Beranda Berita Mads Pedersen Raih Podium Paris-Roubaix, Akui Kehebatan Mathieu van der Poel

Mads Pedersen Raih Podium Paris-Roubaix, Akui Kehebatan Mathieu van der Poel

28
0

Dalam ajang balap sepeda bergengsi Paris-Roubaix, Mads Pedersen (Lidl-Trek) berhasil mengamankan posisi ketiga, menjadi pencapaian terbaik sepanjang kariernya. Ia mengungguli seluruh pembalap Alpecin-Deceuninck, kecuali sang pemenang Mathieu van der Poel.

Pedersen finis tiga menit di belakang van der Poel, yang kembali menjuarai balap klasik ini. Ia berhadapan langsung dengan Jasper Philipsen (Alpecin-Deceuninck) yang juga meraih posisi kedua tahun lalu.

Philipsen memiliki keuntungan karena mendapat dukungan rekan satu tim saat mengejar van der Poel, sementara Pedersen harus berjuang keras sendirian. Alhasil, pembalap Belgia itu memiliki cukup kecepatan untuk mengamankan posisi kedua bagi timnya.

Pedersen mengaku bersyukur bisa naik podium, meskipun dua tingkat di bawah harapan awalnya. "Sejujurnya, saya sangat senang. Mathieu berada di level yang berbeda hari ini dan cara dia membalap sangat mengesankan," katanya dalam konferensi pers.

Pedersen mengakui bahwa mengalahkan Philipsen secara langsung sangatlah sulit, apalagi dalam balapan seketat ini. "Jadi, saya senang," tambahnya.

Ia juga menyatakan tidak memiliki alasan apa pun atas kekalahannya hari ini, merujuk pada kecelakaan yang dialaminya di Dwars door Vlaanderen pekan lalu. "Saya benar-benar 100% hari ini," ujarnya.

Pedersen memulai balapan sebagai favorit utama setelah absennya duo Alpecin-Deceuninck. Ia didukung tim Lidl-Trek yang kuat, meski harus kehilangan Jasper Stuyven dan Alex Kirsch akibat kecelakaan.

Kehilangan Jonathan Milan karena kecelakaan di awal balapan juga menjadi kerugian bagi Pedersen. Namun, Mathias Vacek berhasil memberikan bantuan yang berharga dengan memimpin balapan setelah Pedersen mengalami masalah ban.

Pedersen meyakini kehadiran Milan di sepanjang balapan akan sangat membantunya. "Saya yakin itu akan banyak mengubah keadaan," katanya tentang rekan setimnya.

"Ketika dia jatuh di awal balapan, itu sangat buruk bagi kami. Kami tidak bisa mengubahnya. Saya belum bicara dengannya, tapi saya harap dia baik-baik saja," tambahnya.

Setelah van der Poel melesat jauh sejak 60 km sebelum finis, Pedersen berpacu bersama Philipsen, Nils Politt (UAE Team Emirates), Laurence Pithie, dan Stefan Küng (Groupama-FDJ). Dua pembalap terakhir akhirnya tertinggal, sehingga Pedersen memiliki peluang terbaik untuk naik podium.

"Kami masih berusaha sekuat tenaga di akhir balapan," katanya. "Philipsen melaju di sektor setelah Carrefour de l’Arbre dan kemudian Kung tertinggal, jadi hanya ada tiga dari kami. Sejak saat itu, Jasper ingin memimpin."

Pedersen sadar bahwa Philipsen adalah sprinter tangguh yang memiliki keuntungan karena dibantu rekan satu timnya di beberapa kilometer. "Jadi, saya juga mempersiapkan diri untuk sprint di posisi ketiga," ujarnya.

"Saya tahu Nils sudah mencapai batasnya, tapi saya juga. Saya cukup percaya diri dengan sprint saya sendiri untuk bisa mengalahkan Nils setidaknya," tambahnya.

Dari 172 pembalap yang memulai balapan di Compiègne, Mads Pedersen berhasil mengalahkan 169 pesaingnya. Ia pun masih mencari cara untuk mengalahkan Mathieu van der Poel di ajang bergengsi lain.

"Hari ini saya mencoba melakukan yang lebih baik, tapi [van der Poel] sangat mengesankan, dan saya tidak bisa mengikutinya. Jadi, bagaimana mengalahkannya di Monument? Saya belum tahu," pungkasnya.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini