Beranda Balap Peter Sagan Kembali Balapan Pasca Pensiun dan Operasi Jantung

Peter Sagan Kembali Balapan Pasca Pensiun dan Operasi Jantung

19
0

Usai mengumumkan pensiun dan menjalani dua operasi jantung, Peter Sagan kembali berlaga di lintasan balap. Kejutan ini menggemparkan penggemar sepeda dunia.

Pada Tour de Hongrie pekan ini, juara dunia tiga kali itu kembali beraksi bersama tim Pierre Baguette, tim Continental asal Slovakia dengan nama yang bernuansa Prancis.

Bagi pendiri tim, Boris Horváth, kehadiran Sagan dalam daftar peserta bukan kejutan. Itu adalah buah dari rencana yang disusun enam tahun lalu. Saat itu, ketika Horváth pertama kali memikirkan untuk membentuk tim balap sepeda, ia hanya memiliki satu tujuan: "Memiliki Peter Sagan."

Asal Slovakia, Horváth bercita-cita merekrut pesepeda terhebat yang pernah dihasilkan negaranya. "Saya tidak punya rencana B," katanya kepada Cycling Weekly. "Kami beranjak selangkah demi selangkah, dan setiap tahun, kami semakin besar dan kuat.

"Enam tahun lalu, saya tidak mengenal Peter. Itu hanya di benak saya. Saya bertemu dia di Gran Canaria saat kemah pada 2020, selama masa pandemi, dan saya menghentikannya saat latihan dan mulai berbicara dengannya. [Saya melakukannya] lagi, lagi, lagi, lagi. Saya membantunya dalam beberapa hal dan kami menjadi teman."

Dua tahun kemudian, Horváth mendirikan timnya, yang saat itu hanya beranggotakan 10 atlet sepeda, semuanya berasal dari Slovakia. Dia kemudian meningkatkan kesepakatan komersial pada 2023, menggandeng produsen sandwich Pierre Baguette sebagai sponsor utama.

"Mereka sudah ada di pasar sekitar 26 tahun," katanya tentang perusahaan Slovakia itu. "Ada dua pemiliknya, salah satunya seorang pesepeda. Tiga tahun lalu, saya menulis kepadanya dan mengatakan bahwa saya ingin membuat proyek ini. Saat kami mulai, mereka tidak sepenuhnya percaya, jadi pada awalnya mereka tidak memberi kami dukungan finansial apa pun, hanya baguette dan sandwich. Setelah satu tahun, mereka melihat bahwa semua yang saya pikirkan benar-benar terjadi, jadi kami membuat kesepakatan kecil, dan tahun ini lebih besar."

Setelah dana tersedia, Horváth mulai meletakkan fondasi untuk mengontrak Sagan.

Cara terbaik untuk melakukan ini, menurutnya, adalah menyiapkan tim dengan beberapa orang favorit mantan juara dunia itu. Dia mendatangkan saudara laki-laki Peter, Juraj, sebagai direktur olahraga pada 2023, sebelum menambahkan Ján Valach, seorang direktur olahraga lainnya, yang sebelumnya mengikuti atlet Slovakia itu dari satu tim ke tim lainnya.

"Titik dasar ide saya adalah menciptakan sebuah keluarga untuk Peter, bukan tim yang akan memberikan tekanan padanya," kata Horváth. "Satu-satunya cara untuk melakukan ini adalah membawa Juraj dan Ján dan membuatnya tersenyum dan bersenang-senang dalam bersepeda lagi.

"Peter mempercayai orang-orang ini. Sejujurnya, saya hanyalah seorang pria yang mencintai bersepeda, tetapi saya tidak tahu apa-apa tentang bersepeda profesional. Saya ingin mengubah balap sepeda Slovakia, saya ingin membantu, tetapi saya tidak tahu harus berbuat apa. Tanpa Juraj dan Ján, saya tidak akan bisa memberikan Peter kondisi untuk balapan hari ini."

Di penghujung tahun lalu, impian Horváth menjadi kenyataan. Sagan menandatangani kontrak satu tahun dengan Pierre Baguette, sebuah kesepakatan yang menurut pendiri tim "tidak mudah dibuat". Apakah mahal untuk memiliki rider sepertinya dalam skuad? "Jawabannya tergantung sudut pandang," kata Horváth sambil tertawa. "Jika Anda seorang jutawan, ini tidak mahal. Jika Anda orang biasa, itu mahal."

Dia sudah melihat pengembalian atas investasi itu. "Dalam satu hari, kami mendapat 2.000 pengikut di Instagram," kata Horváth. Pemenang 12 etape Tour de France itu juga memboyong sponsor baru ke tim, termasuk mitra sepeda pribadinya, Specialized, dan, yang terpenting, ketenarannya.

"Kehadiran Sagan penting untuk pemasaran," kata Horváth. Dalam beberapa tahun ke depan, pendiri berharap Pierre Baguette bisa naik ke level Pro-Continental. "Kami ingin berkembang, dan Anda membutuhkan mitra yang kuat," jelasnya. "Sayangnya, pada akhirnya, itu hanya tentang uang. Mitra ingin visibilitas nama mereka, dan [mengontrak Sagan] memberi kami segalanya untuk ini."

Meski begitu, Horváth ingin menekankan, bukan itu alasan dia mengontrak Sagan. "Bagi saya, yang paling penting adalah emosi," katanya. "Bagi para atlet, ini adalah sebuah keajaiban. Mereka berkendara dengan juara dunia tiga kali. Inilah emosionalnya. Yang terpenting bagi saya adalah Peter memberikan emosi dan memberikan sesuatu kembali kepada komunitas bersepeda."

Lalu bagaimana dengan hasil balapan? Apakah ada ekspektasi pada atlet berusia 34 tahun yang telah menjadi juara serial sepanjang kariernya? "Saat ini, tidak ada," kata Horváth. "Dia baru saja kembali dari cedera, jantung, jadi sekarang kami hanya berteman dan bersenang-senang. Kami tidak punya ekspektasi, tidak ada hasil."

Ke depannya, yang sebenarnya diinginkan Horváth adalah mengikat Sagan dengan Pierre Baguette untuk jangka panjang. Fokus mantan juara dunia jalan raya tahun ini adalah Olimpiade Paris, ajang balap sepeda gunung lintas alam, yang belum ia loloskan. Setelah itu, Horváth berharap, ia akan menandatangani kontrak untuk musim berikutnya di jalan raya.

"Tidak ada yang pasti di dunia ini. Tapi itulah tujuan saya, agar Peter tetap dalam proyek ini, tidak hanya untuk satu atau dua tahun, tapi tetap di sini," katanya. "Saya pikir itu sebuah keajaiban bahwa ada pria seperti ini di tim Kontinental."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini