Beranda Berita Etape du Tour Dibawa Maju, Peserta Stres dan Terancam Rugi

Etape du Tour Dibawa Maju, Peserta Stres dan Terancam Rugi

34
0

Jakarta – Perubahan jadwal Etape du Tour de France secara mendadak telah membuat para peserta stres, marah, dan terancam mengeluarkan biaya tambahan.

Pada Kamis (23/2) malam, 15.000 peserta melalui email bahwa acara tersebut, salah satu yang terbesar di dunia, akan dimajukan sehari menjadi Sabtu, 6 Juli. Keputusan ini diambil untuk memberikan kesempatan bagi peserta untuk memberikan suaranya dalam pemilu Prancis.

Seperti yang dilakukan setiap tahun, "Etape" mengikuti rute Tour de France. Tahun ini, rute sepanjang 138,6 km yang akan dilalui peserta adalah dari Nice ke Col de la Couillole, rute yang juga akan dilalui para pesepeda profesional pada etape ke-20.

"Saya tidak bisa mempercayainya," kata Warren, salah satu peserta. "Kami seharusnya bisa melakukannya. Tetapi ini berarti semuanya akan terburu-buru, kami akan tidur larut, tidak bisa makan, dan harus bangun keesokan harinya."

Warren, yang akan terbang bersama dua orang lainnya pada hari Jumat, mengatakan bahwa rencana awalnya adalah "pergi pada hari Jumat, check-in, bersantai pada hari Sabtu, mendaftar, dan kemudian bersiap untuk hari Minggu. Dan sekarang semuanya berantakan."

Dia menambahkan, "Ini membuat saya kesal. Saya telah mempersiapkan diri selama setahun untuk hari ini. Saya mengalami Etape yang buruk tahun lalu, tetapi itu adalah acara yang luar biasa. Saya belum pernah melakukannya lagi, jadi saya sangat ingin melakukannya lagi."

Kelompoknya memperkirakan perubahan penerbangan dan hotel akan menelan biaya £400 yang "hampir layak untuk dipertimbangkan," kata Warren. Namun, dia juga menunjukkan bahwa Prancis bukan satu-satunya negara yang memiliki pemilu minggu itu: "Kami juga harus memberikan suara pada hari Kamis. Kami harus memastikan hal itu dilakukan sebelum berangkat."

Dengan pendaftaran Etape du Tour yang tetap dibuka hingga pukul 21.00 pada hari Jumat, Warren dan banyak peserta lain mungkin dapat terhindar dari perubahan perjalanan. Tetapi dengan 15.000 peserta yang datang dari seluruh dunia, tidak semua orang akan seberuntung itu.

"Ketika Anda mengikuti Etape, ada orang dari seluruh penjuru dunia," kata Warren. "Mereka datang dari Australia, dari Kolombia, dari mana-mana."

Email pada hari Kamis, yang telah dilihat oleh Cycling Weekly, memberitahukan perubahan tersebut kepada peserta tanpa permintaan maaf. Email tersebut juga menyatakan, "Harap diingat bahwa rute dan ketentuan acara tetap tidak berubah," yang mengindikasikan tidak akan ada pengembalian uang atau penundaan.

Setiap upaya untuk mengklarifikasi hal ini tidak mendapat tanggapan, kata Simon Rider, yang juga terdaftar di acara tersebut.

"Mereka tidak menanggapi apa pun. Jika Anda mengirim email kepada mereka, Anda hanya akan mendapatkan ‘respons otomatis’," katanya. "Saya telah men-tweet mereka, mereka tidak merespons. Jika Anda membuka Twitter, Anda dapat melihat semua orang berkata ‘Apa?!’."

Dengan sebagian besar peserta yang mungkin telah memesan penerbangan pada hari Jumat, mereka sekarang akan kehabisan waktu, kata Rider. Namun, ada juga kekhawatiran logistik lainnya. Kelompoknya yang beranggotakan lima orang awalnya berencana meninggalkan kendaraan di dekat garis finis sehingga mereka dapat berkendara kembali ke Nice setelah acara. Sekarang waktu yang disediakan tidak mencukupi, sehingga mereka mencari hotel di dekat garis finis, yang juga menimbulkan masalah tersendiri.

"Kami harus berada di puncak gunung, pada hari Minggu, pada hari pemilu, mencoba untuk naik kereta kembali ke Nice, atau yang lebih buruk, harus bersepeda!" katanya.

Rider memprediksi bahwa dengan begitu banyak orang yang mengalami masalah logistik dan biaya, acara tersebut akhirnya dapat dibatalkan sepenuhnya.

"Saya pikir ini adalah awal dari pembatalan," katanya. "Mereka akan melihat badai di media sosial dan berbagai artikel. Dan saya membayangkan mereka akan pergi ke pemerintah Prancis dan berkata, ‘Sejumlah orang telah mengancam untuk membatalkan, bisakah kami mendapat kompensasi.’ Jadi mereka tidak akan rugi, tetapi semua orang yang telah memasuki acara tersebut akan hancur karena gagal mendapatkan pengembalian dana untuk penerbangan dan segala hal lainnya.

"Ini sangat membuat frustrasi. Ini membuat Anda enggan mengikuti olahraga besar," katanya.

Ini bukan pertama kalinya Etape du Tour mengalami masalah. Acara ini dibatalkan pada tahun 2020 dan 2021 karena Covid.

Panitia penyelenggara telah dihubungi untuk memberikan komentar.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini