Beranda Berita Filippo Ganna Membuktikan Dominasinya dalam Time Trial Giro d’Italia

Filippo Ganna Membuktikan Dominasinya dalam Time Trial Giro d’Italia

23
0

Filippo Ganna meraih kemenangan yang melegakan dalam time trial Giro d’Italia yang berlangsung di Desenzano del Garda pada hari Sabtu. Setelah kekalahan mengecewakannya pada minggu sebelumnya, Ganna tampil gemilang di medan yang lebih menguntungkannya.

Berpacu dengan kecepatan rata-rata 53,419 km/jam, Ganna melesat di lintasan sepanjang 31,2 km, mengungguli pesaingnya dari awal. Namun, sorotan tertuju pada Tadej Pogačar, sang juara bertahan, yang mengawali balapan dengan waktu tercepat di 7,8 km pertama.

Kekhawatiran mulai melanda pendukung Ganna, tetapi sang juara Italia menunjukkan keuletannya dengan unggul 10 detik pada poin pemeriksaan kedua. Kecemasan berlanjut saat Pogačar mendekati garis finis, namun Ganna pada akhirnya mengamankan kemenangan dengan selisih 28 detik.

Kemenangan ini menjadi yang ketujuh bagi Ganna di Giro d’Italia, dan yang pertama sejak 2021. Kelegaan Ganna terlihat jelas saat dia berbicara pada konferensi pers. Sebagai bintang terbesar bersepeda Italia saat ini, Ganna memikul beban ekspektasi yang tinggi, yang diperparah oleh kritikan pedas dari media.

"Di balik kemenangan hari ini, ada banyak kerja keras. Kami telah melakukan inovasi di segala aspek, mulai dari posisi bersepeda hingga uji terowongan angin," ungkap Ganna. "Kemenangan ini membuat saya jauh lebih tenang. Saya akan tidur lebih nyenyak malam ini, dan juga bangun dengan perasaan yang sama besok."

Ganna mengaku kesulitan menerima kekalahannya di Perugia, di mana dia memimpin Pogačar dengan 47 detik pada poin pemeriksaan terakhir, namun dikalahkan dengan usaha luar biasa dari sang pemimpin balapan. Kekalahan itu berdampak pada penampilan Ganna berikutnya di Prati di Tivo, di mana dia finis di urutan terakhir dengan selisih waktu hampir 40 menit.

"Keesokan harinya setelah Perugia, saya adalah pembalap pertama yang tertinggal, dan itu mungkin lebih karena faktor psikologis," kata Ganna. "Mungkin itu hanya hari yang buruk, tetapi saya berakhir menempuh 160 km di gruppetto, dan itu tidak pernah mudah."

Sebelum lomba, media BiciPro melaporkan adanya ketegangan antara Ganna dan rekan setimnya di tim pursuit Italia, Jonathan Milan, setelah Ineos menyerang saat Milan berhenti untuk istirahat alam di etape 13. Namun, usai kemenangan Ganna, mereka menunjukkan persatuan, dengan Milan memeluk kompatriotnya.

"Saya sempat bercanda dengan Jonny," kata Ganna. "Saya bilang dia bisa sprint selama 17 detik dan langsung tahu apakah dia menang atau kalah. Saya harus menunggu dua jam… Saya harus menunggu pembalap terakhir."

Ganna dan Milan akan bertandem di Olimpiade Paris musim panas ini untuk mempertahankan gelar pursuit tim mereka. Namun, pembalap Ineos ini juga mengincar medali emas di time trial. Penampilannya di Giro d’Italia menunjukkan bahwa dia akan menjadi penantang kuat pada 27 Juli, meskipun dia enggan untuk terlalu membayangkannya.

"Kami masih punya satu minggu lagi di Giro," kata Ganna singkat. Namun untuk saat ini, setidaknya, tekanan telah berkurang.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini