Beranda Balap Romain Bardet Raih Kemenangan Sensasional dan Jersei Kuning di Hari Pertama Tour...

Romain Bardet Raih Kemenangan Sensasional dan Jersei Kuning di Hari Pertama Tour de France

13
0

Dalam kisah penuh dongeng, Romain Bardet memulai "tarian terakhir" di Grand Tour kandang dengan raihan gemilang pada hari pertama Tour de France 2023. Mengenakan jersei kuning untuk pertama kalinya dalam kariernya yang cemerlang, pembalap asal Prancis itu menorehkan prestasi yang luar biasa.

Meski ajang prestisius ini digelar di Emilia Romagna yang bermandikan sinar matahari di Italia, kemenangan Bardet menjadi satu lagi lembaran dalam kisah panjang hubungannya dengan Tour de France. Sebelum berangkat ke Florence untuk Grand Départ, tim dsm–firmenich PostNL milik Bardet mengumumkan bahwa pembalap tersebut akan memimpin skuad mereka di Tour untuk terakhir kalinya. Kemenangan etape adalah tujuan utama, tetapi tidak ada satupun dari delapan pembalap tim yang menyangka hal itu akan terwujud secepat ini.

Dalam konferensi pers pasca-balap, Bardet mengapresiasi kontribusi rekan satu timnya, Frank van den Broek yang berusia 23 tahun. Van den Broek berhasil memisahkan diri pada pelarian dini hari itu, sebelum berperan sebagai pembalap satelit dadakan bagi Bardet setelah ia melesat dari peloton di Côte de San Leo.

Bardet yang berjiwa sosial tersebut mengatakan bahwa kemenangan ini juga milik Van den Broek, yang telah mengerahkan segenap kemampuannya untuk membawa pemimpinnya melewati garis finis.

"Itulah satu-satunya cara kami bisa melakukannya hari ini," kata Bardet. "Saya katakan ‘kami’ karena ia menang sama seperti saya hari ini. Itulah cara kami ingin balapan di sini. Ini adalah hari pertama dari Tour de France pertamanya dan ia adalah salah satu dari tiga pembalap bersama Warren [Barguil] dan saya yang diizinkan berada di pelarian hari ini dan mencoba mencetak poin, bahkan mungkin melaju hingga akhir."

"Sungguh gila menjadi yang terkuat dari pelarian awal dan itu adalah konfirmasi bahwa kami bisa melaju sampai finis. Saya rasa saya tidak akan berhasil tanpa dia, jadi ini adalah kemenangan kolektif."

Setelah berjibaku melalui tanjakan curam di pegunungan Apennine, Bardet beberapa kali tampak tidak percaya bahwa ia telah meraih kemenangan etape pertamanya di Tour sejak 2017 ketika masih membela tim AG2R La Mondiale.

"Sulit untuk menjelaskannya karena saya merasa seperti berada di mesin cuci. Itu benar-benar bersepeda murni. Kami hanya dua sahabat di atas sepeda yang mengayuh secepat mungkin dan menahan rasa sakit. Kami tahu akan sulit di 15 km terakhir, tetapi kami semakin percaya diri seiring dengan semakin jauh kami melaju."

"Jujur, ketika kami menyadari garis finis sudah di depan mata di 200 meter terakhir… Itu adalah kegembiraan yang murni."

Manajer tim dsm–firmenich PostNL, Matt Winston, menambahkan, "Ini adalah hari pertama Tour, kami masih memiliki 20 etape yang harus dilalui dan kami tidak mengubah fokus kami. Kami akan mempertahankan jersei ini selama mungkin, tetapi bahkan jika kami kehilangannya besok, kami tetap melakukan pekerjaan yang luar biasa."

Tour de France akan berlanjut pada hari Minggu dengan para pembalap menaklukkan jarak 199 km antara Cesenatico dan Bologna.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini