Beranda Berita Dominasi SD Worx Berlanjut, Raih Kemenangan ke-14 di Musim Ini

Dominasi SD Worx Berlanjut, Raih Kemenangan ke-14 di Musim Ini

25
0

Tim super Belanda, SD Worx-Protime, menorehkan kemenangan ke-14 mereka musim ini di Paris-Roubaix Femmes. Kemenangan ini semakin menguatkan dominasi mereka dan mengarah pada pencapaian yang potensial melampaui rekor gemilang 61 kemenangan mereka musim lalu.

Lotte Kopecky, juara dunia bertahan dan dianggap sebagai pebalap terbaik dunia saat ini, menjadi bintang kemenangan di Vélodrome André-Petrieux setelah menempuh balapan sepanjang 149km. Namun, kemenangan ini merupakan hasil kerja keras seluruh tim, mulai dari Lorena Wiebes yang finis di urutan ketujuh, veteran Christine Majerus, hingga direktur olahraga Danny Stam dan Lars Boom.

"Ini adalah balapan yang sangat ingin kami menangkan. Kami telah memenangkan Flandria dan semua balapan besar lainnya, tapi belum pernah di sini. Ini adalah prioritas utama kami," ucap Stam usai merayakan kemenangan bersama seluruh anggota tim di lintasan velodrome.

Sebelumnya meraih dua gelar Tour of Flanders melalui Kopecky, SD Worx datang ke Roubaix dengan harapan meraih kemenangan pertama mereka di balapan tersebut setelah hasil mengecewakan di Belgia pekan lalu, yakni hanya finis di urutan kelima.

Wiebes, yang merupakan bagian dari kelompok pengejar di belakang pembalap terdepan di Roubaix, menyebut kemenangan ini sebagai "balas dendam" atas kekecewaan di Flandria.

"Ini sangat berarti karena kami telah bekerja keras untuk ini dan juga sebagai balas dendam atas Flandria. Kami menunjukkan bahwa kami masih merupakan tim yang sangat bagus," kata Wiebes.

Posisinya di kelompok di belakang Kopecky dan sejumlah nama besar lainnya, termasuk Marianne Vos, Pfeiffer Georgi, dan Elisa Balsamo, menempatkan SD Worx pada posisi ideal setelah kelompok terdepan terbentuk, sebagian karena gerakan Kopecky di Camphin-en-Pévèle sejauh 20km.

"Kami berencana untuk membiarkan Lotte menyerang di pave sebelum Mons-en-Pévèle," Stam menjelaskan taktik tim. "Dia mencoba di sana tetapi dia tidak memiliki pembalap seperti yang kami harapkan.

"Kami juga mengatakan kepada Lorena bahwa dia harus tetap bertahan karena dia adalah senjata yang sangat kuat. Jika semuanya kembali bersama, maka yang lain akan bermasalah.

"Jadi, di akhir, kami benar-benar bisa menempatkan Lotte di roda dan memberikan tekanan dengan Lorena di depan. Dia bisa menghemat tenaga sedikit, dan kemudian sprintnya sangat mengesankan."

Kopecky telah memacu dan menyerang secara sporadis di beberapa sektor berbatu tersulit dalam balapan sejak Tilloy à Sars-et-Rosières, hanya lebih dari 70km dari garis finis.

Namun, perpecahan yang menentukan tidak terjadi sampai jauh kemudian, di bintang empat atau lima terakhir hari itu, ketika Kopecky dkk. lepas. Sebelumnya, angin kencang yang bertiup di sebagian besar rute balapan membuat kelompok terus bergabung kembali, papar Stam.

"Saya pikir itu benar-benar banyak angin kencang, dan saya pikir itu membuatnya sangat berbeda dengan banyak gadis yang kembali," katanya. "Tapi saya pikir di akhir, Anda bisa melihat bahwa itu adalah balapan yang sangat sulit, dan semua orang benar-benar kelelahan."

Namun, pada akhirnya, dengan atau tanpa angin kencang, Kopecky, Stam, dan seluruh pasukan SD Worx yang menaklukkan semua orang itu dapat merayakan kemenangan besar lainnya untuk menambah koleksi mereka yang tampaknya tidak pernah berakhir.

Ini adalah kemenangan pertama Paris-Roubaix dalam empat kali penampilan bagi tim Belanda, dan tentu saja, ini mungkin bukan yang terakhir. Nantikan Wiebes di edisi mendatang, kata Stam.

"Saya pikir semua orang dapat melihat bahwa Lorena membuat langkah besar, dan juga, minggu lalu di Flandria, dia sangat kuat. Saya pikir itu hanya masalah waktu sebelum dia berlomba untuk menang dalam balapan seperti ini," pungkasnya sebelum Wiebes sendiri memberikan penilaian akhir atas pencapaiannya sendiri – hasil terbaik dalam kariernya, naik 38 peringkat dari rekor terbaiknya sebelumnya.

"Mungkin saya masih kurang sedikit untuk benar-benar berada di ‘depan’ depan," katanya. "Tetapi itu masih situasi yang bagus untuk berada di grup di belakang Lotte untuk memberikan tekanan dari belakang sehingga dia tidak harus bekerja terlalu keras.

"Kali ini tanpa nasib buruk, jadi itu sebabnya saya bisa mendapatkan hasil yang bagus, dan ya, kami bisa memainkan kartu, sangat bagus hari ini jadi saya senang."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini