Beranda Balap Van der Poel Tak Terkalahkan di Paris-Roubaix, Pedersen Akui Kalah Kelas

Van der Poel Tak Terkalahkan di Paris-Roubaix, Pedersen Akui Kalah Kelas

26
0

Paris, Prancis – Pembalap Denmark Mads Pedersen mengakui kehebatan juara dunia Mathieu van der Poel pada ajang balap sepeda Paris-Roubaix, Minggu (17/4). Pedersen yang menjadi pesaing Van der Poel mengungkapkan bahwa tidak ada cara untuk mengalahkannya pada hari itu.

Pedersen merupakan bagian dari kelompok elit yang terbentuk sebelum Van der Poel melancarkan serangan kemenangannya. Namun, begitu Van der Poel melesat, Pedersen mengatakan ia tidak mampu merespons.

"Sejujurnya, saya sangat senang," kata Pedersen. "Mathieu berada di level yang berbeda hari ini dan cara balapannya sangat mengesankan. Sulit bagi saya mengalahkan Jasper [Philipsen] dalam balapan biasa dalam sprint, jadi, sial, keajaiban harus terjadi jika saya mengalahkannya dalam sprint pada balapan seperti hari ini, jadi saya senang."

"Saya tidak punya alasan hari ini," tambahnya. "Saya jelas 100%, saya hanya dikalahkan oleh pembalap yang lebih baik hari ini."

Setelah Van der Poel melesat di sektor bintang tiga di Orchies, Pedersen menjelaskan bahwa semua orang dalam grup sangat menyadari betapa berbahayanya gerakan tersebut. Van der Poel dengan cepat membangun keunggulannya tetapi tidak menunjukkan tanda-tanda menyerah saat jalan berbatu terus bermunculan.

Pedersen mengerahkan segala upayanya untuk mengurangi defisit, tetapi serangan saingannya terbukti tidak terjawab. Pedersen menjelaskan bahwa begitu jelas kelompok tersebut tidak mungkin mengembalikannya, maka menjadi permainan taktis menjelang sprint untuk posisi podium yang tersisa di velodrome.

"Pada saat itu semua orang benar-benar berada di batasnya sehingga tidak banyak obrolan yang tersisa," jelasnya. "Semua orang pada dasarnya berusaha sekuat tenaga karena kami ingin menangkapnya lagi. Pada satu titik ketika dia hanya mendapatkan waktu dan waktu, kami seperti melakukan balapan kedua di belakangnya.

"Kami juga ingin mengurangi pemilihan dalam grup kami dan membuatnya semakin kecil. Semua orang berkomitmen dan berusaha sekuat tenaga berpikir bahwa mungkin dia [Van der Poel] mengalami kebocoran ban atau apa pun, jadi Anda tidak pernah tahu – balapan tidak selalu berakhir ketika dia menyerang tetapi kemudian hari ini memang begitu."

"Kami masih berusaha sekuat tenaga," imbuhnya, merenungkan tahap akhir balapan. "Philipsen melanjutkan sektor setelah Carrefour l’Arbre dan kemudian Kung tertinggal sehingga hanya tersisa tiga orang. Sejak saat itu, Jasper ingin menarik.

"Pada saat itu saya juga tahu bahwa Jasper adalah orang yang tangguh dan dia juga memiliki beberapa kilometer di roda tempat kami menarik. Jadi, itu juga semacam penetapan sprint untuk yang ketiga. Saya tahu bahwa Nils [Politt] berada di batas tetapi begitu juga saya. Tapi saya cukup percaya dengan sprint saya untuk tahu bahwa setidaknya mungkin untuk mengalahkan Nils.

"Saya pikir Anda melihat yang terkuat di grup saya," tambahnya. "Dan kemudian seperti yang saya katakan, ketika Mathieu pergi, semua orang berusaha sekuat tenaga karena Anda tidak ingin memberikan waktu 30 detik, jadi kami semua mencoba. Tapi dia lebih baik dari kami hari ini. Saya benar-benar tidak tahu harus berkata apa lagi karena kami mencoba segala cara untuk mengalahkannya tapi itu tidak mungkin.”

Pedersen berhasil mengalahkan Van der Poel di Gent-Wevelgem, tetapi ia masih belum mengungguli pembalap Belanda itu di Monumen. Bintang Lidl-Trek itu mengatakan dia harus memikirkan strategi baru untuk mengalahkan juara dunia dalam ajang Monumen di bulan-bulan mendatang.

"Anda tahu di Flanders, saya pikir saya balapan dengan kepala tertunduk," katanya. “Hari ini saya mencoba untuk menjadi lebih baik tetapi seperti yang baru saja saya katakan, dia mengesankan, dan saya tidak bisa mengikuti. Jadi, bagaimana cara mengalahkannya di Monumen? Saya belum tahu."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini