Beranda Berita Andrew August Pecahkan Rekor Termuda di Paris-Roubaix, Tapi Gagal Masuk Waktu

Andrew August Pecahkan Rekor Termuda di Paris-Roubaix, Tapi Gagal Masuk Waktu

21
0

Andrew "AJ" August (Ineos Grenadiers) berhasil mencapai velodrome untuk menyelesaikan debutnya di Paris-Roubaix. Namun, ia mencatat rekor yang tidak diharapkannya. Ia menjadi pembalap termuda yang mengendarai Paris-Roubaix, namun gagal mencapai waktu resmi dengan selisih satu menit 31 detik setelah 260km balapan.

Pada usia 18 tahun dan 178 hari, August menjadi peserta termuda dalam kategori elit pria. Tahun lalu, rekan setimnya Josh Tarling memecahkan rekor sebagai pria termuda yang mengendarai bebatuan kasar yang telah bertahan selama 86 tahun, dengan Paul Botquint yang membuat rekor pada tahun 1937 pada usia 19 tahun dan 53 hari. Tarling, yang sekarang berusia 20 tahun, hanya 16 hari lebih muda dari Botquint, tetapi August menurunkan standar tersebut lagi dengan selisih 224 hari.

Meski berhasil menyelesaikan balapan, August, seperti Tarling setahun lalu, berada di luar batas waktu dan tidak mencatat penyelesaian resmi. August menyelesaikan upayanya dengan selisih 27 menit 35 detik dari pemenang solo Mathieu van der Poel (Alpecin-Deceninck), yang selisih 1:31 di luar batas 8% untuk memenuhi batas waktu.

"Pertama-tama, saya sangat bangga bisa sampai di Velodrome. Ya, saya kira di bagian pertama balapan, saya mencoba membantu rekan-rekan saya sebisa mungkin. Dan dari sana, tujuannya hanya sampai akhir," kata August.

"Menetapkan tujuan untuk diri sendiri, saya hanya tidak ingin mengecewakan diri sendiri. Jadi saya terus maju, ya. Saya rasa tidak ada yang lebih sulit dari Roubaix."

Ia pernah berada di panggung besar sebelumnya dari kemenangan di cyclocross, memenangkan gelar juara nasional junior putra AS dan memenangkan trofi berbatu di Koppenbergcross. Dari perspektifnya dalam peloton, August mengonfirmasi bahwa Paris-Roubaix adalah perpaduan keindahan dan kekejaman untuk balapan jalan satu hari.

"Maksud saya, dengan semua penonton, dan itu yang paling indah bagi saya sejauh ini. Tapi juga, tangan saya babak belur selama 260km? Saya tidak yakin itu bisa disebut indah," kata August tentang perjalanan pertamanya di Hell of the North.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini