tenaga tersisa, dan saya siap untuk mendaki Alpen besok."

"Saya tidak berpikir ada yang terluka serius [karena kecelakaan], yang merupakan kabar sangat baik. Kami tidak menang, tetapi kami selamat. Itu yang terpenting."

Roda keberuntungan Cavendish sempat tidak berpihak padanya di etape sebelumnya ketika, kurang dari 90 km menuju garis finis, ia berhenti di pinggir jalan untuk mengganti kedua roda sepedanya. "Ban bocor dua kali," kata Direktur Sportif Astana-Qazaqstan Stefano Zanini kepada Cycling Weekly. Cavendish sendiri mengaku "selalu gelisah".

Menjelang Tour tahun ini, pembalap Inggris itu mengidentifikasi "lima atau enam peluang" bagi para sprinter, saat ia mengejar rekor kemenangan etape ke-35.

Bendera Isle of Man terbentang di pinggir jalan dengan jarak 100m menuju garis finis di Turin, yang dibawa oleh dua penggemar yang ingin menyaksikan rekan senegaranya menorehkan sejarah. Apakah keberuntungan akan berpihak padanya? Belum kali ini, tetapi optimisme masih bergema dalam kata-kata terakhir sang sprinter. "Kita terus maju," kata Cavendish. Etape kelima dan keenam kemungkinan akan menjadi peluang berikutnya baginya.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini