Beranda Berita Cavendish Emosional Menyambut Tur de France Terakhirnya

Cavendish Emosional Menyambut Tur de France Terakhirnya

14
0

Mark Cavendish kembali merasakan emosi saat hitungan jam menuju dimulainya Tour de France terakhirnya. Pebalap berusia 39 tahun itu berhasrat meraih kemenangan etap ke-35, sekaligus menyamai rekor legendaris Eddy Merckx.

Tahun lalu di Bilbao, Cavendish merasa kariernya sudah di ambang akhir. Namun, kecelakaan yang dialaminya justru membuatnya bertekad untuk kembali balapan pada 2023 dan mengikuti Tour de France sekali lagi.

Kali ini, menjelang akhir karier balapnya, Cavendish kembali diliputi emosi. Ia tetap berusaha memenangkan etap dan menikmati setiap momen.

"Saya merasakannya lagi," aku Cavendish dalam konferensi pers sebelum balapan. "Saya mencintai olahraga ini. Saya mencintai semua tentang olahraga, terutama balapan ini. Sangat indah tahun ini, dimulai di Florence, tempat saya tinggal selama 10 tahun.

"Memulai di sini, lalu pergi ke Prancis, sangat sempurna. Saya punya pekerjaan yang harus dilakukan, tetapi secara emosional, ini sangat, sangat menyenangkan. Saya tidak bisa meminta yang lebih. Saya pikir saya lebih siap sekarang [untuk pensiun] daripada tahun lalu. Saya senang, tetapi saya juga senang bisa terus balapan.

"Saya tahu saya tidak perlu menahan lapar lagi, saya tidak perlu meninggalkan Peta dan anak-anak lagi. Saya sangat bersemangat tentang itu. Saya punya hal-hal menarik untuk masa depan. Bahkan selama karier saya, saya mendapatkan kegembiraan luar biasa dengan membantu orang lain melaju lebih cepat, menunjukkan hal-hal baru."

Cavendish dan rekan-rekan setimnya di Astana Qazaqstan bersiap menghadapi etape perbukitan pembuka menuju Rimini dan Bologna akhir pekan ini. Kesempatan sprint pertama diperkirakan terjadi di Turin pada hari Senin. Peluang sprint lainnya, mungkin sebanyak lima atau enam, akan menyusul pada minggu pertama dan kedua.

Cavendish sudah menyamai rekor 34 kemenangan etap Eddy Merckx, tetapi ia masih menginginkan satu atau dua kemenangan lagi, bukan untuk melampaui Merckx, melainkan karena dorongan untuk menang.

"Kami tidak akan berada di sini jika kami tidak yakin bisa menang," katanya. "Pada dasarnya, itulah tugas kami sebagai pembalap sepeda, untuk mencoba menang. Secara realistis, ada lima atau enam peluang, jadi kami datang ke sini untuk mencoba melakukannya. Saya pikir kami memiliki segalanya untuk mencobanya, tetapi begitu juga semua orang.

"Saya tidak punya apa-apa untuk hilang, bukan seperti bermain roulette. Kalau saya tidak menang, saya tidak akan kehilangan 34 etap Tour," jelasnya. "Saya telah memenangkan 34 etap di Tour dan jumlah etap terbanyak bersama Eddy Merckx yang hebat. Saya hanya berusaha untuk lebih, apakah itu satu lagi, dua lagi, atau 10 lagi, tidak masalah. Kami punya pekerjaan yang harus dilakukan, yaitu mencoba menang. Itulah cara kami akan melakukannya."

Cavendish berniat tetap terlibat dalam dunia balap sepeda profesional setelah pensiun. Ada laporan bahwa ia akan berperan di Astana Qazaqstan, yang dikabarkan mendapat investasi dan sponsor baru dari Tiongkok pada tahun 2025.

Selama tiga minggu ke depan, Cavendish akan fokus pada balapan. Ia masih seorang sprinter dan pebalap profesional, tetapi ia telah merenungkan warisan yang akan ditinggalkannya.

"Saya pernah berkata sebelum memulai karier, jika saya bisa masuk dalam buku nama-nama pebalap yang berarti, pebalap hebat dalam sejarah bersepeda, jika nama saya ada di buku itu, saya akan bahagia," jelasnya setelah terdiam beberapa saat. "Saat saya dewasa, dan sekarang punya anak, saya melihat bagaimana mereka terinspirasi bukan hanya oleh pahlawan bersepeda atau pahlawan kehidupan. Itu mengubah perspektif Anda tentang posisi Anda sebagai olahragawan.

"Saya tumbuh mengidolakan beberapa pebalap sepeda dan saya sempat balapan dengan beberapa dari mereka dan saya mengenal beberapa dari mereka. Mereka memberikan dampak yang signifikan bagi saya.

"Sekarang saya mengerti bahwa saya beruntung berada dalam posisi untuk menginspirasi, tidak hanya satu generasi tetapi beberapa generasi, orang dewasa dan anak-anak. Jika saya meninggalkan dampak pada mereka yang membantu memotivasi mereka, maka itulah yang penting."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini