Beranda Berita Jelang Giro d’Italia, Geraint Thomas Tempur Maksimal di Tour of the Alps

Jelang Giro d’Italia, Geraint Thomas Tempur Maksimal di Tour of the Alps

21
0

Levico Terme, Italia – Geraint Thomas (Ineos Grenadiers) melakukan serangan habis-habisan pada etape ke-5 Tour of the Alps, dua minggu sebelum Giro d’Italia 2023. Thomas ingin memaksimalkan waktu balapannya yang terbatas menjelang ajang Grand Tour tersebut.

Pembalap Welsh itu menjadi salah satu penggerak utama pada etape terakhir yang menegangkan di Italia. Ia menyerang dari peloton pada pendakian pertama Palù del Fersina dan diikuti oleh Giulio Pellizzari (VF Group – Bardiani CSF – Faizanè) dan Hugh Carthy (EF Education-EasyPost).

Tiga pembalap itu memimpin selama 20 km, sebelum Lidl-Trek berhasil menyerap mereka ke dalam peloton untuk melindungi ambisi Juan Pedro López di klasemen umum (GC). Meski tidak bertarung untuk kemenangan keseluruhan, Thomas senang mengeluarkan tenaga sebelum beristirahat sejenak dan memulai persiapan terakhir menuju Giro d’Italia pada 4 Mei.

"Saya hanya berpikir untuk mencobanya. Itu kecepatan yang solid, tapi saya pikir saya harus melihat apakah kami bisa mengambil grup kecil dan mungkin mendapatkan sedikit keuntungan untuk pendakian kedua," kata Thomas kepada Cyclingnews.

Tidak seperti superstar modern yang tampil menawan dari awal musim hingga akhir Oktober, Thomas masih mengikuti gaya lama dengan hanya memuncak pada target terbesarnya. Jadi, tidak masalah baginya atau tim bahwa dia tidak bersaing untuk kemenangan keseluruhan, bahkan menjelang Giro.

"Saya merasa baik-baik saja, tapi itu hanya hari lain untuk melangkah jauh dan saya harus menyegarkan diri sekarang. Saya pikir begitu saya beristirahat dan pulih sekarang, menyerap semua pekerjaan ini, saya seharusnya sudah membuat langkah yang bagus," ujar Thomas.

"Dia datang dari blok besar di Sierra Nevada dan dia dalam kondisi yang baik, tetapi saya tidak tahu apakah dia punya pekerjaan yang harus dilakukan atau apakah dia hanya perlu menyegarkan diri menjelang Giro," timpal Ineos DS Zak Dempster kepada Cyclingnews di bus tim di Levico Terme.

"Tapi saya akan mengatakan segalanya berjalan sesuai rencana dengan G untuk Grand Tour."

Setelah kehilangan Maglia Rosa pada etape kedua dari belakang tahun lalu, Thomas akan terlebih dahulu membalap di Giro d’Italia keenamnya sebelum tampil untuk ke-13 kalinya di Tour de France pada bulan Juni. Namun, sebelum menuju salah satu dari sasaran utamanya, pembalap Inggris itu dan Ineos masih memiliki pekerjaan yang belum selesai di Italia dan masih harus melakukan perencanaan.

"Kami punya pengintaian besok, lalu saya akan kembali ke Monaco dan bersantai," kata Thomas tentang rencana langsungnya setelah Tour of the Alps. Dempster menegaskan bahwa ini akan menjadi etape ke-20 Giro d’Italia yang sangat berat dari Alpago ke Bassano del Grappa.

"Kami berangkat untuk melihat Monte Grappa untuk etape kunci ke-20. Itu hampir menjadi pengintaian terakhir," kata pria Australia itu.

"Ini proses yang besar sejak rute diumumkan pada bulan November. Kami masih memiliki Oropa sebelum balapan dan final etape 1, tetapi saya pikir kami berada di tempat yang sangat bagus."

Pendakian Monte Grappa sepanjang 18,2 km yang kejam ditampilkan dua kali pada etape ke-20. Jika GC belum diputuskan pada saat itu, pertandingan pasti akan ditentukan pada hari itu di kawasan Veneto. Oropa adalah pendakian utama di Grande Partenza Giro dan seharusnya memberikan kesempatan pertama bagi Thomas atau favorit berat GC pra-balapan Tadej Pogačar (UAE Team Emirates) untuk mengenakan maglia rosa.

Thomas menyatakan bahwa dia yakin rute ini sesuai dengan kemampuannya, tetapi mengakui bahwa "selalu sulit, Anda selalu punya pendakian dan time trial… tetapi saya lebih suka TT ini daripada tahun lalu."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini