Beranda Berita Debut Pidcock di Paris-Roubaix: Perjuangan Melawan Sakit

Debut Pidcock di Paris-Roubaix: Perjuangan Melawan Sakit

26
0

Dalam debutnya di Paris-Roubaix, Tom Pidcock dari Ineos-Grenadiers menuntaskan perlombaan di posisi ke-17, tertinggal 6:20 dari sang pemenang, Mathieu van der Poel. Cedera tangan yang melepuh dan nyeri menjadi gambaran sempurna perjuangannya di lintasan berjuluk "Neraka Utara" itu.

Melakukan persiapan yang terlambat, Pidcock menguji kebugarannya setelah terjatuh pada uji waktu pembuka di Itzulia Basque Country. Setelah memenangkan versi Junior dan U23 dari Paris-Roubaix, ia ingin merasakan persaingan di level elit.

"Ini adalah hal yang sama sekali berbeda. Kecepatannya luar biasa," kata Pidcock yang kelelahan setelah tes anti-doping dan kembali ke bus tim Ineos Grenadiers.

Meski mendapatkan posisi yang baik ketika Alpecin-Deceuninck memecah barisan pada sektor Forest of Arenberg, Pidcock tertinggal saat van der Poel menyerang 60 km menjelang garis akhir. Kurangnya kekuatan mentah membuatnya kehilangan kontak, diperparah dengan tangannya yang melepuh.

"Perlombaan terpecah sejak sektor pertama," jelas Pidcock.

"Itu hari yang besar, tapi tidak banyak yang bisa saya lakukan. Pada akhirnya, berat badan berperan dan saya hanya memiliki sedikit tenaga."

Lima setengah jam balapan dengan kecepatan rata-rata 47,802 km/jam di 55,7 km jalan berbatu membuat Pidcock kelelahan. Emosi yang bercampur antara cinta dan benci terhadap Paris-Roubaix muncul, membuatnya mempertanyakan apakah balapan tersebut adalah yang terindah dalam olahraga atau apakah ia akan kembali suatu hari nanti untuk merebut trofi batu kerikil yang terkenal.

"Itu bagus, tapi saya kesulitan mencari energi untuk menyimpulkan hari saya," katanya.

"Saya bersemangat, tetapi rasanya seperti Anda menggunakan obat karena kecepatan balapan."

"Pendapat saya tentang Paris-Roubaix mungkin telah berubah setelah hari ini," tambahnya.

"Saya pikir sebenarnya lebih sulit untuk memenangkan Paris-Roubaix sekarang setelah saya melakukannya."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini