Beranda Berita Mathieu van der Poel dan Tadej Pogačar Siap Adu Kekuatan di Liège-Bastogne-Liège

Mathieu van der Poel dan Tadej Pogačar Siap Adu Kekuatan di Liège-Bastogne-Liège

26
0

Jakarta, Selular.ID – Mathieu van der Poel bertekad mengakhiri musim klasik musim semi dengan kemenangan setelah mendominasi Tour of Flanders dan Paris-Roubaix. Kali ini, ia membidik gelar ketiga di Monumen Liège-Bastogne-Liège, balapan sepanjang 259 km dengan 11 tanjakan diklasifikasikan yang menambah total 4.100 meter pendakian vertikal.

Van der Poel tidak hanya akan menghadapi medan yang berat, tetapi juga rival tangguh, Tadej Pogačar. Pogačar, pemenang dua kali Tour de France, telah menunjukkan kehebatannya dengan memenangkan Strade Bianche untuk kedua kalinya pada bulan Maret.

"Di Liège, penantang tidak bisa dihitung dengan satu tangan, dengan Tadej Pogačar memimpin, tentu saja. Kami melihat di Strade Bianche bahwa Tadej tidak membutuhkan kompetisi apa pun untuk langsung berada dalam kondisi terbaik. Pembalap kelas master sejati yang akan balapan di jalur favoritnya pada hari Minggu dan memiliki tim yang kuat di sekelilingnya," kata Van der Poel dalam pernyataan pers.

Kedua pembalap telah mempersiapkan diri di Spanyol dengan cuaca yang lebih hangat dan ketinggian untuk menghadapi balapan hari Minggu. Van der Poel terbang ke Alicante beberapa jam setelah menyelesaikan Amstel Gold Race untuk "mengisi ulang baterai," sementara Pogačar berada di Sierra Nevada dengan beberapa waktu di Monaco selama tiga minggu terakhir setelah memenangkan keseluruhan di Volta a Catalunya pada bulan Maret.

Namun, sementara Pogačar membungkus diri dengan pakaian hangat untuk perjalanan pengintaian hari ini di cuaca dingin pedesaan Ardennes, Van der Poel berubah pikiran, menghubungkan keputusan tersebut dengan keakrabannya dengan medan dan lebih memilih untuk mengabaikan cuaca dingin untuk satu hari lagi.

"Baterai telah terisi ulang. Karena kondisi cuaca buruk yang diperkirakan di rumah, saya memilih untuk terbang ke Spanyol pada Minggu malam. Di sana saya dapat menyelesaikan beberapa sesi latihan yang baik beberapa hari terakhir sebagai fungsi dari tujuan terakhir saya musim semi ini," kata Van der Poel.

"Pada Kamis sore saya kembali ke Belgia untuk meninjau final La Doyenne dengan rekan satu tim saya pada hari Jumat, tetapi pada menit terakhir saya memutuskan untuk tidak melakukannya. Ramalan cuaca terlalu buruk. Sekarang, meskipun partisipasi terakhir saya tanggal kembali ke tahun 2020, saya tahu sebagian besar jalan dan tanjakan."

Pertemuan Pogačar-Van der Poel terakhir berlangsung pada pertengahan Maret di Milan-San Remo, di mana pembalap Slovenia itu finis ketiga setelah serangan dari puncak Poggio digagalkan oleh saingan Belanda yang bekerja untuk rekan setimnya Jasper Philipsen, yang meraih kemenangan. Jajaran pendukung di sekitar Van der Poel akan kuat pada hari Minggu, tetapi ia tidak akan diperkuat oleh pemenang Milan-San Remo, Philipsen, karena trek ini bukan tempat bermain bagi sprinter.

"Seperti yang dikatakan, saya pikir bentuknya masih cukup bagus untuk memainkan peran penting di Liège-Bastogne-Liège. Dan saya tidak hanya berbicara tentang diri saya sendiri, tetapi juga tentang rekan satu tim. Hasilnya tidak menunjukkan hal itu, tetapi saya melihat di Flèche Wallonne Axel Laurance, Quinten Hermans, dan Søren Kragh Andersen yang kuat. Saya pikir dengan kualitas di tim kami ini kami seharusnya bisa melakukan sesuatu yang menyenangkan."

Sementara Pogačar memenangkan Liège-Bastogne-Liège tiga tahun lalu dalam sprint dari kelompok kecil, Van der Poel hanya sekali tampil empat tahun lalu dan berada di urutan keenam, tiga posisi di belakang pembalap Slovenia yang baru saja naik podium. Kemenangan lain untuk Pogačar di Liège akan memberinya enam Monumen dalam resumenya, yang kemudian akan menyamainya dengan Van der Poel di antara pembalap aktif dengan catatan terbaik dalam karier.

Van der Poel dengan cepat menyatakan bahwa kontes hari Minggu bukan hanya antara skuat Alpecin-Deceuninck dan UAE Team Emirates. Ineos Grenadiers akan membawa pemenang Amstel Gold, Tom Pidcock, yang berada di posisi kedua di Liège tahun lalu, dan Visma-Lease a Bike akan diperkuat Tiesj Benoot, yang memiliki dua peringkat 10 besar dalam pembukaan Ardennes Classics.

"Ada juga Tom Pidcock. Saya memikirkan Richard Carapaz, Tiesj Benoot, Mattias Skjelmose, Maxim Van Gils, Dylan Teuns, sebut saja…. Semua orang yang terbukti minggu lalu berada dalam kondisi baik dan di atas kertas merupakan pendaki yang lebih baik dari saya," katanya tentang daftar panjang pesaing.

"Hasil kurang baik Minggu lalu tidak membuat saya meragukan kondisi baik saya selama beberapa minggu terakhir. Tidak, saya tidak memiliki kaki yang super di Amstel Gold Race, tetapi saya juga tidak terlalu buruk. Namun, karena musim semi saya sudah sukses, saya bisa bertaruh sedikit di final. Itu tidak sesuai harapan. Tapi pembalap terbaik di balapan berada di depan dan Tom Pidcock menjadi pemenang yang lebih pantas."

Semua pembalap akan menghadapi kondisi balapan yang sama, suhu diperkirakan berada di satu digit dan ada kemungkinan hujan dalam prakiraan. Van der Poel mengatakan ia akan fokus pada penutupan musim semi dengan kemenangan keempat.

"Kemenangan itu mungkin. Jika saya tidak yakin akan hal itu, saya bahkan tidak akan berpartisipasi. Tapi semuanya harus sedikit lebih pas daripada di klasik Flemish. Kami akan mencobanya. Satu tembakan lagi sebelum saya beristirahat lagi. Seperti yang saya katakan, musim semi kami sudah berhasil. Segala sesuatu yang akan ditambahkan pada hari Minggu akan menjadi lebih dari sekadar lapisan gula pada kue."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini