Beranda Berita Harapan Sagan ke Olimpiade Terkubur, Slovakia Gagal Lolos di MTB

Harapan Sagan ke Olimpiade Terkubur, Slovakia Gagal Lolos di MTB

39
0

Harapan Peter Sagan untuk lolos ke Olimpiade Paris di cabang olahraga sepeda gunung tampaknya telah pupus. Slovakia, negara asal Sagan, gagal naik peringkat yang cukup tinggi dalam peringkat Union Cycliste Internationale (UCI) sebelum periode kualifikasi berakhir pada hari Minggu.

Slovakia berada di peringkat ke-35 dalam Peringkat Kualifikasi Olimpiade UCI MTB yang diterbitkan hari ini, jauh di luar 19 negara teratas yang mendapatkan entri otomatis ke balapan lintas alam di Paris.

Upaya Sagan untuk lolos ke Paris terhambat oleh detak jantung yang tidak teratur, yang mengharuskannya berhenti balapan dua kali untuk menjalani prosedur medis. Ia kembali berlomba di Tour de Hongrie tetapi tidak bertanding di balapan kualifikasi terakhir, Piala Dunia Nove Mesto, akhir pekan ini, di mana juara Dunia dan Olimpiade Tom Pidcock menang di depan pembalap Swiss Nino Schurter.

Swiss memuncaki peringkat putra di atas negara tuan rumah Prancis, yang entri otomatisnya untuk balapan XCO akan dialokasikan kembali karena mereka meraih dua posisi sebagai bagian dari delapan negara teratas dalam peringkat.

Namun, bahkan dengan realokasi tersebut, Slovakia terlalu jauh posisinya di peringkat untuk mendapatkan tempat, yang kemungkinan besar akan diberikan kepada Israel di peringkat ke-20.

Italia, Spanyol, Amerika Serikat, Jerman, Belgia, dan Inggris Raya semuanya lolos dua kali untuk nomor putra XCO di Paris.

Brasil, Denmark, Kanada, Selandia Baru, Afrika Selatan, Austria, Norwegia, Chili, Polandia, Rumania, dan Ceko masing-masing meraih satu posisi.

Kriteria tersebut juga memberikan satu tempat kepada negara pemenang Kejuaraan Kontinental Asia, Amerika, dan Afrika 2023, jika mereka belum lolos melalui peringkat UCI. Jika sudah, negara berikutnya dari masing-masing benua dalam peringkat UCI akan diberikan tempat tersebut.

Geraldo Ulloa Arevalo dari Meksiko dan Lyu Xianjing dari Tiongkok memenangkan kejuaraan Amerika dan Asia pada tahun 2023, sementara Afrika Selatan, yang sudah lolos, memenangkan Afrika. Namibia, negara berikutnya dari Afrika dalam peringkat UCI, seharusnya mendapat tempat itu.

Selanjutnya, dua negara teratas yang belum lolos dari UCI MTB World Championships di balapan elite dan U-23 masing-masing mendapatkan satu tempat.

Untuk putra, Martins Blums (11) dari Latvia dan Diego Arias (48) dari Kolombia adalah dua teratas di elite, sementara Tom Schellekens dari Belanda dan Andre Eriksson dari Swedia berada di puncak di U-23.

Mathieu van der Poel telah memilih untuk tidak berkompetisi di nomor MTB di Olimpiade Paris, membuka pintu bagi Schellekens atau rekan setimnya untuk bertanding.

Di sisi putri, Swiss juga memuncaki Peringkat Kualifikasi Olimpiade UCI MTB, dengan Prancis, AS, Belanda, Italia, Austria, Denmark, dan Inggris Raya mendapatkan dua tempat.

Jerman, Brasil, Australia, Kanada, Swedia, Ceko, Polandia, Estonia, Ukraina, Portugal, dan Afrika Selatan melengkapi 19 negara teratas untuk masing-masing mendapatkan satu tempat.

Tiongkok mendapatkan tempat berkat kemenangan Li Hongfeng di Kejuaraan Benua di India pada bulan Oktober. Afrika Selatan dan AS memenangkan kejuaraan Afrika dan Amerika. Mauritius dan Meksiko tampaknya menjadi negara peringkat berikutnya yang mengambil entri tersebut.

Slovenia dan Spanyol berada di urutan berikutnya di Kejuaraan Dunia UCI putri elite di Glasgow, sementara Selandia Baru dan Hungaria berada di puncak negara-negara yang belum memenuhi syarat di U-23.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini