Beranda Balap Vingegaard Memukau di San Luca, Siap Tantang Pogačar di Galibier

Vingegaard Memukau di San Luca, Siap Tantang Pogačar di Galibier

13
0

Setelah pertempuran sengit di San Luca, Bologna, tim Visma-Lease a Bike gegap gempita atas penampilan impresif Jonas Vingegaard yang bersaing ketat dengan Tadej Pogačar untuk pertama kalinya di Tour de France tahun ini.

Pembalap Slovenia itu mengenakan kaus kuning di akhir etape kedua, tetapi hari itu tidak diragukan lagi adalah milik Vingegaard setelah ia mengimbangi setiap akselerasi agresif Pogačar di pendakian terakhir yang curam.

Pogačar kehilangan kaus kuning dari Richard Carapaz (EF Education-EasyPost) pada etape ketiga, dan perburuan peringkat umum (GC) akan berlanjut pada etape keempat ketika para pembalap memasuki pegunungan tinggi untuk pertama kalinya di ajang tahun ini. Col du Galibier yang menakutkan akan berada di pengujung perjalanan 139 km ke Alpen sebelum turunan panjang dan cepat ke Valloire.

Setelah menyaksikan penampilan stoik Vingegaard di San Luca, direktur olahraga Visma-Lease a Bike, Merijn Zeeman, yakin Galibier akan memberikan jawaban lain apakah Vingegaard dapat bertahan dan menantang Pogačar untuk meraih kemenangan di Nice tiga minggu mendatang.

"Saya pikir itu akan sangat cepat di Galibier. Jadi bukan masalah taktik bagi kami, ini hanya untuk mencoba mengikuti dan melihat siapa yang akan pertama di atas dan apakah kelompok kecil akan terbentuk sebelum turunan ke Valloire," kata Zeeman kepada Cycling Weekly di Piacenza sebelum etape ketiga yang dimenangkan oleh Biniam Girmay di Turin.

"Kemarin di atas ekspektasi, jadi mudah-mudahan kita bisa melihat lebih banyak di pegunungan tinggi. Besok kita akan mendapat jawaban lain tentang kondisi Jonas," tambahnya.

Primož Roglič adalah salah satu dari beberapa pembalap GC yang mengalami kehilangan waktu awal pada etape kedua. Zeeman mengatakan bahwa ia memperkirakan akan ada lebih banyak kehilangan waktu saat balapan mencapai ketinggian tinggi.

"Selalu ada beberapa pembalap GC yang mengalami kesulitan pada etape gunung pertama. Mungkin mereka bisa kembali di minggu terakhir, tetapi besok akan ada balapan yang sulit. Semua orang harus tampil, tetapi saya yakin beberapa pembalap akan mengalami hari yang sangat berat," ujarnya.

"Ini adalah awal yang aneh untuk Tour. Sekarang apa yang kita alami akhir pekan ini dengan panas, maka di Valloire akan jauh lebih dingin, dengan upaya yang jauh lebih lama juga."

Sebelum Tour dimulai, Pogačar mengatakan bahwa ia mengalami kemunduran karena infeksi Covid mendadak. Namun, kemunduran pembalap UAE Emirates itu kecil dibandingkan dengan cedera Vingegaard yang didapat pada musim semi dalam kecelakaan mengerikan di Itzulia Basque Country. Pembalap Denmark itu mengalami paru-paru bocor, tulang selangka patah, dan beberapa tulang rusuk patah dan menghabiskan waktu berminggu-minggu dalam rehabilitasi dengan tujuan tampil di Tour.

Setelah masuk dalam barisan Visma-Lease a Bike, kemampuan Vingegaard untuk bersaing pada balapan tahun ini dipertanyakan oleh banyak orang. Tetapi juara bertahan itu membungkam banyak keraguan dengan penampilan tangguhnya di etape kedua.

Vingegaard mengatakan pasca-etape bahwa ia mengejutkan dirinya sendiri di etape yang ia takuti, dan Zeeman merasakan emosi yang sama setelah absennya pembalap Denmark itu dari kompetisi dalam waktu lama. Grand Départ di Florence adalah hari balapan kompetitif pertama pembalap Denmark itu sejak Itzulia.

"Itu memberi dorongan besar bagi tim. Jika Anda bisa melihatnya tampil baik, itu membuat semua orang sangat senang. Kami memiliki pelatih yang sangat bagus. Saya pikir Tim Heemskerk, pelatih performanya, melakukan pekerjaan yang sangat bagus," kata Zeeman.

"Tentu saja itu adalah komitmen Jonas dan bahwa ia mengesampingkan segalanya untuk berada di sini sehingga ia patut mendapat pujian terbanyak. Tetapi saya pikir Tim, Martijn Redegeld [ahli gizi tim], Mathieu Heijboer [kepala kinerja] dan semua orang yang melakukan rehabilitasi dengannya berhak mendapat banyak pujian karena mereka melakukan pekerjaan yang fantastis.

"Itu memberi banyak kepercayaan diri bagi tim. Itu adalah dorongan besar bagi kami dan Jonas."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini