Beranda Berita Keselamatan Bersepeda Profesional Jadi Sorotan, Pemilik Tim Menuntut Tindakan Nyata

Keselamatan Bersepeda Profesional Jadi Sorotan, Pemilik Tim Menuntut Tindakan Nyata

19
0

London – Pemilik tim Ineos Grenadiers, Jim Ratcliffe, telah menyerukan badan pengatur balap sepeda profesional untuk mengambil "tindakan nyata" untuk meningkatkan keselamatan setelah kecelakaan berkecepatan tinggi di Itzulia Basque Country dan insiden balapan lainnya yang membuat sejumlah pembalap absen.

Ratcliffe menjadi pemilik tim pertama yang menerbitkan surat terbuka tentang keselamatan, dan Ineos Grenadiers merupakan salah satu penggerak pendirian SafeR (SafeRoadcycling), badan independen yang didanai oleh pemangku kepentingan olahraga ini untuk meningkatkan keamanan balapan.

Cyclingnews mengungkapkan adanya kemarahan di beberapa pihak dalam olahraga tersebut karena politik dan persaingan tim memperlambat proses peningkatan keselamatan.

Jaap Van Hulten baru saja ditunjuk sebagai CEO SafeR, sementara Michael Rogers baru-baru ini meninggalkan UCI setelah memainkan peran penting dalam pembentukan SafeR. Van Hulten akan mulai bekerja pada tanggal 1 Mei setelah meninggalkan posisinya sebagai Chief Operations Officer di tim Visma-Lease a Bike.

Cyclingnews juga menyebut bahwa SafeR telah mulai mengadakan pertemuan mingguan dan kabarnya membahas kecelakaan Itzulia Basque Country pada hari Kamis, tetapi masih belum secara resmi memulai tugas besar untuk meningkatkan keselamatan balapan, yang diharapkan dimulai pada musim balap 2025.

Surat terbuka Ratcliffe menyerukan lebih banyak tindakan tanpa merinci apa yang harus dilakukan. Ratcliffe menegaskan perlunya mengambil tindakan nyata seperti yang dilakukan Formula 1 setelah kecelakaan fatal Ayrton Senna 30 tahun lalu di Italia.

"Ini sangat kontras dengan balap sepeda. Baru pekan lalu, kami mengalami kecelakaan mengerikan lagi yang melibatkan tiga pembalap top dunia," kata Ratcliffe dalam surat terbukanya.

UCI dan pemangku kepentingan lainnya yang bertanggung jawab atas keselamatan balapan belum menanggapi seruan Ratcliffe.

Ratcliffe mengakui bahwa atlet profesional "selalu memaksakan batas" dan mengingat bagaimana Chris Froome dan Egan Bernal mengalami cedera parah saat mempelajari jalur time trial di Critérium du Dauphiné 2019 dan saat berlatih di Kolombia.

"Atlet sepeda akan selalu memaksakan batas mereka karena mereka adalah olahragawan elit dan itulah mengapa tindakan itu sangat penting," tulis Ratcliffe, menyoroti peran SafeR.

"Pada bulan Juni, UCI mengumumkan pembentukan SafeR, sebuah badan khusus untuk mengawasi semua aspek keselamatan bersepeda. Untuk pertama kalinya, olahraga ini akan memiliki badan keselamatan khusus yang hanya berurusan dengan membuat olahraga ini lebih aman, mengurangi risiko bagi pembalap dan penonton tanpa menghilangkan sensasi balapan."

"Saya memuji UCI karena telah mengambil alih masalah ini dan setuju untuk mendukung pembentukan SafeR. Sekarang kita perlu melihat tindakan nyata untuk memastikan keselamatan olahraga ini."

Sebelum balapan Paris-Roubaix akhir pekan lalu, Presiden UCI David Lappartient menyerukan semua pihak di olahraga ini untuk bersatu demi kebaikan olahraga tersebut.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini