Beranda Berita Eks Pembalap EF Lizzy Banks Ungkap Perjuangan Bersihkan Nama dari Skandal Doping

Eks Pembalap EF Lizzy Banks Ungkap Perjuangan Bersihkan Nama dari Skandal Doping

38
0

Lizzy Banks, mantan pembalap EF, buka suara tentang perjuangannya membersihkan namanya setelah dinyatakan positif dalam tes Badan Anti-Doping Inggris (UKAD) pada Juli lalu.

Pembalap asal Inggris tersebut diberitahu oleh UKAD tentang tes positif untuk obat asma Formoterol dan kadar diuretik Chlortalidone yang rendah "mengindikasikan kontaminasi". Akibatnya, Banks menghabiskan sebagian besar tahun lalu berusaha membersihkan namanya, sementara UKAD bersikeras menjatuhkan larangan dua tahun, seperti yang ditulis Banks dalam entri di situs web pribadinya.

Banks mengisahkan bahwa setelah dua tes positif tersebut, dia "menghabiskan sembilan bulan terakhir hidupnya untuk menyelidiki, meneliti, dan menulis pengajuan untuk menetapkan bagaimana peristiwa kontaminasi terjadi" sebelum kasusnya akhirnya diserahkan ke pengadilan.

Dia menulis bahwa UKAD mengubah posisi mereka hanya lima hari sebelum pengadilan, menyimpulkan bahwa Banks "tidak bersalah dan telah menerapkan tingkat kehati-hatian yang sangat tinggi setiap saat untuk menghindari konsumsi zat terlarang."

Setelah berbulan-bulan mempersiapkan dan memperjuangkan kasusnya, UKAD akhirnya sampai pada kesimpulan bahwa Banks "tidak bersalah atau lalai" atas hasil positif tersebut dan karenanya akan terhindar dari sanksi apa pun.

"Proses ini menghabiskan banyak biaya bagi saya, secara harfiah dan kiasan. Suami saya dan saya menghabiskan setiap sen tabungan kami dan tekanan mental yang besar telah meninggalkan bekas luka yang dalam," tulis Banks.

"Tapi entah bagaimana, melalui semua itu, saya tahu saya harus berjuang. Sejak awal, saya mengetahui tentang atlet lain dalam situasi serupa dengan kontaminasi chlortalidone, yang hidup dan kariernya juga hancur berantakan.

"Proses ini mendorong saya hingga ke tepi jurang dan ketakutan saya bahwa seorang atlet akan melangkah lebih jauh dari itu adalah yang mendorong saya untuk mencoba memicu perubahan positif yang penting. Dengan latar belakang saya di bidang kedokteran, keberuntungan saya dalam hidup karena memiliki pendidikan yang sangat baik dan akhirnya tekad saya yang kuat, saya benar-benar percaya bahwa jika saya tidak dapat melawan ketidakadilan dalam sistem ini, maka tidak ada atlet yang bisa."

Wawancara dengan Banks yang dipublikasikan oleh The Telegraph pada hari Selasa menyatakan bahwa Banks dan suaminya memperkirakan bahwa mereka telah menghabiskan lebih dari £40.000 untuk kasus tersebut, menambahkan bahwa dia sekarang mengakhiri kariernya sebagai akibat dari cobaan berat ini.

Dalam wawancara tersebut, Banks mengatakan bahwa dia "tidak dapat mengambil risiko menempatkan keluarganya melalui hal seperti ini lagi" jika dia kembali membalap. Pensiunnya resmi berlaku pada hari ini.

Banks memperkirakan bahwa 316 atlet mungkin telah dites positif karena kontaminasi pada tahun 2019, menyalahkan WADA karena mengabaikan masalah tersebut.

"WADA telah mengetahui ada yang tidak beres di sini selama bertahun-tahun, namun mereka belum berbuat apa-apa," katanya.

"Bagaimana WADA memberikan kompensasi kepada atlet yang secara salah dituduh berbuat curang? Bagaimana mereka mengembalikan masa hidup dua tahun itu kepada mereka? Membayar mereka ganti rugi atas semua penghasilan dan biaya hukum yang hilang? Memperbaiki kesehatan mental mereka yang hancur? Jawaban singkatnya adalah, mereka tidak."

Sekarang, tanpa karier bersepeda untuk kembali pada usia 33 tahun, Banks berharap bahwa keputusan UKAD yang dipublikasikan mengenai kasusnya dapat membantu atlet lain yang mengalami hal serupa dalam kasus mereka sendiri.

Anda dapat membaca uraian mendalam tentang kisah Banks dan perjuangan melawan kasus ini di situs webnya, lizzybanks.co.uk.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini