Beranda Balap Mathieu van der Poel Cetak Kemenangan Bersejarah di Paris-Roubaix

Mathieu van der Poel Cetak Kemenangan Bersejarah di Paris-Roubaix

34
0

Dalam balapan menegangkan bersejarah, World Champion Mathieu van der Poel kembali mengukir namanya di ajang Paris-Roubaix. Kemenangannya tahun ini merupakan yang kedua kalinya secara berturut-turut.

Berlaga untuk tim Alpecin-Deceuninck, van der Poel melancarkan serangan mematikan di sektor Orchies dengan jarak tempuh 60 kilometer tersisa. Manuver ini membuatnya menorehkan rekor sebagai kemenangan solo terpanjang dalam 30 tahun terakhir.

Dibantu rekan setimnya Gianni Vermeersch, van der Poel memanfaatkan momen tenang untuk mempercepat lajunya, meninggalkan rombongan pemburu di belakang. Kelompok pengejar, terdiri dari Mads Pedersen, Nils Politt, Stefan Küng, dan Tom Pidcock, sempat ragu-ragu, namun upaya mereka untuk mengejar dihalangi oleh rekan setim van der Poel.

Menunjukkan kemampuan teknisnya yang luar biasa, pebalap asal Belanda itu memperlebar jarak di sektor-sektor batu berikutnya. "Apa pun bisa terjadi di Paris-Roubaix," kata komentator dan peraih juara dua kali Sean Kelly. Namun, seiring bertambahnya sektor berbatu yang dinegosiasikan tanpa insiden, kemenangan van der Poel tampak semakin tak terhindarkan.

Masuk ke velodrome dengan keunggulan hampir tiga menit, emosi terpancar di wajah van der Poel saat lonceng berbunyi untuk putaran terakhir. Dengan tangan terangkat, ia melintasi garis finis di hadapan kerumunan yang bersorak-sorai, mengukuhkan namanya dalam sejarah.

Di belakangnya, kelompok pengejar telah terpecah. Pedersen, Küng, Politt, Pithie, dan Philipsen menjauh. Namun, Pithie mengalami kecelakaan di tikungan dengan jarak 27 kilometer tersisa, sementara Küng dibuang setelah serangan akselerasi oleh Philipsen, 10 kilometer dari garis finis. Pedersen, Politt, dan Philipsen memasuki velodrome secara bersamaan, masing-masing mengincar podium.

Pedersen memimpin trio tersebut memasuki velodrome, melihat sekeliling ke arah Philipsen dan Politt yang berada di belakangnya. Politt meluncurkan serangan lebih awal, dengan Pedersen melewatinya di sisi luar dan Philipsen di sisi dalam. Philipsen yang berhasil merebut posisi kedua, mengamankan kemenangan satu-dua untuk Alpecin-Deceuninck untuk tahun kedua berturut-turut. Pedersen mengklaim posisi ketiga, disusul Politt di posisi keempat.

Küng, yang masih berjuang untuk mengejar ketinggalan, finis di posisi kelima, di depan Vermeersch dan Pithie yang masing-masing finis di posisi keenam dan ketujuh.

Dengan kemenangan keduanya di Roubaix setelah kemenangan solonya tahun 2023, van der Poel bergabung dengan kelompok kecil pebalap yang memenangkan Hell of the North lebih dari sekali. Kemenangannya minggu lalu di Tour of Flanders, juga kemenangan solo, menjadikannya orang ke-11 dalam sejarah yang menyelesaikan gandengan Flanders/Roubaix, dan yang pertama dalam 11 tahun terakhir.

Kemenangan ini juga menambah koleksi Monumen-nya menjadi enam, menempatkan van der Poel di 16 besar sepanjang masa.

"Saya tidak pernah bisa membayangkan hal ini saat masih kecil," kata van der Poel usai balapan. "Saya agak kehilangan kata-kata."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini