Beranda Berita Caleb Ewan Kembali Gagal Bersaing dalam Sprint Giro d’Italia

Caleb Ewan Kembali Gagal Bersaing dalam Sprint Giro d’Italia

45
0

Fabio Caleb Ewan kembali kesulitan bertarung untuk meraih kemenangan dalam sprint di Padova. Timnya, Jayco-AlUla, mengakui bahwa sejumlah faktor telah menghambat pebalap Australia tersebut di Giro d’Italia.

Ewan tidak sakit atau kehilangan performa, tetapi ia kekurangan kecepatan yang dibutuhkan untuk bisa bersaing dalam sprint Giro yang berkecepatan tinggi. Ia juga tidak memiliki tim pemandu yang kuat dan banyak, seperti yang membantu Tim Merlier (Soudal-QuickStep) dan Jonathan Milan (Lidl-Trek) untuk memenangi sprint.

Pemandu terakhir, Luka Mezgec, telah menarik diri dari Giro sebelum uji waktu Lake Garda. Jayco-AlUla juga berusaha mempertahankan posisi 10 besar Filippo Zana dalam klasifikasi umum dan menargetkan kemenangan etape.

"Ia tidak sakit. Saya pikir kondisinya secara umum sangat baik, tetapi ia sedikit kekurangan kecepatan puncak," kata Direktur Kinerja Tinggi dan Balap Jayco-AlUla, Matt White, kepada Cyclingnews.

Ewan menyatakan bahwa penempatan kembali menjadi masalah terbesarnya dalam sprint Padova.

"Cukup berantakan. Ada perebutan tikungan dengan jarak 400 meter tersisa, saya sendiri di sana dan terjebak di tikungan. Saya terlalu tertinggal lagi," kata Ewan sedih sebelum bersepeda ke bus timnya.

Pebalap berusia 29 tahun dari Sydney itu kembali ke Jayco-AlUla pada tahun 2024 setelah berpisah dengan Lotto Dstny. Ia dan tim berharap dapat memulai kembali karier sprintnya, tetapi kemenangan satu-satunya sejauh ini adalah satu etape di Tour of Oman, dan beberapa posisi.

Ewan berbagi tugas sprint di Jayco-AlUla dengan Dylan Groenwegen, yang akan mengikuti Tour de France. Tim tersebut belum menyempurnakan dukungan mereka untuk kedua sprinter tersebut.

"Ya dan tidak," kata White ketika ditanya apakah pemandu merupakan faktor dalam kurangnya hasil lima besar Ewan dalam banyak sprint Giro d’Italia.

"Jelas saja ini adalah sprint yang cukup kacau, dan dalam beberapa sprint, Anda ingin mereka lebih siap. Tapi kami punya satu kesempatan lagi," kata White, mungkin mengingat etape terakhir di Roma, di mana Mark Cavendish menang pada tahun 2023 setelah tiga minggu penderitaan dan kekecewaan yang sama.

Ewan telah mengikuti Giro d’Italia sebanyak lima kali, tetapi tidak pernah menyelesaikan Grand Tour Italia tersebut. White percaya bahwa itu juga menjadi faktornya.

"Kami mencoba beberapa hal lain, cara yang sedikit berbeda dalam melakukan sesuatu," katanya tentang program balapan Ewan dan latihan ketinggian yang panjang alih-alih balapan pada bulan April.

"Ini adalah pertama kalinya ia benar-benar mencoba menyelesaikan Giro. Ia selalu menggunakan Giro sebagai batu loncatan ke Tour, yang berarti keluar setelah 10 hari, 12 hari, dan tidak pernah melewati pegunungan," jelas White.

"Etappe gunung sejauh 222 kilometer ke Livigno pada hari Minggu adalah hari terbesar dalam kariernya. Caleb pernah menggunakan latihan ketinggian dengan sukses di masa lalu, dan seperti yang saya katakan, kondisinya bagus. Kami hanya saja tidak melakukan sprint seperti yang kami inginkan."

White memiliki pengalaman bertahun-tahun dalam balapan dan Grand Tour dan tahu bahwa balap profesional tidak pernah mudah, logis, atau langsung.

"Rencananya bukan untuk mengikuti GC dengan Zana, itu pasti," kata White, mencampurkan sarkasme dan realisme. "Rencananya adalah Eddie Dumbar ikut GC, Ewan ikut sprint, dan Zana ikut etape.

"Namun, kami kehilangan Eddie setelah etape 2 karena kecelakaan parah. Karena kedekatannya dengan orang-orang di lima besar, Zana belum bisa bergerak untuk meraih kemenangan etape yang ia dapatkan tahun lalu.

"Kami tidak beruntung dan terjebak di antara batu dan tempat yang keras. Tapi begitulah balap Grand Tour, jarang berjalan sesuai rencana. Anda harus selalu bisa beradaptasi dan itulah yang kami coba lakukan. Giro belum berakhir."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini