Beranda Berita Jelang Tour de France Femmes, Wiebes dan Vollering Bicara Tekanan dan Harapan

Jelang Tour de France Femmes, Wiebes dan Vollering Bicara Tekanan dan Harapan

23
0

Dengan kurang dari 100 hari tersisa hingga Tour de France Femmes memulai balapan perdana di tanah asing, Belanda, dua favorit untuk gelar juara telah mengungkapkan kegembiraan dan tekanan tambahan menjelang Grand Départ di Rotterdam.

Bintang-bintang SD Worx-Protime, Lorena Wiebes dan Demi Vollering, akan memimpin serangan tim tuan rumah untuk memperebutkan jersey kuning dan kemenangan etape saat balapan dimulai dengan tiga etape di Belanda di sekitar Rotterdam.

Wiebes, sprinter teratas di peloton wanita, telah mengoleksi tiga kemenangan etape dalam dua edisi sejauh ini dan juga pernah mengenakan jersey kuning dua tahun lalu. Vollering, sementara itu, adalah juara bertahan dan difavoritkan untuk membawa pulang maillot jaune sekali lagi musim panas ini.

"Sangat istimewa untuk memulai di negara asal Anda dan keluarga serta teman dapat menyaksikan balapan. Bahkan lebih istimewa untuk mendapatkan kesempatan mengenakan jersey kuning pada etape pertama," kata Wiebes pada acara yang diadakan di Rotterdam untuk menandai tonggak 100 hari yang lalu.

"Saya menyaksikan balapan putra saat tumbuh besar dan itu sebenarnya menjadi impian untuk menang di Champs-Elysées saat saya masih di tingkat junior dan lebih muda. Saya sudah mencapai itu. Sekarang tujuan berikutnya ada di sini."

Vollering mengatakan dia "tidak pernah berpikir" bahwa start perdana Tour di luar negeri akan berlangsung di Belanda.

"Saya sangat bersemangat ketika mendengarnya. Saya sangat menantikan start di sini," katanya sebelum berbicara tentang tekanan tambahan tampil di jalanan rumah sendiri.

"Saya lahir dan dibesarkan cukup dekat dan saya cukup mengenal jalanan di sini. Saya akan merasakan sedikit tekanan untuk memandu rekan satu tim saya melalui beberapa hari pertama.

"Akan sangat menyenangkan untuk memulai di sini dan juga bersama Lorena mencoba mendapatkan kuning langsung di awal etape."

Etap pembukaan balapan diatur untuk menjadi etape datar yang ramah sprinter sepanjang 124 km dari Rotterdam ke Den Haag, dengan etape 2a keesokan harinya merupakan lintasan datar lainnya dari Dordrecht kembali ke Rotterdam.

Satu-satunya kilometer percobaan waktu balapan hadir dalam bentuk TT sepanjang 6,3 km di pusat kota Rotterdam sore itu sebelum Tour menuju selatan untuk etape ketiga ala Ardennes.

Bagi Vollering, etape 3 seharusnya menjadi kesempatan besar pertamanya untuk membuat perbedaan GC, meskipun untuk Wiebes, etape tersebut mungkin menjadi tonggak sejarah yang berbeda dalam balapan. Dia mengatakan bahwa jersey kuning awal lainnya adalah tujuan utamanya, bersama dengan memenangkan etape sebanyak yang dia bisa, dengan etape 3 kemungkinan besar menjadi etape terlama dia bisa memimpin.

"Pertama-tama, tujuannya adalah mencoba menyelesaikan Tour. Tapi saya berharap bisa mendapatkan etape sebanyak mungkin," katanya. "Dan jika memungkinkan – seperti tahun lalu dengan Lotte – untuk mendapatkan jersey hijau dan kuning untuk Demi, maka itu akan sempurna.

"Saya berharap sampai Valkenberg, tetapi ada juga uji waktu singkat di antaranya," kata Wiebes ketika ditanya tentang peluangnya mempertahankan kuning.

"Tapi saya pikir masih mungkin untuk membatasi kehilangan waktu dan mungkin juga mungkin untuk memenangkan etape kedua. Maka Anda sudah mendapatkan bonus waktu 20 detik, jadi mungkin bisa mempertahankannya. Saya pikir setelah Valkenberg agak terlalu sulit karena saya melihat kami juga melakukan La Redoute di etape tersebut."

Edisi ketiga Tour de France Femmes kemungkinan akan menjadi yang terbesar, mengingat Grand Départ di luar negeri di Belanda yang gila bersepeda dan nama-nama besar dalam negeri di garis start termasuk Wiebes, Vollering plus Charlotte Kool (DSM Firmenich-PostNL) dan Marianne Vos (Visma-Lease A Bike).

Vollering mengatakan bahwa dia telah memperhatikan meningkatnya perhatian dan pertumbuhan olahraga ini, tidak hanya di atas sepeda tetapi juga di luarnya karena kepindahannya yang akan datang dari SD Worx-Protime menjadi cerita transfer terbesar musim ini.

"Sekarang saya mendapatkan pertanyaan ini beberapa kali hampir setiap hari jadi gila melihat ini," kata Vollering. "Saya pikir saya juga tumbuh bersama olahraga ini. Tahun pertama pro saya adalah pada tahun 2019 dan itu adalah tahun pertama balapan wanita disiarkan sedikit secara online atau di TV. Sejak 2019, setiap tahun kami telah membuat langkah-langkah besar dan itu sangat istimewa untuk dilihat.

"[Perkembangannya] berjalan sangat cepat. Anda lihat di Classics kami sudah memiliki banyak orang yang datang ke balapan untuk mendapatkan tanda tangan atau foto sebelum balapan. Sangat keren melihat begitu banyak orang yang datang untuk kami sekarang. Ini seperti dalam satu tahun, orang berlipat ganda, jadi gila melihatnya."

Wiebes juga senang dan terkejut dengan meningkatnya minat terhadap olahraga ini, yang semakin berkembang dengan penambahan kalender Tour.

Namun, dia menambahkan catatan peringatan untuk mengingatkan olahraga tersebut untuk tidak melupakan para pembalap yang balapan di tim yang lebih kecil yang masih berjuang untuk mencari nafkah di atas sepeda.

"Bersepeda putri berjalan sangat cepat dan saya pikir itu bagus, tetapi juga agak sulit kadang-kadang, terutama untuk tim-timnya. Tapi saya pikir bagus untuk menginspirasi wanita dan anak-anak bersepeda," kata Wiebes.

"Saya pikir yang paling penting adalah semua orang mendapat gaji juga dari tim Kontinental," tambahnya. "Saya pikir masih ada beberapa gadis yang bersepeda di peloton yang tidak mendapatkan bayaran atau pada akhirnya mereka tidak menghasilkan cukup uang dan mereka masih harus bekerja di samping bersepeda.

"Jadi, saya pikir kita perlu sedikit lebih selaras. Tapi itu juga bisa sulit karena dengan ajang seperti Tour de France, bersepeda menjadi lebih besar dan kita mendapat lebih banyak perhatian daripada sebelumnya."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini