Beranda Berita Mantan Pesepeda Ditahan karena Mandi di Parkiran

Mantan Pesepeda Ditahan karena Mandi di Parkiran

14
0

Dua mantan pesepeda profesional, Laurens ten Dam dan Thomas Dekker, mengaku ditahan dan dipenjara sebelum ajang Unbound Gravel tahun ini.

Dalam podcast LiveSlowRideFast yang dikutip Wielerflits, keduanya mengklaim ditahan karena "perilaku tidak senonoh" di Marietta, Kansas, setelah mandi di tempat parkir mobil saat berlatih.

Mereka menghabiskan satu malam di penjara sebelum balapan dan membayar uang jaminan sebesar $185, meskipun menurut mereka, mereka tidak akan menghadiri persidangan di AS.

"Sehari setelah Thomas tiba, kami dengan rapi diborgol dan dibawa dengan mobil polisi ke penjara di Marietta," kata Ten Dam. "Apa yang terjadi? Kami berkendara ke supermarket biasa dan tiba di tempat parkir… Supermarket itu baru saja diratakan. Ada tornado. Akibatnya, supermarket dan department store lenyap begitu saja."

"Kami hendak makan siang di Meksiko," lanjut mantan pembalap Rabobank dan Giant-Alpecin. "Saat itu masih cukup pagi. Kami telah menyelesaikan latihan selama tiga jam dan sekarang sangat lapar. Saat itu pukul setengah dua siang. Saya ingin mandi air dingin dan Thomas menyiramkan air ke saya. Kami berdiri di antara pintu mobil, mandi. Tiba-tiba saya mendengar seorang pria berteriak sangat keras. Tapi kami hanya ingin menyegarkan diri untuk makan."

"Saya sebenarnya sudah merasakannya. Ada banyak orang di restoran itu. Tiba-tiba ada lima mobil polisi. Pria yang berteriak pada kami juga ada di sana dan berkata: ‘Kalian harus masuk penjara untuk ini’… Mereka pertama kali fokus pada Thomas. Dia digeledah dan kemudian diborgol. Jadi saya berpikir: sial. Kemudian saya harus berbalik dan saya juga diborgol."

"Saya tidak berani melakukan apa-apa," kata Dekker, yang pernah membalap untuk Rabobank dan Garmin-Sharp. "Ada lima senjata yang diarahkan ke saya."

Ten Dam dikenal sebagai pembalap solid selama 15 tahun kariernya, yang berakhir pada 2019, termasuk membantu Tom Dumoulin meraih kemenangan di Giro d’Italia 2017. Pembalap Belanda itu kemudian melanjutkan kariernya di gravel, pindah ke AS.

Dekker memiliki prestasi yang lebih cemerlang, memenangkan Tirreno-Adriatico pada 2006, tetapi kemudian mengaku menggunakan EPO, sebuah topik yang didokumentasikannya dalam bukunya pada 2016, "The Descent".

Setelah ditangkap, Dekker dan Ten Dam mengatakan mereka dibawa ke penjara: "Kami diberi makan, di bawah selimut, karena kami sudah kedinginan," kata Dekker. "Semuanya berlangsung sangat lama dan sidik jari kami diambil. Kami juga harus mengenakan pakaian oranye, kami benar-benar narapidana Laurens dan narapidana Thomas. Itu benar-benar tidak diperbolehkan di sana. Itu bertentangan dengan nilai-nilai saya."

"Tuntutan tersebut menyatakan bahwa kami saling menyemprot dengan botol air seperti dua pesepeda gay," klaim Ten Dam.

Di Unbound Gravel, Ten Dam finis ke-50, dengan Dekker di urutan ke-42, di belakang pemenang, Lachlan Morton.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini