Beranda Balap Tadej Pogačar Dominasi Giro d’Italia, Saingan Akui Tak Berdaya

Tadej Pogačar Dominasi Giro d’Italia, Saingan Akui Tak Berdaya

27
0

Livigno — Penantang gelar juara umum (GC) Giro d’Italia tahu betul bahwa Tadej Pogačar akan menyerang pada etape ratu hari Minggu, tetapi itu tidak membuatnya lebih mudah untuk dikontrol, ujar Geraint Thomas seusai balapan.

Pembalap berkaus merah muda itu menunjukkan performa dominannya pada etape 15, yang merupakan dominasi terbesarnya di balapan sejauh ini. Ia melepaskan diri dari kelompok utama dengan 14 kilometer tersisa dan memenangkan etape, tiga menit di depan pesaing GC lainnya.

Serangan pembalap Slovenia itu terjadi setelah menempuh lebih dari 200 kilometer balapan di pegunungan, menuju garis finis di puncak dengan ketinggian lebih dari 2.300 meter. Berbicara setelah garis finis, Thomas mengatakan bahwa ia "tahu serangan itu akan datang", tapi tidak mampu memberikan perlawanan.

"Tim UAE mengayuh dengan keras sepanjang hari, mereka ingin merebut etape, dan luar biasa bagi mereka, mereka semua mengerahkan segalanya," katanya kepada kamera Eurosport di Livigno.

"Sejujurnya, saya tidak merasa 100%. Saya tidak percaya diri. Saya tidak merasa luar biasa sepanjang hari. Jadi ketika serangan datang, saya hanya berpikir akan mencoba mengikuti pembalap lain."

Satu-satunya pembalap yang mencoba mengikuti serangan Pogačar adalah Dani Martínez (Bora-Hansgrohe), yang bertahan hanya beberapa ratus meter sebelum bergabung kembali dengan kelompok GC.

"Jelas kami langsung memperlambat kecepatan dan menjadi seperti kucing dan tikus, balapan di antara kami," kata Thomas tentang kelompok tersebut. "Semua orang membiarkan Pog pergi dan melakukan aksinya sendiri."

Dengan kaus merah muda yang sudah tidak terlihat, para pembalap tim lain kemudian mengayuh dengan tempo mereka sendiri menuju puncak gunung, di mana mereka bertarung memperebutkan detik-detik di antara mereka.

Thomas finis keenam pada etape, mencatat waktu yang sama dengan Martínez, untuk mempertahankan posisi kedua secara keseluruhan. Duo ini berhasil merebut beberapa detik tambahan dari pesaing mereka lainnya, yaitu Ben O’Connor (Decathlon AG2R La Mondiale) yang finis delapan detik setelah mereka.

"Saya merasa lebih baik, kaki saya membaik, dan saya merasa baik-baik saja pada akhirnya. Senang bisa sedikit mengirit waktu dan finis bersama Dani," kata Thomas.

Namun, jarak pembalap Wales itu dengan Pogačar hampir dua kali lipat pada hari tersebut. Setelah memasuki etape dengan selisih tiga menit 41 detik di belakang pembalap Slovenia itu, ia sekarang tertinggal hampir tujuh menit di klasifikasi umum, menjelang pekan terakhir balapan.

Bagi Pogačar, balapan itu menjadi "salah satu hari terbaik", kemenangan etape keempatnya pada debut Giro-nya. "Saya tidak akan mengatakan hari terbaik dalam karier saya, tetapi itu adalah etape yang sangat bagus, rute yang sangat bagus, tanjakan yang bagus," kata sang pemuncak klasemen.

"Kami sudah memikirkan etape ini sejak, entahlah, Desember atau apa pun. Saya sangat senang kami bisa mengendalikannya. Itu adalah upaya yang sangat kuat, tetapi saya memberikan segalanya dalam 10 kilometer terakhir, 15 kilometer. Saya sangat senang bisa memenangkan etape ratu di Livigno, salah satu tempat favorit saya di Italia."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini