Beranda Balap Pidcock Raih Kemenangan Perdana di Amstel Gold Race Setelah Dua Kali Nyaris...

Pidcock Raih Kemenangan Perdana di Amstel Gold Race Setelah Dua Kali Nyaris Menang

25
0

Pelatih Tom Pidcock akhirnya berhasil meraih kemenangan pertamanya di Amstel Gold Race setelah dua kali menempati posisi kedua dan ketiga pada edisi sebelumnya. Ia finis pertama kali mengalahkan Marc Hirschi, Tiesj Benoot, dan Mauri Vansevenant dalam sprint ke garis finis pada balapan yang sangat melelahkan.

Setelah kemenangannya, Pidcock bergurau, "Saya akan mengatakan ‘ya, senang sekali bisa menang untuk kedua kalinya’, tapi itu mungkin akan menciptakan kontroversi." Ia merujuk pada finis tipisnya dengan Wout van Aert di tahun 2021, yang kemudian terbukti ditempatkan pada posisi yang salah.

Pidcock juga sukses meraih podium pada edisi tahun lalu di belakang Tadej Pogačar dan Ben Healy. Namun, kali ini ia memiliki kondisi yang lebih baik untuk mengikuti pergerakan atlet Slovenia itu.

Musim ini, Pidcock mengalami beberapa kemalangan, seperti jatuh dalam uji waktu pembukaan Itzulia Basque Country dan lecet parah pada tangannya akibat balapan di Paris-Roubaix. Meski begitu, ia tetap berhasil meraih kemenangan di Amstel Gold Race.

"Rasanya sangat menyenangkan. Tahun ini sangat sulit. Saya berkorban besar dengan jauh dari rumah. Jadi, akhirnya bisa menang, itu sangat berarti," ujar Pidcock.

Ketika ditanya mengapa ia menikmati balapan di Amstel Gold Race, ia menjawab, "Saya selalu tampil baik di sini. Hari ini, tim sepenuhnya mendukung saya dan Kwiato tampil sangat baik. Namun, ia berkomitmen penuh pada saya. Jadi, bisa membalas mereka adalah sesuatu yang istimewa."

Pada sprint terakhir, Pidcock memenangi perlombaan karena kondisi tangannya setelah Paris-Roubaix yang membuatnya kesulitan untuk melakukan sprint. "Saya agak ragu-ragu. Hand saya masih sakit karena Roubaix. Saya kesulitan mencengkeram setang dengan baik. Jadi, saya tidak begitu yakin bahwa ini akan berakhir seperti ini," ungkapnya.

Pembalap Ineos Grenadiers itu melakukan pemisahan yang menentukan di Keutenberg dengan sekitar 30 km lagi, menempatkan dirinya pada posisi yang baik untuk mengikuti serangan dan akhirnya melaju bersama sepuluh pembalap lainnya sebelum mendahului dua pembalap di depan.

"Saya tahu ini akan menjadi grup terdepan. Saya tidak tahu apakah ada lebih banyak pembalap yang akan datang, tetapi saya tahu ini akan menjadi yang terakhir," kata Pidcock.

Semua perhatian tertuju pada Mathieu van der Poel yang baru saja memenangkan Ronde van Vlaanderen dan Paris-Roubaix. Pidcock mengaku tidak terkejut Van der Poel tidak membuat kemajuan. "Saya rasa semua orang saling memperhatikan saat itu. Saya melakukan satu serangan dan orang lain mengikuti. Lalu, serangan lainnya, Tiesj [Benoot] dan beberapa orang lainnya ikut, dan kami menjadi orang terakhir yang mendahului ke depan. Ini bukan selalu tentang kaki pada saat itu."

Terkait balapan Ardennes Classics yang tersisa di La Flèche Wallonne dan Liège-Bastogne-Liège minggu depan, Pidcock mengatakan kemenangan ini mengurangi tekanan. "Sekarang, kami bisa balapan dan melakukan yang terbaik, dan berani saya katakan menikmatinya. Meski mungkin tidak akan begitu menyenangkan saat kami berada di dalamnya. Jujur, ini adalah kelegaan yang besar."

Pidcock pernah menempati posisi kedua di belakang Remco Evenepoel di Liège-Bastogne-Liège 2023 dan keenam di La Flèche Wallonne pada 2021. Ia berharap bisa meraih hasil yang lebih baik dari tahun lalu di La Doyenne Minggu depan dan mengejar kemenangan Monument pertamanya.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini