Beranda Balap SD Worx-Protime Ingin Akhiri Kutukan Paris-Roubaix Femmes

SD Worx-Protime Ingin Akhiri Kutukan Paris-Roubaix Femmes

24
0

Tim SD Worx-Protime bertekad untuk meraih kemenangan perdana di ajang Paris-Roubaix Femmes setelah gagal menguasai tiga edisi sebelumnya.

Pada tiga edisi terakhir, kemenangan selalu lolos dari genggaman tim super Belanda ini. Lizzie Deignan dari Lidl-Trek mengejutkan dunia dengan solo jarak jauh pada tahun 2021. Elisa Longo Borghini melakukan hal serupa pada tahun berikutnya, sebelum breakaway berhasil menguasai edisi 2023.

Kini, menjelang edisi keempat, SD Worx-Protime berharap mendapatkan "sejumput keberuntungan" untuk bisa naik podium tertinggi.

"Tiga tahun terakhir kami kurang beruntung di Paris-Roubaix," kata Christine Majerus, pebalap senior asal Luksemburg dari tim tersebut. "Saya harap kali ini semua potongan teka-tekinya akan pas. Mudah-mudahan 2024 adalah tahun di mana kami tidak membuat satu kesalahan pun."

Tahun ini, seperti dua tahun sebelumnya, Lotte Kopecky akan menjadi tumpuan harapan SD Worx-Protime. Peraih medali perak pada tahun 2022 itu menghabiskan dua edisi terakhir dengan mengejar gerakan yang menang, mengayuh pedal dengan panik, namun selalu gagal menyusul para pemimpin tepat waktu.

Kopecky dan Majerus akan bergabung dengan Lorena Wiebes, Barbara Guarischi, Elena Cecchini, dan Femke Markus, yang berhasil membuat breakaway tahun lalu, tetapi mengalami kecelakaan saat tiga perempat lap tersisa di velodrome. "Ini akan membuat saya terjaga dalam waktu yang lama," kata Markus setelahnya.

Itu adalah momen nasib buruk. Setelah memasuki babak final di posisi ketiga, pebalap Belanda itu akhirnya finis di urutan ke-19, menjadi korban permukaan yang licin.

Tahun ini, kata Majerus, tim akan mencoba "membiarkan sepeda bekerja dan tetap tenang".

"Rahasia mengendarai batu-batuan dengan cepat sangat bergantung pada teknik yang tepat," katanya. "Itu dimulai sebelum batu-batu, Anda harus memposisikan diri dengan baik sebelum setiap sektor. Selain itu, tentu saja, Anda membutuhkan kaki yang kuat.

"Kecepatan harus tetap tinggi dan Anda harus mengendarai sesantai mungkin, menjaga irama yang tepat dan melihat jauh ke depan. Biarkan sepeda bekerja dan tetap tenang. Apa pun yang Anda lakukan karena stres atau karena keadaan darurat pasti akan menyebabkan kecelakaan."

Setelah mengalami ban bocor pada putaran terakhir, dan jatuh pada tahun 2021, pebalap berusia 37 tahun itu kini berharap untuk berada di depan pada Sabtu. Ini adalah kesempatan terakhirnya untuk mendapatkan posisi tinggi di Roubaix, karena ia berencana pensiun setelah Olimpiade Paris pada bulan Agustus ini.

"Bentuk saya bagus. Bagian pertama dari Klasik sangat bagus, jadi saya harap saya memiliki kaki yang sama lagi," katanya. "Saya berharap sebagai sebuah tim kita dapat menarik balapan sesuai kemauan kita, dan bahwa kita masih bisa masuk ke tiga atau empat sektor batu terakhir dengan tiga atau empat pebalap, jadi kita bisa bermain."

Lagipula, hanya SD Worx-Protime yang bisa membalikkan nasib buruk mereka sendiri. "Mudah-mudahan sebagai sebuah tim kami bisa menambahkan Paris-Roubaix ke dalam daftar kemenangan kami tahun ini," kata Majerus.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini