Beranda Berita Jonas Vingegaard Difavoritkan Menangkan Tour de France 2023, Pogačar Tak Ditarget Treble

Jonas Vingegaard Difavoritkan Menangkan Tour de France 2023, Pogačar Tak Ditarget Treble

20
0

Dengan kemenangan bersejarah di Giro d’Italia belum lama ini, Tadej Pogačar kini mengalihkan fokusnya ke Tour de France untuk merebut gelar ketiganya. Namun, manajer tim UAE Team Emirates, Joxean Matxin, justru menjagokan Jonas Vingegaard (Visma-Lease a Bike) untuk meraih Yellow Jersey pada Juli mendatang.

Vingegaard, pemenang dua kali Tour, masih dalam proses pemulihan setelah mengalami kecelakaan parah di Tour of the Basque Country pada April lalu. Kecelakaan tersebut menyebabkan cedera paru-paru dan beberapa patah tulang.

Matxin belajar dari pengalaman musim 2023, di mana Pogačar mengalami kecelakaan musim semi yang parah, yaitu patah pergelangan tangan di Liege-Bastogne-Liege.

"Vingegaard mengalami kecelakaan parah di Tour of the Basque Country? Tahun lalu, Tadej mengalami kecelakaan 3 minggu kemudian di bulan April dan berada di belakang Vingegaard hingga time trial Tour (tahap 16)," kata Matxin, seperti yang dikutip Sporza.

"Vingegaard telah berlatih di dataran tinggi selama berminggu-minggu, dia adalah favorit utama," tambahnya.

Penilaian Matxin ini untuk meredakan tekanan pada Pogačar dalam upayanya meraih gelar ganda Giro-Tour yang bersejarah. Ia juga menyoroti energi yang dikeluarkan Pogačar selama kemenangannya di Italia.

"Tentu saja Tadej juga lelah setelah Giro… Tadej memiliki hari-hari di mana ia membakar 8.000 kalori, wattnya juga sangat tinggi."

Meskipun Pogačar memenangkan Giro dengan selisih hampir sepuluh menit dari Daniel Martinez dari Bora-Hansgrohe, Matxin memastikan bahwa secara taktis, tujuan di Italia adalah untuk balapan se"ekonomis" mungkin dengan fokus pada Tour de France.

"Dia tidak melakukan solo 80 km seperti yang dia lakukan di Strade Bianche. Dan Tadej tidak pernah harus berjuang untuk posisinya di peloton berkat kerja sempurna rekan satu timnya," kata Matxin.

Setelah mengalahkan Pogačar dalam dua Tour de France terakhir, Vingegaard menjadi lawan yang paling dikhawatirkan oleh UAE Team Emirates. Namun, Matxin juga menyebut Remco Evenepoel (Soudal – Quick-Step), Primoz Roglic, dan Alexandr Vlasov (keduanya Bora-Hansgrohe) sebagai favorit utama untuk Tour de France.

Ketiganya akan bersaing di Critérium du Dauphiné sebagai persiapan untuk Tour, dengan Evenepoel dan Roglic juga dalam jalur pemulihan setelah mengalami kecelakaan yang sama dengan Vingegaard pada April lalu. Sementara itu, Pogačar beristirahat sebelum menuju kamp dataran tinggi di Pegunungan Alpen Prancis untuk menyempurnakan penampilannya.

Vingegaard telah berlatih di dataran tinggi, tetapi tidak akan berpartisipasi dalam Dauphiné. Tim Visma – Lease a Bike mengambil pendekatan yang fleksibel dan konservatif untuk pemulihan sang juara bertahan Tour de France.

Pelatih Vingegaard, Tim Heemskerk, mengatakan kepada Podcast Radio Cycling bahwa "rencana untuk empat minggu ke depan diputuskan melalui proses hari demi hari. Apa yang dia lakukan hari ini akan menentukan latihan besok. Jika saya melihat dia membaik, dia dapat melakukan sedikit lebih banyak besok, dengan tetap menghormati pemulihannya. Kami tidak memaksakan apa pun."

Jika Tadej Pogačar memenangkan Tour de France dalam tujuh minggu, ia akan menjadi pembalap pertama yang menyelesaikan dua gelar Giro-Tour sejak Marco Pantani pada 1998.

Kejuaraan Dunia di Swiss pada akhir musim menjadi ambisi besar lainnya bagi Pogačar. Namun, bagi seorang pembalap yang memiliki nafsu kemenangan yang tak ada habisnya, godaan untuk meraih treble grand tour yang belum pernah terjadi sebelumnya pasti terlalu kuat. Tidak ada pembalap yang pernah memenangkan Giro d’Italia, Tour de France, dan Vuelta a España di musim yang sama.

Meskipun pencapaian ini akan melampaui segala sesuatu yang telah dicapai Pogačar dalam kariernya yang gemilang sejauh ini, Matxin membantah kemungkinan tersebut.

"Memenangkan tiga Grand Tour dalam tahun yang sama memang bagus untuk buku sejarah, tetapi itu bukan kasus tahun ini… Vuelta tidak pernah ada dalam jadwal Pogačar."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini