Beranda Balap Mark Cavendish Terengah-engah ke Garis Akhir, Hindari Depak dari Tour de France

Mark Cavendish Terengah-engah ke Garis Akhir, Hindari Depak dari Tour de France

12
0

Rimini – Kekhawatiran menyelimuti pebalap veteran Mark Cavendish saat ia terlihat tertinggal jauh di belakang peloton pada etape pembuka Tour de France. Setelah sempat muntah dan tertinggal jauh, para penggemar cemas akan nasibnya.

Hampir seratus orang berkumpul di dekat bus tim Astana-Qazaqstan, menghitung menit berlalu dengan cemas. Akhirnya, setelah 39 menit setelah pemenang Romain Bardet melintasi garis finis, sorak-sorai menggema di garis akhir.

Cavendish, didorong oleh rekan setimnya Michael Mørkøv, meluncur menuju garis finis. Setelah enam jam di atas sadel, ia berhasil lolos dari batas waktu dengan 10 menit tersisa.

Tanpa berkata apa-apa, Cavendish bersandar di busnya dengan ekspresi kosong. Beberapa menit kemudian, ia melangkah keluar dan mengungkapkan penyebab penderitaannya.

"Ini karena panas," jelas Cavendish kepada media. "Kami tahu apa yang kami lakukan. Ini tidak mudah. Jika Anda memiliki tipe tubuh seperti saya sekarang, jangan mulai bersepeda, karena hari-hari itu telah berlalu. Tapi kami tahu apa yang kami lakukan. Kami tidak hanya mengobrol."

Selama etape yang melalui perbukitan Tuscan sepanjang 200 km, Cavendish didampingi oleh rekan setimnya Mørkøv, Cees Bol, dan Bram Welten. Mereka berupaya menjaga suhu sang sprinter tetap dingin di tengah terik 35 derajat Celcius dengan menyiramkan air ke helmnya dan menaruh es di punggungnya.

"Itu sangat sulit," kata Cavendish. "Tapi kami punya rencana dan kami mengikutinya. Saya ingin bertahan lebih lama di tanjakan bersama peloton, tapi saya melihat bintang-bintang. Cuacanya sangat panas. Kami senang bisa melewatinya. Kami baik-baik saja."

Meskipun para penggemarnya khawatir, Cavendish menghitung mundur menit yang diberikan kepadanya untuk menyelesaikan etape. Jika ia melewatkan batas waktu, ia bisa saja dikeluarkan dari Tour terakhirnya.

"Anda bisa menghitung apa yang akan dilakukan pembalap terdepan, lalu Anda menghitung apa yang dapat Anda lakukan, apa yang perlu Anda lakukan untuk masuk ke batas waktu," jelasnya. "Hal ini bukan untuk mengeluarkan orang dari balapan. Ini ada ketika orang sakit dan cedera, untuk mencegah mereka melanjutkan. Jelas ini menjadi cerita yang bagus ketika Anda hampir melewatkannya. Seperti yang saya katakan, kami mengendalikannya."

Namun, sorak lega di dekat bus tim menunjukkan bahwa para penggemarnya tidak selalu yakin. Untuk saat ini, impian untuk memecahkan rekor kemenangan etape ke-35 tetap hidup.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini