Beranda Berita Berjaya di Giro d’Italia, Antonio Tiberi Siap Jadi Bintang Balap Sepeda Italia

Berjaya di Giro d’Italia, Antonio Tiberi Siap Jadi Bintang Balap Sepeda Italia

22
0

Dalam ajang Giro d’Italia yang sedang berlangsung, pembalap Italia Antonio Tiberi dari Bahrain Victorious menunjukkan performa mengesankan. Meskipun prediksi rekan senegaranya, Vincenzo Nibali, terkait finis di podium mungkin tidak terealisasi, Tiberi menampilkan potensi menjadi pembalap hebat di Grand Tour.

Dengan empat etape tersisa, Tiberi berada di posisi kelima secara keseluruhan, tertinggal 10:29. Ia juga mengenakan jersey putih sebagai pembalap muda terbaik setelah menyelesaikan etape ke-17 dengan finis di puncak Passo Brocon.

Tadej Pogacar (UAE Team Emirates) kembali mendominasi etape dengan keunggulan yang mencolok. Namun, Tiberi menjadi salah satu penantang yang paling gigih, berakselerasi pada kilometer terakhir dan finis di urutan ketiga di belakang Pogacar dan Georg Steinhauser (EF Education-EasyPost).

Tiberi mengaku senang dengan penampilannya. "Hari ini sangat luar biasa," ujarnya. "Saya sangat bahagia. Kondisi kaki saya sangat baik sepanjang hari dan tanjakan terakhir berjalan sangat lancar. Pada akhirnya, saya mencoba mengikuti Pogacar, tetapi iramanya terlalu cepat. Saya tetap melakukan sedikit serangan dan mendapatkan waktu di depan Ben O’Connor dan Thymen Arensman."

Tiberi mendapat pujian dari Pogacar atas serangannya di Prati di Tivo dan Bocca della Selva di etape sebelumnya. Kali ini, ia kembali menunjukkan hasratnya dengan memacu kecepatan di akhir etape. Setelah menyadari kecepatan Pogacar tak tertandingi, Tiberi menyesuaikan strategi dan menyimpan energinya untuk kilometer terakhir.

Tiberi menyadari ia unggul dari O’Connor (urutan keempat) dan Arensman (penantang jersey putih) pada saat itu. Ia memacu kecepatan di depan kelompok yang diikuti Geraint Thomas (Ineos Grenadiers) dan Daniel Martinez (Bora-Hansgrohe). Tiberi finis ketiga dengan selisih 1:24 dari Steinhauser, tetapi ia berhasil menambah 17 detik keunggulan atas Arensman dan 45 detik atas O’Connor.

"Awalnya, kami mencoba mengikuti Tadej, tetapi iramanya terlalu berat bagi saya, Martinez, dan Thomas," kata Tiberi. "Namun, saya tetap mencoba melakukan beberapa serangan, terutama ketika saya melihat O’Connor dan Arensman tertinggal. Saya menempuh 700 meter terakhir dengan kecepatan penuh untuk mencoba mendapatkan waktu dari mereka."

Dalam klasifikasi pembalap muda, Tiberi kini memimpin Arensman dengan selisih 41 detik. Meski ia juga terpaut kurang dari satu menit dari posisi keempat O’Connor dalam klasemen keseluruhan, Tiberi mengakui bahwa finis di podium kemungkinan besar sulit diraih, meskipun masih ada etape yang menantang ke Sappada dan pendakian ganda ke Monte Grappa pada hari berikutnya.

"Untuk podium, sulit karena Martinez dan Thomas masih tampil baik dan mereka selalu ada di sana," ujar Tiberi. "Tapi saya akan memberikan segalanya untuk posisi keempat hingga Bassano del Grappa."

Tiberi adalah debutan di Giro, dengan pengalaman Grand Tour sebelumnya hanya di Vuelta a Espana dua kali. Ia finis ke-18 secara keseluruhan di Madrid tahun lalu, tetapi ia tampil sebagai pemimpin Bahrain Victorious di Giro ini dengan tujuan tampil lebih baik. Ia mengaku merasakan tekanan di awal balapan, tetapi pembalap berusia 22 tahun itu tampak lebih percaya diri seiring berjalannya balapan.

"Ini memberi saya banyak keyakinan," kata Tiberi. "Saya mengharapkan ini setelah pengalaman di Vuelta, karena saya selalu bagus di minggu ketiga. Saya sudah mendapatkan konfirmasi di sini dan saya pikir saya telah tampil lebih baik dari yang diharapkan. Sekarang mari kita berharap saya bisa tetap seperti ini hingga Roma."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini