Beranda Balap Pogačar Kecewa Aktivitasnya Diflag di Strava Setelah Menangi Giro d’Italia Tahap 15

Pogačar Kecewa Aktivitasnya Diflag di Strava Setelah Menangi Giro d’Italia Tahap 15

26
0

Tadej Pogačar, pembalap Slovenia yang memimpin Giro d’Italia, telah mengungkapkan kekecewaannya setelah aktivitasnya di Strava ditandai/di-flag. Insiden ini terjadi setelah Pogačar memenangkan etape ke-15 yang menantang ke Livigno.

Tahap ke-15 menyuguhkan tanjakan dengan elevasi lebih dari 5.400 meter, termasuk pendakian melintasi celah Mortirolo yang terkenal. Pogačar kini unggul hampir tujuh menit dari Geraint Thomas (Ineos Grenadiers) yang berada di posisi kedua.

Pogačar memposting kemenangannya di Strava, namun dia terkejut ketika aktivitasnya ditandai oleh pengguna lain. "Siapa yang melaporkan saya?" tulis Pogačar dalam keterangan postingannya, disertai emoji yang merayakan kemenangannya.

Aktivitas yang ditandai di Strava biasanya dianggap meragukan oleh pengguna lain. Meskipun dalam kasus ini, pelaporan tersebut diduga hanya sebuah lelucon. Aktivitas yang ditandai tidak akan muncul di papan peringkat segmen, kecuali sang atlet mengajukan keberatan kepada Strava.

Minggu lalu, Strava mengumumkan akan menggunakan kecerdasan buatan (AI) untuk secara otomatis menandai aktivitas yang meragukan di masa mendatang.

Ini bukan pertama kalinya Pogačar ditandai di Strava. Hal yang sama terjadi pada kemenangannya di Tour of Flanders tahun lalu, di mana dia meraih beberapa KOM, termasuk segmen pendakian Oude Kwaremont dan Paterberg. Aktivitas tersebut juga dipulihkan.

Pada hari Minggu, Pogačar melancarkan serangan kemenangannya 14 kilometer dari garis finis. Pembalap Slovenia itu mengungguli kelompok utama dan mengejar sejumlah pembalap pelarian. Pogačar akhirnya berhasil melewati pembalap seperti Michael Storer (Tudor Pro Cycling), Juanpe López (Lidl-Trek), dan Georg Steinhauser (EF Education-EasyPost).

Nairo Quintana (Movistar) berada di depan dan memimpin balapan dengan keunggulan sekitar tiga menit dari kelompok di belakangnya. Namun, keunggulan pembalap Kolombia itu dengan cepat dikikis oleh Pogačar, yang berhasil menyusul dan melampaui mantan pemenang Giro itu sebelum akhirnya memenangkan etape.

Berbicara seusai balapan, Pogačar mengungkapkan bahwa timnya telah menargetkan kemenangan di etape ini sejak musim dingin lalu.

"Tim melakukan pekerjaan yang sangat baik," kata Pogačar. "Kami sudah memikirkan etape ini sejak Desember atau kapan pun. Saya sangat senang kami bisa mengendalikannya. Itu adalah pelarian yang sangat kuat, tetapi saya memberikan segalanya dalam 10km atau 15km terakhir. Saya sangat senang bisa memenangkan etape penting di Livigno, salah satu tempat favorit saya di Italia."

Balapan akan dilanjutkan di Pegunungan Alpen Italia pada hari Selasa, setelah satu hari istirahat.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini