Beranda Berita Kolaborasi Unik Flanders Classics dan Unbound Gravel: Menjaga Jiwa Sejati Balap Gravel

Kolaborasi Unik Flanders Classics dan Unbound Gravel: Menjaga Jiwa Sejati Balap Gravel

41
0

Organisasi penyelenggara Unbound Gravel, Life Time, dan organisasi Spring Classics yang ternama, Flanders Classics, telah menjalin kemitraan unik untuk membawa "jiwa asli" dari disiplin bersepeda terbaru ke dalam kelompok yang dikenal dengan penyelenggaraan beberapa balapan paling bersejarah dalam balap sepeda jalan raya.

Kolaborasi ini dilatarbelakangi oleh kesamaan visi kedua kelompok dalam hal hasrat, komunitas, dan balap kompetitif. Baik Flanders Classics maupun Unbound Gravel berupaya menciptakan acara bersepeda yang memberikan "tujuan olahraga yang monumental dan pengalaman luar biasa" baik bagi para profesional maupun masyarakat umum.

Flanders Classics merupakan penyelenggara utama kampanye musim semi balapan satu hari profesional, seperti Omloop Het Nieuwsblad, Tour of Flanders, dan Gent-Wevelgem di Belgia. Namun, mereka juga telah melirik balap gravel dan akan mengadakan acara Heathland Gravel untuk pertama kalinya pada 11 Agustus di Maasmechelen, Belgia. Acara ini akan berfungsi sebagai kualifikasi untuk Unbound Gravel 2025 di Emporia, Kansas.

Menurut CEO Flanders Classics, Tomas van den Spiegel, kolaborasi ini didasari oleh hasrat bersama terhadap bersepeda dan kesamaan nilai-nilai antara Spring Classics dan balap gravel. "Hal pertama adalah hasrat kami terhadap bersepeda di Flanders dan juga dalam perusahaan kami [Flanders Classics]. Semua yang kami lakukan dimulai dengan hasrat, dan kemudian kami mencoba menciptakan model bisnis di sekelilingnya," kata van den Spiegel.

"Balap gravel, khususnya yang saya sebut ‘gravel asli’, yang berasal dari Amerika Serikat, memiliki hasrat yang sangat kami sukai dan ingin kami hargai. Kami berusaha menemukan kecocokan semacam itu dalam kancah balap gravel, dan menurut saya kami menemukannya di Unbound."

Van den Spiegel juga seorang pembalap gravel yang gemar dan baru-baru ini berpartisipasi dalam Traka, yang kerap dijuluki sebagai Unbound Gravel Eropa. Sebagai anggota komunitas balap gravel, ia sangat menyadari pentingnya melestarikan aspek partisipasi dan kompetisi dari acara-acara ini sambil menawarkan tantangan fisik kepada para pembalap dan kesempatan untuk merasakan lokasi baru dan "petualangan gravel yang menjadi impian".

Flanders Classics saat ini menawarkan acara di Durbury, Bilzen, Oudenaarde, Heuvelland, dan Maasmechelen-Terhills. Van den Spiegel menjelaskan bahwa tujuan acara mereka adalah untuk membangun dua pendekatan dalam desain rute gravel: sirkuit yang lebih panjang untuk membangun festival dan jarak ultra yang menarik bagi masyarakat umum.

"Dalam kancah balap gravel, ada balapan pendek, balapan ultra, putaran, dan acara A ke B. Beberapa pembalap sangat bagus dalam balapan 200 mil seperti Unbound, sementara yang lain bagus dalam apa yang bisa dianggap sebagai balapan sprint dengan enam putaran," kata Van den Spiegel.

"Menurut saya, masa depan balap gravel adalah jarak yang lebih jauh di mana Anda melakukan putaran besar. Gravel juga tentang menemukan area baru, pergi ke tempat-tempat yang belum pernah Anda kunjungi, dan mencentang daftar balapan yang lebih dari sekadar balapan tetapi juga sebuah pengalaman – acara seperti Unbound atau Traka. Anda pergi untuk jarak yang lebih jauh di mana 1.000 orang ingin berpartisipasi karena tantangan fisik dan karena mereka pergi ke berbagai tempat dan menawarkan semangat balap gravel."

Di sisi lain, van den Spiegel juga melihat potensi dalam menciptakan model bisnis yang berkelanjutan dengan balapan yang memiliki 10 atau 12 putaran atau putaran yang lebih panjang untuk membangun desa penggemar, melihat para pembalap lewat, balapan tipe cyclocross yang lebih panjang tetapi di atas gravel. "Dengan cara itu, Anda dapat menciptakan semacam pengalaman. Saya pikir ada banyak hal di tengah, zona abu-abu, di mana orang melakukan putaran 40 km dua atau tiga kali, atau Anda menciptakan pengalaman festival dengan 10 atau 12 putaran."

Van den Spiegel menekankan pentingnya mengikuti arahan komunitas balap gravel dalam perencanaan acara, termasuk desain lintasan dan peraturan balapan. "Saya menyukai hal-hal yang berasal dari masyarakat, dan partisipasi adalah indikator yang sangat bagus tentang ke mana arah suatu disiplin tertentu dan apa yang diinginkan dan dilakukan masyarakat dari komunitas itu. Apa pun yang keluar dari masyarakat harus dipertimbangkan. Saya pikir semakin sedikit kita mengatur sesuatu, semakin populer dan lebih luas daya tariknya di masa depan," kata van den Spiegel.

"Secara pribadi, akan sangat disayangkan jika acara seperti Unbound atau acara serupa terlalu diatur di masa depan karena daya tarik dan daya tarik dari jenis acara ini adalah fakta bahwa komunitas selalu menjadi faktor penentu arah acara ini."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini