Beranda Berita Matt Holmes Raih Kemenangan Beruntun di Seri Gravel Dunia UCI

Matt Holmes Raih Kemenangan Beruntun di Seri Gravel Dunia UCI

33
0

Matt Holmes, pemenang Lincoln Grand Prix, meraih kemenangan keduanya dalam dua balapan pada hari Sabtu saat ia mengamankan gelar The Gralloch dari UCI Gravel World Series dengan melakukan pelarian solo.

Mantan pembalap WorldTour itu melepaskan diri dengan 25 km tersisa untuk balapan putra elit, finis dengan keunggulan 1,30 dari Nathan Haas (Colnago) yang berada di posisi kedua – juga alumni WorldTour – yang mengalahkan Petr Vakoč (Canyon CLLCTV Gravel) di posisi ketiga.

Balapan putri elit dimenangkan oleh Geerike Schreurs dari SD Worx-Protime, yang melepaskan diri dari rekan pelariannya Nicole Frain (Hess Cycling) untuk finis 29 detik di depan. Tiffany Cromwell mengungguli grup kecil yang mengejar untuk merebut posisi podium, dengan selisih waktu 1,47 dari Schreurs.

The Gralloch mencakup trek sepanjang 110 km di sekitar Dumfries dan Galloway di Skotlandia, mulai dan berakhir di Gatehouse of Fleet. Ini merupakan salah satu dari dua putaran Inggris dari Seri Dunia yang berisi 25 putaran di mana pembalap dari segala kemampuan dan usia dapat mencoba lolos ke Kejuaraan Dunia Gravel UCI, yang tahun ini diadakan di Halle di Belgia pada bulan Oktober.

25% pembalap terbaik di setiap kategori usia lolos ke acara tersebut, dengan masing-masing pemenang membawa pulang jersey pelangi yang asli.

Holmes, yang dulunya membalap untuk tim WorldTour Lotto-Soudal, pernah menang di puncak Willunga Hill mengalahkan Richie Porte di Tour Down Under 2020. Ia mengikuti The Gralloch tahun lalu saat Connor Swift menang, tetapi akhirnya tersingkir karena bocor ban. Namun, ia mengatakan ia memasuki balapan tahun ini dengan target kemenangan yang kuat.

"Saya pikir saya punya peluang menang jika saya tidak bocor ban atau mengalami masalah mekanis," katanya kepada Cycling Weekly. "Saya mengikuti balapan tahun lalu tanpa latihan khusus sama sekali. Jumlah kami menyusut menjadi lima pembalap ketika ban saya bocor."

Swift, sang pemenang akhirnya, sangat unggul dari semua pembalap lainnya, Holmes mengakui, tetapi menambahkan: "Menurut saya saya akan naik podium tahun lalu, bahkan tanpa latihan."

Holmes mengatakan ia tampaknya telah menemukan ceruk yang sukses dalam balap gravel, meskipun ia juga berharap untuk mendapatkan tempat di tim ketahanan trek Podium British Cycling untuk masa depan.

"Tidak ada seorang pun di tim saya sebelumnya yang menganggap saya bagus secara teknis," katanya. "Saya selalu kesulitan saat di tikungan dan yang lainnya. Tapi saya tampaknya bagus di gravel, memperhatikan jalan dan mencari lubang, batu, dan semacamnya. Pelestarian diri berguna!"

Ia masih mencari sponsor, katanya, tetapi jika ada sponsor yang tepat, tampil di Kejuaraan Dunia Gravel bukan tidak mungkin.

"Jika ada merek sepeda, merek perlengkapan, atau lebih banyak merek yang ingin terlibat, maka tentu saja saya akan ikut balapan gravel dengan serius," katanya. "Tetapi saat ini saya punya sekitar delapan atau 10 hal yang ingin saya lakukan tahun ini."

Selanjutnya dalam daftar itu adalah Kejuaraan Jalan Raya Nasional Inggris, yang berlangsung di Saltburn di Lembah Tees pada 23 Juni.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini