Beranda Berita Brand Raih Gelar Combativity Meski Gagal di Podium Vuelta a Burgos Féminas

Brand Raih Gelar Combativity Meski Gagal di Podium Vuelta a Burgos Féminas

35
0

Burgos, Spanyol – Lucinda Brand (Lidl-Trek) keluar menyerang pada etape keempat dan terakhir Vuelta a Burgos Féminas. Aksinya ini memberi keunggulan satu menit dari peloton sebelum akhirnya finis di posisi kedua di belakang pemenang etape dan GC, Demi Vollering (SD Worx-Protime).

Penyelenggara memberikan penghargaan kehormatan kepada Brand atas pergerakannya yang berani. Brand sempat menghentikan lajunya 150 meter dari garis finis pada etape pertama untuk memastikan kondisi rekan setimnya, Elisa Balsamo, yang mengalami kecelakaan.

Secara teknis, Brand tidak langsung terhambat oleh kecelakaan itu, namun ia mendapat pengurangan waktu tiga menit. Tanpa kehilangan waktu tersebut, pebalap Belanda berusia 34 tahun itu secara teori akan finis di podium GC. Namun, Brand menilai situasinya lebih kompleks.

"Tanpa pengurangan waktu itu, saya mungkin tidak akan mendapatkan keunggulan satu menit. Saya pikir saya masih akan tampil bagus saat mendaki, tapi tidak cukup bagus untuk naik podium GC, kita harus realistis. Kadang-kadang, hal ini juga memberi Anda keuntungan dengan cara lain," kata Brand kepada Cyclingnews.

"Saya hanya ingin mencoba masuk dalam kelompok breakaway hari ini karena saya tahu itu akan menjadi situasi yang bagus untuk saya dengan turunan di akhir. Itu tidak ada hubungannya dengan hari pertama. Saya hanya merasa bagus sepanjang minggu, jadi saya ingin memanfaatkannya."

Pebalap asal Brasil, Tota Magalhães, sempat berada di depan sendirian selama hampir 20 km sebelum Brand bergabung dengannya 30 km lagi, menjembatani dari breakaway singkat. Saat siaran langsung terhenti karena cuaca buruk, Brand memberikan penjelasan.

"Ada kelompok kecil breakaway, tapi tidak ada kerja sama yang nyata. Saya menyerang dari sana, dan tidak ada yang bereaksi, jadi saya bisa mendekatinya. Kemudian saya mencoba memotivasinya untuk terus memberikan yang terbaik, dia sudah sangat menderita dengan solo ride-nya sebelumnya. Kami hanya mencoba mempertahankan kecepatan semaksimal mungkin," terangnya.

Bersama-sama, mereka menambah keunggulan menjadi satu menit sebelum Brand melanjutkan sendiri di pendakian Rozavientos.

"Saya masih memiliki waktu sekitar satu menit, jadi saya mencoba menemukan kecepatan yang baik, memiliki ritme yang baik. Saya tahu bagian kedua lebih curam, jadi saya harus menyisakan sesuatu untuk itu," katanya.

Dikalahkan oleh Vollering di bagian terakhir pendakian, Brand masih memiliki kesempatan untuk bangkit kembali saat menuruni bukit. Namun, ia terhambat oleh kurangnya informasi tentang jarak ke pemimpin GC. Setelah turun, Brand hanya 22 detik di belakang dengan 5 km tersisa tetapi kembali kehilangan jarak pada tanjakan kecil menuju garis finis, menyelesaikan balapan dengan selisih waktu 51 detik pada akhirnya.

"Dia melakukan turunan yang sangat baik; itu juga sedikit berbahaya karena banyak barang dari pohon dan batu-batu kecil di jalan. Mungkin ada motor di belakang saya, tetapi saya tidak melihat apa pun di depan," kata Brand.

"Pada beberapa momen, saya melihat sebuah mobil, yang saya kira melaju di belakang Demi, tetapi saya benar-benar tidak tahu sampai kami turun. Itu adalah jalan lurus sebentar, yang menanjak, jadi itu menguntungkannya lagi."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini