Beranda Berita Bakat Muda Pellizzari Terus Bergemilang di Giro d’Italia

Bakat Muda Pellizzari Terus Bergemilang di Giro d’Italia

20
0

Dalam debutnya di Grand Tour Giro d’Italia, pesepakbola berusia 20 tahun Giulio Pellizzari mencuri perhatian saat balapan memasuki tanjakan Alpen.

Meski terbilang muda, Pellizzari tampil mengesankan. Dalam dua tahap terakhir, ia bertarung dengan para pemimpin klasemen umum (GC) untuk meraih kemenangan etape di Livigno. Ia juga menerima suvenir maglia rosa dari Tadej Pogačar dan meraih hadiah Cima Coppi.

Mengawali karier profesional dengan Bardiani dua tahun lalu, Pellizzari merupakan pebalap termuda di Giro d’Italia, terpaut 21 tahun dari rekan setimnya Domenico Pozzovivo.

Pada etape ke-16, Pellizzari finis kedua di Livigno setelah memimpin kelompok pelarian hingga kilometer terakhir sebelum Pogačar mendominasi dan meraih kemenangan etape kelimanya. Usai finis, ia bertemu Pogačar untuk meminta kacamatanya.

"Saat melihat Pogačar datang, saya berpikir, ‘Brengsek, lagi?’ Tapi tidak masalah," kenang Pellizzari. "Kakak saya mengirim pesan, ‘Temukan cara untuk mendapatkan kacamata Pogačar’. Jadi, saya masuk ke tenda dan memintanya. Dia juga memberi saya maglia rosa-nya. Saya mendoakan yang terbaik untuknya. Dia luar biasa, yang terbaik dalam sejarah.

"Giro saya? Ini baru permulaan."

Prediksi Pellizzari terbukti benar. Sehari kemudian, ia kembali bergabung dengan kelompok pelarian bersama nama-nama besar seperti pemenang etape ke-12 Julian Alaphilippe, mantan pemenang balapan Nairo Quintana, dan runner-up 2021 Damiano Caruso.

Ia mengalahkan Quintana di tanjakan pertama etape ke-17, Passo Sella yang menjulang 2.244 meter, dan meraih kemenangan dalam sprint foto-finish. Alhasil, ia menjuarai hadiah Cima Coppi 2024.

Berkat prestasinya dan memimpin kelompok pelarian melewati Passo Rolle kategori pertama, Pellizzari kini berada di peringkat kedua dalam kompetisi pendakian di belakang Pogačar yang memimpin klasemen. Ia telah mengumpulkan 146 poin, masih tertinggal 60 poin dari pembalap Slovenia tersebut dengan tiga tanjakan terakhir yang harus dihadapi pada hari itu.

Namun, pencapaian Pellizzari mungkin tak akan terjadi jika ia mengikuti keinginannya pekan lalu untuk pulang ke rumah. Ia sempat berencana mundur, tetapi saran dari pelatihnya, Leonardo Piepoli, dan Massimiliano Gentili, direktur olahraga klub bersepeda juniornya UC Foligno, membuatnya tetap bertahan.

"Ini kepuasan yang luar biasa karena lima hari lalu saya lebih banyak di rumah daripada di balapan," kata Pellizzari tentang penampilannya di etape ke-16. "Saya batuk, pilek, dan sakit tenggorokan. Saya lebih banyak di sana daripada di sini.

"Tetapi berkat keluarga saya, Massimiliano Gentili, dan Leonardo Piepoli, saya bisa bertahan di balapan dan meraih hari yang indah. Pada etape ke-11, saya menelepon Gentili dan mengatakan, ‘Saya akan pulang’, tetapi dia mengajari saya untuk tidak menyerah. Jadi, hasil ini untuknya."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini