Beranda Berita Giro d’Italia 2025 Siap Digelar, Trieste Jadi Kota Pembuka

Giro d’Italia 2025 Siap Digelar, Trieste Jadi Kota Pembuka

37
0

Setelah sukses penyelenggaraan Giro d’Italia 2024, RCS Sport langsung mempersiapkan edisi balap sepeda bergengsi ini untuk tahun-tahun mendatang. Untuk edisi 2025, kota Trieste di Italia timur laut dipercaya menjadi lokasi awal balapan, dengan Roma tetap mempertahankan statusnya sebagai kota penutup.

Sementara itu, rencana ambisius untuk memulai balapan di Arab Saudi tahun 2026 telah ditunda atau bahkan dibatalkan. Alasan penundaan tersebut adalah ketidakpastian politik di Timur Tengah dan lambatnya pembangunan infrastruktur di AlUla, lokasi yang direncanakan sebagai titik start.

Meski demikian, Giro d’Italia dikenal dengan inovasinya yang berani. Di masa lalu, pernah ada rencana untuk memulai balapan di Amerika Serikat bagian timur dan bahkan Jepang. Saat ini, AlUla tetap menjadi sponsor tim Jayco AlUla, sementara Dana Investasi Publik Saudi (PIF) dapat menjadi pendukung utama proyek One Cycling yang bertujuan untuk merevolusi olahraga bersepeda.

Penundaan rencana Arab Saudi tersebut membuka peluang bagi Albania untuk menjadi tuan rumah Grande Partenza 2026, sementara Friuli-Venezia Giulia memenangkan proses pencalonan untuk edisi 2025. Tawaran Albania didukung oleh Perdana Menteri Italia Giorgia Meloni, yang memiliki hubungan dekat dengan Perdana Menteri Albania Edi Rama.

Friuli-Venezia Giulia telah sering menjadi tuan rumah etape gunung yang penting dalam Giro d’Italia berkat almarhum penyelenggara regional Enzo Cainero. Kota Trieste juga pernah menjadi tempat finis etape pada Giro d’Italia 2014 yang dimenangkan oleh Nairo Quintana.

Pada tahun 2024, etape 20 hingga Sappada berada di wilayah Friuli-Venezia Giulia. Saat itu, para politisi bertemu dengan manajemen senior RCS Sport untuk menyetujui kesepakatan untuk balapan tahun depan. Media lokal melaporkan bahwa RCS Sport akan mendapatkan hampir €6 juta dari kesepakatan tersebut.

RCS Sport telah merancang rute untuk start di Friuli-Venezia Giulia atau Albania, tetapi Grande Partenza di utara Italia diperkirakan akan dikonfirmasi dalam beberapa minggu mendatang. Rute lengkap akan diumumkan pada bulan Oktober.

Pada tahun 2025, etape pembuka kemungkinan akan berlangsung di sekitar Trieste, dengan etape lainnya berpotensi berakhir di Gorizia di Piazza Transalpina. Lapangan tersebut melambangkan masuknya Slovenia ke Uni Eropa pada tahun 2004 setelah ketegangan sejarah di wilayah tersebut setelah Perang Dunia II dan pembentukan Yugoslavia.

Kesuksesan penduduk Friuli-Venezia Giulia, Jonathan Milan (Lidl-Trek), dapat membuat etape pembuka cocok untuk sprinter Italia tersebut.

Giro d’Italia telah berakhir di ibu kota Italia pada tahun 2023 dan 2024, dengan pihak berwenang Roma membayar RCS Sport sebesar €1,2 juta untuk etape terakhir. Wali Kota Roma dan stafnya dikabarkan akan mendapatkan potongan harga untuk tahun 2025 dan seterusnya, tetapi RCS Sport berharap Giro akan berakhir di Roma untuk tahun-tahun mendatang, untuk bersaing dengan Paris yang secara tradisional menjadi tuan rumah finis Tour de France.

RCS Sport telah berupaya memperkuat hubungannya dengan politisi dan institusi Italia di Roma dan menjauh dari asalnya di Milan. Kantor Italia telah mulai mensponsori balapan dengan berbagai cara.

Finis di Roma mengharuskan seluruh karavan Giro d’Italia untuk berpindah dari etape gunung minggu terakhir ke Roma melalui darat, udara, dan bahkan kereta api. Namun, Giro d’Italia 2025 dapat mencakup etape gunung terakhir di Apennines tengah untuk mengurangi perjalanan dan jejak lingkungan dari Corsa Rosa.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini