Beranda Berita Keselamatan Bersepeda Profesional Memanas, CEO SafeR Dicopot

Keselamatan Bersepeda Profesional Memanas, CEO SafeR Dicopot

41
0

Industri bersepeda profesional dikejutkan dengan pencopotan Chief Executive Officer (CEO) SafeR-SafeRoadcycling, Jaap Van Hulten, setelah kurang dari setahun menjabat. Proyek SafeR yang bertujuan meningkatkan keselamatan balap sepeda pria dan wanita ini tengah dirundung masalah.

Pemberhentian Van Hulten diputuskan oleh para pemangku kepentingan olahraga bersepeda, termasuk UCI (Persatuan Balap Sepeda Internasional), AIOCC (asosiasi penyelenggara balap), AIGCP (asosiasi tim), UNIO (asosiasi tim wanita), dan CPA (asosiasi pembalap pria dan wanita).

Keputusan ini diambil setelah serangkaian kecelakaan berprofil tinggi terjadi di sejumlah ajang bergengsi, seperti Dwars door Vlaanderen dan Itzulia Basque Country. Presiden UCI, David Lappartient, menyatakan bahwa "keselamatan jelas merupakan topik terpenting bagi olahraga ini saat ini."

Lappartient mencatat bahwa 38 pembalap WorldTour terpaksa absen karena kecelakaan serius, termasuk juara Tour de France, Jonas Vingegaard, yang mengalami patah tulang selangka, tulang rusuk, dan cedera paru-paru.

"Ada kegentingan tentang keselamatan selama bertahun-tahun, tetapi berapa banyak peringatan yang kita perlukan?" tanya Lappartient.

Lonjakan kecelakaan dan cedera serius memicu kekhawatiran dan perdebatan besar tentang penyebabnya, dengan beberapa pihak menyalahkan kecepatan tinggi, furnitur jalan, peralatan seperti rem cakram, dan kurangnya rasa hormat di antara pembalap.

"50% kecelakaan disebabkan oleh perilaku pembalap, sementara 50% disebabkan oleh faktor lain, seperti rintangan yang tidak diberi sinyal atau kecepatan peloton," kata Lappartient, mengutip data dari studi oleh para ahli di Ghent University.

"Saya tidak bermaksud menyalahkan mereka sepenuhnya; itu bisa jadi hanya sesaat lengah. Itulah mengapa kami ingin memperkenalkan prinsip kartu kuning dan merah, seperti dalam sepak bola, sehingga perilaku berbahaya dapat dihukum lebih baik."

Penyelenggara balapan dan otoritas setempat secara teoritis bertanggung jawab atas keselamatan balapan, tetapi hampir tidak mungkin melindungi para pembalap sepenuhnya selama ratusan kilometer rute balap.

SafeR didirikan untuk memulai tugas kompleks dalam meningkatkan keselamatan, tetapi masih belum beroperasi. Van Hulten telah meninggalkan jabatannya sebagai Chief Operating Officer (COO) di tim Visma-Lease a Bike untuk mengambil peran sebagai CEO di SafeR setelah memainkan peran penting dalam pembentukan badan semi-independen ini. SafeR diperkenalkan sebelum Tour de France 2023 tetapi baru diharapkan beroperasi pada musim 2025.

Sumber terpercaya memahami bahwa beberapa pemangku kepentingan tidak lagi puas dengan pekerjaan yang dilakukan oleh Van Hulten karena ia membagi waktunya antara SafeR dan Visma-Lease a Bike hingga ia bekerja penuh waktu untuk SafeR sejak 1 Mei.

Sosok yang lebih menonjol dan lebih independen dianggap perlu untuk peran tersebut, terutama dengan rencana untuk memperkenalkan kartu merah dan kuning untuk menghukum pembalap dan sejumlah aturan keselamatan penting lainnya yang mungkin kontroversial.

Van Hulten dipaksa untuk mengundurkan diri selama pertemuan Komite Pengawas SafeR yang memanas pada Kamis lalu, yang dihadiri oleh perwakilan dari semua pemangku kepentingan olahraga.

UCI mengonfirmasi dalam sebuah pernyataan bahwa "Komite Pengawas SafeR telah mengambil keputusan untuk menata ulang manajemen organisasi, yang disepakati dengan suara bulat oleh semua keluarga yang diwakili. Sebagai hasilnya, Jaap Van Hulten akan mengundurkan diri dari posisi CEO SafeR yang telah dijabatnya sejak Februari."

"Keputusan ini diambil setelah jelas bahwa pekerjaan yang dilakukan hingga saat ini tidak sesuai dengan tujuan yang ditetapkan, terutama dalam konteks di mana terlalu banyak kecelakaan telah terjadi."

"Perekrutan orang baru untuk memimpin SafeR akan segera dimulai. Sementara itu, semua keluarga akan terus berkolaborasi secara erat dan terkoordinasi dalam semua hal yang berkaitan dengan keselamatan. UCI dan semua keluarga bersepeda ingin menegaskan kembali bahwa keselamatan pembalap tetap menjadi prioritas utama mereka."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini