Beranda Berita Mohorič Menggebrak ‘Unbound Gravel 200’ dengan Balutan Jersey Pelangi

Mohorič Menggebrak ‘Unbound Gravel 200’ dengan Balutan Jersey Pelangi

61
0

Juara Dunia Balap Kerikil Matej Mohorič akan memulai debutnya dengan jersey pelangi dari UCI Gravel World Championships 2023 di balapan kerikil paling terkenal akhir pekan depan. Ia akan berlaga di "Unbound Gravel 200" di Emporia, Kansas.

Setelah merebut gelar juara dunia di Veneto dalam debut balap kerikilnya, pebalap asal Slovenia ini akan berkompetisi bersama rekan satu timnya, Matevž Govekar dan Lukas Wiśniowski, dalam acara sepanjang 203 mil (327 km) pada 1 Juni.

"Saya sangat bersemangat untuk ambil bagian dalam ‘Unbound Gravel 200’ untuk pertama kalinya. Ini hanya balapan kerikil kedua dalam hidup saya, jadi masih banyak yang tidak diketahui," kata Mohorič dalam siaran pers Bahrain Victorious.

"Sejujurnya, saya tidak tahu harus mengharapkan apa! Ini jauh lebih panjang dari Kejuaraan Dunia Kerikil tahun lalu" – di mana pebalap hanya harus menempuh 169 kilometer. "Jaraknya dua kali lipat, waktunya dua kali lipat, dan peningkatan elevasinya dua kali lipat. Ini cocok untuk pebalap yang memiliki daya tahan dan stamina lebih. Saya tidak yakin bagaimana saya akan melaju melawan yang lain, tetapi saya pasti akan berusaha sebaik mungkin, dan menikmati hari saya dengan balutan jersey pelangi sebagai Juara Dunia saat ini.

"Ini akan menjadi pengalaman unik sekali seumur hidup, dan saya akan memanfaatkannya sebaik mungkin."

Mohorič akan bergabung dengan banyak pebalap profesional jalanan saat ini dan sebelumnya, termasuk Joris Nieuwenhuis, Lawrence Naesen, Daniel Oss, Jan Bakelants, Greg Van Avermaet, Chad Haga, Nicolas Roche, Alex Howes, dan Niki Terpstra. Juga ada mantan pebalap jalanan yang beralih ke balap kerikil seperti juara bertahan Keegan Swenson, Peter Stetina, Laurens ten Dam, Ian Boswell, dan Nathan Haas.

Mereka juga akan berhadapan dengan pebalap kerikil yang handal seperti Torbjørn Andre Røed, pemenang Big Sugar Gravel musim lalu, pemenang Gravel Locos 2023 Adam Roberge, dan Mattia De Marchi, pemenang Utopia Gravel Fest tahun ini.

"Lukasz dan Matevž akan bersama saya, dan kami akan menjadikannya hari yang tak terlupakan di luar sana. Ini akan sangat panjang dan sangat sulit, tetapi kami akan mencoba dan melakukannya; kenapa tidak," kata Mohorič.

Unbound, dengan jalur balapan yang hampir seluruhnya kerikil, menawarkan salah satu rute balap off-road paling menantang dengan kerikil batu api yang memecah ban, penyeberangan air, dan pendakian tanpa henti dengan total lebih dari 10.000 kaki pendakian.

Balapan ini bisa menjadi kejutan besar bagi Wiśniowski, yang akan membalap kerikil untuk pertama kalinya.

"Saya belum pernah berkompetisi di kerikil, dan saya hanya tahu sedikit tentang balapan itu sendiri. Tetapi saya tahu bahwa peran saya adalah melindungi pemimpin kami Matej, mendukungnya, dan membantunya di trek semampu saya," kata Wiśniowski. "Saya sangat senang karena ini balapan kerikil besar pertama saya. Jadi, meskipun saya sudah tidak terlalu muda, saya harus selalu belajar, dan saya akan melakukan yang terbaik pada hari itu!"

Unbound Gravel 200 sebagian besar mandiri dengan dua zona makan, tempat pebalap dapat mengisi bahan bakar. Tetapi pebalap diperbolehkan untuk saling membantu, yang membuat keberadaan rekan satu tim menjadi lebih penting daripada balapan jalanan pada umumnya.

"Saya sangat bersemangat untuk mencoba ‘balapan kerikil dari semua balapan kerikil’, tetapi pada saat yang sama saya takut karena begitu panjangnya," kata Govekar. "Saya masih cukup muda, tetapi saya sudah tahu ini adalah tantangan yang sangat besar secara fisik dan mental. Saya akan mencoba yang terbaik dalam balapan ini, dan Anda tidak pernah tahu apa yang mungkin terjadi!"

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini