Beranda Berita Fenomena Fandom Sepeda: Dari Penonton Bertelanjang Dada hingga Penggemar Super

Fenomena Fandom Sepeda: Dari Penonton Bertelanjang Dada hingga Penggemar Super

17
0

Fandom dalam dunia sepeda telah lama menjadi fenomena menarik, khususnya dalam manifestasinya. Mulai dari penggemar Kolombia dan Basque yang penuh semangat hingga mereka yang merasa terdorong untuk berlari di pinggir jalan, penggenggam papan tanda (ingat ‘Allez Opi-Omi!’) dan pengambil foto selfie, penggemar sepeda datang dalam berbagai wujud. Judul otobiografi Dan Martin, "Chased by Pandas", merangkum dorongan misterius untuk mengenakan kostum dan beraksi di pedesaan.

Salah satu pemandangan paling aneh yang pernah penulis saksikan selama Grand Tour adalah seorang pria Italia paruh baya yang biasanya rapi sedang menonton tahap pendakian di Giro d’Italia. Mengenakan helm sepeda motor, kacamata hitam, kemeja rapi, dan berdiri di samping skuternya, ia justru melepas celananya.

Meskipun seseorang hanya dapat mengagumi cara unik seperti itu untuk memacu semangat para pembalap muda yang sedang mendaki tanjakan yang curam, terdapat jenis fandom lain yang sama sekali berbeda, yaitu penggemar super.

Penulis pertama kali menemukan fenomena ini pada tahun 2018. Saat itu adalah pagi hari Kejuaraan Dunia Cyclocross di Valkenburg dan penulis sedang sarapan di hotel biasa-biasa saja, ketika seorang pria menghampiri. Karena tidak bisa berbahasa Belanda, penulis menjawab dalam gaya khas Inggris, "Maaf? Saya tidak mengerti." Teman baru penulis itu tertawa, dan berbalik ke kelompoknya yang juga tertawa. "Kami semua mengira Anda adalah ayah Lars Van der Haar," katanya, sambil menambahkan, "Kami adalah klub penggemar Mathieu van der Poel." Seorang pria bertubuh kekar muncul mengenakan polo shirt, bulu domba, jaket, topi bisbol MVDP, dan membawa bendera MVDP. Penulis terkesan. Ini adalah cinta yang luar biasa. Ia pada dasarnya adalah penggemar sepeda sejati.

Pria Belanda dan teman-temannya itu berasal dari tempat yang sama dengan keluarga van der Poel, dan ia pernah bersepeda dengan ayah Mathieu, Adri, ketika mereka masih kecil. Ketika MVDP mulai menunjukkan perkembangan yang menjanjikan saat masih muda, mereka memulai klub penggemar.

Mereka tidak sendirian. Di tempat balapan itu sendiri, lintasan dipenuhi oleh penggemar berbagai pembalap, banyak di antaranya juga membawa bendera besar dengan wajah besar pahlawan mereka dan pakaian yang serasi.

Minat penulis terusik, dan ingin mengalaminya sendiri. Penulis selalu menjadi penggemar Greg Van Avermaet, jadi penuh harap, penulis bergabung dengan klub penggemar (dengan biaya €5,00 per orang). Pengalaman itu cukup menarik. Semua orang sangat ramah, meskipun penulis adalah orang luar.

Namun, segera menjadi jelas bahwa lokalitas adalah kunci untuk benar-benar memperoleh manfaat dari seluruh pengalaman. Meskipun memakai kaus oblong bertuliskan ‘Official Supporter’, stiker mobil, dan gantungan kunci dengan ‘Gouden Greg’ yang tersenyum di kedua sisinya, penulis tidak dapat menerima tawaran ramah untuk bergabung dengan pesta kebun dan acara barbekyu yang diadakan di desa asalnya pada hari Ronde van Vlaanderen yang melintas, acara olahraga, atau makan malam akhir musim bersama pahlawan mereka hadir.

Seperti Van Avermaet, sebagian besar klub penggemar Eropa cenderung berakar di tempat asal atau tempat tinggal sang pembalap. Di Belgia, ini sering kali meluas hingga bar menjadi markas nominal untuk klub, dengan pembalap juga mencantumkan nama mereka pada acara olahraga ‘di luar kompetisi’ dan penampilan pribadi. Ini organik, lokal, dan dalam banyak kasus, sangat kekeluargaan dan personal.

Hal ini semakin diperkuat ketika, meskipun berpikir mungkin memiliki peluang lebih baik dengan klub penggemar Pippo Ganna karena pemahaman dasar bahasa Italia penulis, ‘masalah’ yang sama terjadi. Orang Italia sama ramah, penuh keceriaan, dan sangat bersahabat. Mereka bahkan memiliki perlengkapan Castelli sendiri, lengkap dengan kartun babi hutan khas Ganna yang terpampang di bagian belakang. Entah karena frustrasi bawah sadar dengan fakta bahwa mereka tidak pernah menyarankan untuk mendukung ‘Goofball’ tanpa celana, penulis tidak tahu, tetapi penulis membiarkan keanggotaannya berakhir.

Dengan Giro hanya beberapa hari lagi, penulis merasakan demam penggemar akan segera mencengkeram penulis. Tetapi siapa yang harus didukung? Apa yang harus menjadi kriteria kualifikasi? Kualitas apa, selain kemenangan, atau bahkan kekalahan, yang harus membuat penggemar memilih individu tertentu? Rambut yang indah? Pengetahuan tentang pembuatan anggur? Atau mereka dapat mengutip teori Kartesius? Apa yang kita proyeksikan pada mereka atau bahkan apa yang kita lihat dari mereka dalam diri kita sendiri?

Penulis sudah menjadi penggemar Tadej Pogačar; karena siapa dirinya di luar sepeda, sama seperti apa yang ia lakukan dengan sepedanya. Plus, ia mengendarai Colnago.

Namun, itu terasa agak terlalu jelas.

Mengingat pencobaan masa lalu penulis sebagai penggemar super, mungkin penulis harus melakukan apa yang dilakukan kru MVDP dan memilih bakat lokal, menikmati perjalanan mereka yang (semoga) naik ke puncak. Ini juga bisa menjadi cara yang berharga untuk membantu anak muda berkembang, dengan menciptakan acara sosial yang menyenangkan untuk mengumpulkan dana, memberikan dukungan moral di pinggir jalan, dan merasakan semua emosi yang hanya bisa dibawa oleh olahraga. Selama semua orang tetap berpakaian lengkap.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini