Beranda Balap Pogačar Belum Pastikan Gaya Balap Agresif di Pekan Terakhir Giro d’Italia

Pogačar Belum Pastikan Gaya Balap Agresif di Pekan Terakhir Giro d’Italia

33
0

Tadej Pogačar enggan mengesampingkan balapan yang lebih agresif pada pekan terakhir Giro d’Italia, jelang upaya mengamankan kemenangan keseluruhan di Roma akhir pekan depan.

Pembalap Slovenia itu sudah unggul hampir tujuh menit atas Geraint Thomas di posisi kedua, dan telah memenangkan empat etape individu. Ia memenangkan etape ratu lomba ke Livigno pada hari Minggu untuk menggandakan selisih waktu atas para pesaingnya.

Namun, saat berbicara dalam konferensi pers pada hari istirahat Senin, Pogačar enggan menjawab pertanyaan tentang bagaimana timnya akan mendekati pekan terakhir, dan mengindikasikan bahwa ia mungkin masih berupaya menyerang untuk mendapatkan waktu lebih banyak.

"Kita lihat saja nanti," jawabnya saat ditanya apakah ia akan membalap secara konservatif pada pekan terakhir. "Kita lihat juga bagaimana perasaan tim. Kami punya selisih waktu yang cukup sehingga kami bisa bermain lebih aman.

"Kemarin kami sudah ingin bermain lama sekali. Tapi mari kita lihat apa yang ada di depan kita minggu ini. Kurasa kami bisa bermain sedikit lebih konservatif, tetapi kita tidak pernah tahu, kita tidak pernah tahu."

"Kami berada di posisi bagus di GC sekarang dengan selisih waktu yang bagus," imbuhnya. "Jadi, semoga minggu ini bagus bagi kami dengan kecepatan yang baik dan tidak menghabiskan terlalu banyak energi.

"Tapi ya, masih ada enam hari lagi, semoga cuacanya bagus juga agar kami tidak menghabiskan terlalu banyak energi, tetapi pertama-tama mari kita selesaikan Giro dan kemudian kita bisa memikirkan Tour de France."

Terlepas dari kepahlawanannya pada hari Minggu, sang pembalap pemimpin lomba ini tidak yakin itu adalah kemenangan terbesarnya dan tidak mengungkapkan di mana peringkat kemenangan itu baginya secara pribadi.

"Tentu itu adalah salah satu penampilan terbaik yang saya lakukan di pegunungan tinggi," katanya. "Berdasarkan perasaan, saya akan mengatakan itu adalah salah satu dari tiga penampilan terbaik saya di pegunungan tinggi, tetapi bukan tiga teratas sepanjang masa.

"Itu pasti di atas sana, saya merasa sangat baik di atas sepeda pada hari yang panjang dengan banyak tanjakan, jadi saya sangat senang dengan kaki saya."

"Ada banyak kemenangan yang lebih berat," imbuhnya. "Saya memang mengatakan bahwa memenangkan etape ratu Grand Tour adalah salah satu hal terbesar yang bisa dilakukan seorang pembalap sepeda, jadi itu termasuk yang teratas dari semuanya.

"Sulit untuk mengkategorikan kemenangan, terutama ketika Anda memenangkan Tur dan Monumen, tetapi memenangkan tahapan ratu adalah sesuatu yang sangat istimewa. Tahap ratu biasanya dimenangkan oleh nama-nama besar dalam lomba, jadi saya sangat senang dan bangga dengan hari kemarin."

Pogačar sering berbicara sebelum Giro dimulai tentang pentingnya etape ke Livigno. Ia menjelaskan bahwa ia sering menggunakan jalur seperti lintasan Mortirolo untuk latihan selama kariernya dan ia tahu betul jalanan itu.

"Pertama kali di Livigno adalah pada tahun pertama saya sebagai junior saat kami berada di kamp pelatihan di St Moritz," katanya. "Pelatih nasional kami menemukan satu rumah tua dan kami berada di sana selama sepuluh hari… pada hari istirahat kami berkendara dengan van tua kami ke Livigno untuk membeli bahan makanan dan bensin.

"Saya punya banyak kenangan indah setelah itu, di situlah saya mulai berpacaran dengan Urška [Zigart] dan sejak itu hidup saya luar biasa, jadi itu tempat yang sangat penting bagi saya."

Pogačar kini telah memegang kaus merah muda sejak memenangkan etape kedua di Santuario di Oropa dan kemungkinan besar akan mempertahankannya hingga akhir di Roma pada hari Minggu.

"Menggunakan kaus merah muda di Giro adalah impian jangka panjang," katanya. "Kalender saya tidak pernah mengizinkan saya datang ke sini sebelumnya, jadi mengenakan ini pada hari kedua sungguh luar biasa, itu sangat indah.

"Saya bisa melihat betapa besarnya mengenakan kaus ini, terutama di sini di Italia. Mempertahankan kaus merah muda memberi saya banyak motivasi dan saya telah berjuang keras untuk mempertahankannya dan membuat selisih yang lebih besar dengan lawan-lawan saya. Kita lihat apa yang terjadi minggu ini, tetapi mari kita berharap untuk yang baik."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini