Beranda Berita Greg Van Avermaet Raih Prestasi Gemilang di Unbound Gravel, Meski Dilanda Rintangan

Greg Van Avermaet Raih Prestasi Gemilang di Unbound Gravel, Meski Dilanda Rintangan

23
0

Mantan juara Olimpiade Greg Van Avermaet menorehkan prestasi membanggakan pada debutnya di Unbound Gravel 200, Sabtu lalu. Ia berhasil finis di posisi ketujuh di belakang pemenang Lachlan Morton (EF Education-EasyPost).

Namun, sang bintang balap jalan raya yang telah pensiun dari WorldTour itu mengungkapkan perasaan campur aduk. Setelah berhasil masuk grup terdepan, ia mengalami dua kali ban bocor sehingga harus berjuang mengejar kembali.

"Mestinya saya bisa lebih baik," ujar Van Avermaet kepada Cyclingnews dan Cycling Weekly.

"Saya mengalami dua kali ban bocor sejak awal, sangat menyebalkan karena melihat rombongan di depan dan tahu bahwa mereka sedikit menghemat tenaga, terutama para favorit. Sementara saya harus mengejar sendirian. Itu menjengkelkan, tapi itulah kenyataannya. Itu yang mengacaukan balapan saya."

Setelah 9 jam, 16 menit, dan 34 detik menjalani balapan penuh adrenalin di Flint Hills Kansas, Van Avermaet ditanya apakah ia akan kembali tahun depan. Ia tertawa dan berkata, "Ini bukan waktu terbaik untuk menanyakan itu. Jika Anda bertanya kepada semua orang sekarang, jawabannya pasti ‘tidak’."

Meskipun demikian, Van Avermaet tampak bangga dengan pencapaiannya karena mampu bangkit kembali dan menyelesaikan balapan dengan hasil yang solid, meski mengalami kemunduran fisik dan mental akibat harus mengejar dua kali.

"Saya berpikir masih awal balapan, saya harus kembali. Anda melihat mereka melaju jauh karena selalu ada tanjakan. Anda hanya harus terus melaju."

"Saya menempuh perjalanan jauh ke sini, jadi menyerah begitu saja bukan gaya balap saya."

"Jika Anda melihat hasil saya di jalan, saya hampir tidak pernah berhenti dalam balapan apa pun sepanjang karier saya, atau kalau berhenti karena kecelakaan. Jadi jika saya ke garis start, saya akan mencoba memberikan yang terbaik, dan itulah yang saya lakukan hari ini."

Unbound Gravel merupakan pengalaman yang berbeda bahkan dibandingkan dengan Monumen bersepeda terbesar seperti Paris-Roubaix. Balapan ini lebih panjang dari semua ajang jalanan modern dan sulit untuk tetap termotivasi.

"Ini balapan yang panjang, sembilan jam di atas sepeda. Sesuatu yang bermain di kepala. Anda melihat kilometer yang tidak banyak berkurang, terutama jika Anda sedikit kurang beruntung, Anda melihat 120 km, lalu 60 km… sebenarnya, saya sudah tidak kuat lagi dan masih harus mencapai garis finis. Jadi secara mental itu balapan yang cukup berat."

Namun ada pula kesamaan, seperti mengejar kembali ketika balapan berantakan.

"Sebenarnya lebih baik Anda mengalami ban bocor ketika balapan berlangsung terbuka, sehingga Anda setidaknya bisa berpindah dari satu grup ke grup lainnya," kata Van Avermaet. "Dan ketika saya kembali, saya berkata pada diri sendiri, ‘Tetaplah bertahan selama mungkin’. Saya bahkan berpikir untuk melakukan beberapa serangan."

"Ini juga gravel, jadi Anda tidak benar-benar berada dalam rombongan yang diuntungkan draft, Anda bisa sedikit merasakannya, tetapi tidak sama seperti di jalan."

"Anda harus berhati-hati terhadap ban bocor, Anda harus berhati-hati terhadap kecelakaan. Ini balapan yang berat. Dan tentu saja, Anda perlu persiapan yang matang untuk datang ke sini dan bersaing, karena jika tidak, akan semakin tidak menyenangkan. Jadi Anda harus benar-benar siap."

Veteran Belgia ini merupakan bagian dari kontingen besar pembalap Eropa, banyak di antaranya adalah mantan atau pembalap jalanan saat ini, yang melakukan perjalanan ke Kansas untuk Unbound Gravel. Enam pembalap Eropa finis di 10 besar, Tobias Kongstad dari Denmark, Piotr Havik dari Belanda, Mattia De Marchi dari Italia, Simen Nordahl Svendsen dari Norwegia finis di urutan ketiga hingga keenam di depan Van Avermaet, dan Sebastian Schönberger dari Austria di urutan kedelapan. Pemandangan ini menyerupai Olimpiade bagi para atlet di balapan AS.

"Seperti yang saya katakan, ketika Anda bisa masuk 10 besar, Anda harus senang, dan Anda tidak boleh menyesal, terutama saya mencoba balapan seperti itu. Jadi tidak masalah," katanya tentang finis 4:47 di belakang kecepatan pemenang Morton dari Australia.

"Saya sangat senang bisa mengikuti grup terdepan karena kaki saya tidak segar lagi, tetapi saya mampu mengikutinya. Dan itu menyenangkan. Anda tahu, ketika Anda masih dalam balapan, saya benar-benar menikmatinya. Saat Anda keluar dari balapan, itu mengerikan. Jadi saya terbiasa berada di depan, jadi jika Anda tidak di sana, itu sulit. Jadi saya sangat senang."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini